Recent Posts

    Dari Pemburu Kepala Menjadi Pengikut Kristus: Kisah Suku Naga di Nagaland


    Terselip di sudut terpencil di timur laut India adalah negara bagian Nagaland. Tiga belas suku berbeda orang Naga tinggal di sana. Orang-orang Naga begitu bangga mendapati diri mereka hidup di dalam perbatasan India; namun, ini tidak berarti mereka dapat dikaitkan secara historis, budaya, bahasa, atau etnis dengan ras India lainnya. Faktanya, suku Naga tidak menganggap Nagaland sebagai bagian dari India.

    Sejak Mei 2014, India telah diperintah oleh pemerintahan Partai Bharatiya Janata (BJP), yang dipimpin oleh Perdana Menteri Narendra Modi, seorang pemimpin radikal Hindu. Hampir 80% orang India beragama Hindu, dengan lebih dari 2% orang India beragama Kristen.


    Sebaliknya, Nagaland adalah wilayah yang didominasi Kristen. Karena tingkat intoleransi terhadap orang Kristen terus meningkat dan orang-orang Kristen secara teratur dianiaya, ini menempatkan Nagaland dalam posisi yang berbahaya.

    Saat Kekristenan dan Pengayauan Bertabrakan

    Para misionaris Kristen adalah satu kelompok yang mengatasi perlawanan suku Naga.

    Bagaimana mereka mengubah tanah bekas pemburu kepala ini menjadi pengikut Yesus Kristus.

    Ketika para misionaris barat melakukan kontak dengan suku Naga pada 1800-an, mereka menemukan orang-orang menakutkan yang melakukan perburuan kepala (Ngayau). Praktek perburuan kepala di Nagaland baru mulai mereda setelah Injil ditanamkan dan orang-orang Kristen Naga mengetahui nilai yang Tuhan tempatkan dalam kehidupan manusia. Ketika puluhan ribu suku Naga menjalin hubungan dengan Kristus pada 1960-an, praktik perburuan kepala mulai memudar.

    Baptis Amerika datang ke India timur laut pada tahun 1830-an, yang diterima oleh Inggris sebagai pembawa perdamaian yang berpotensi untuk sebuah populasi yang sulit diatur.

    Baca juga: Mencoba Bunuh Diri di Rel Kereta Api, Memimpin Wanita Ini Kepada Kristus


    Orang Amerika pertama yang mempertaruhkan kepalanya di wilayah Naga itu sendiri, adalah orang New York Edwin W. Clark. Pada tahun 1872, setelah membaptis kelompok pertama suku Naga pada misi dataran rendah, Clark pindah ke desa Ao Naga — dan tinggal di sana, bersama istrinya, selama hampir 40 tahun.

    Keluarga Clark membuka sekolah misi yang melatih orang-orang Naga, sebagian besar anggota suku Ao, untuk menginjili di daerah terpencil di mana orang asing tidak diterima.


    Menjelang tahun 1940-an, hampir separuh populasi Naga telah bertobat, terpikat oleh perangkap modernitas — pendidikan, kedokteran, dan agama yang mendukung perdamaian — bahkan ketika para misionaris berupaya menghancurkan tradisi mereka.

    Menari dan bermain drum dilarang, relikui dan pakaian tradisional dibakar — dan tengkorak dikuburkan. Orang-orang Baptis memberikan ikatan suku dan bahasa yang berbeda kepada suku-suku Naga, bahasa Inggris, tetapi hilangnya budaya tradisional juga memicu krisis identitas yang berlanjut hingga hari ini.

    Baca juga: P3lacur Kuil Hindu Ini Menemukan Hidup Baru di Dalam Kristus


    Salah satu tempat terakhir yang memeluk agama Kristen adalah Shianghachingnyu, sebuah desa di puncak bukit yang, bukan karena kebetulan, membanggakan salah satu koleksi tengkorak yang diburu.

    Pemimpin desa, seorang Naga legendaris dari suku Konyak yang dijuluki Khaopa, menolak untuk menerima agama yang akan memaksanya untuk meninggalkan tradisi Naga dan mengubur tengkorak yang melambangkan kekuasaannya.

    Khaopa, yang meninggal pada tahun 2001, telah memburu 36 kepala sendiri; selama masa pemerintahannya, para pengikutnya mengambil 130 lebih. Dia bertahan melawan agama Kristen sampai tahun 1992, hanya bertobat dengan syarat koleksi tengkoraknya tidak dikuburkan.

    Saat ini, jabatan kepala suku dipegang oleh putra Khaopa, Aloh Ngowang. Ketika ditemui, dia sedang merebus sepanci larva, camilan lokal, di atas api terbuka. "Ayahku," katanya, "selalu percaya dia harus mempertahankan tradisi kita sampai mati."

    Tengkorak-tengkorak yang disimpan di museum
    Tengkorak-tengkorak itu disimpan, secara tidak sengaja, di sebuah museum kecil yang dibangun pada 2013 untuk menandai peringatan 50 tahun kedatangan agama Kristen ke distrik terpencil ini. Terkunci dalam lemari, tengkorak putih pucat itu menatap keluar dari rak kayu, mematok melalui lubang mata. Beberapa dirusak oleh lubang peluru, lainnya oleh luka parang.

    Baca juga: Inilah Alasannya Kenapa Umat Kristen Hmong Dianiaya Pemerintah Vietnam


    Dalam video di bawah, Beberapa pemburu suku Naga terakhir yang masih hidup menggambarkan bagaimana mereka pernah membunuh anggota suku lain, sebuah praktik yang berakhir ketika mereka memeluk agama Kristen.

    Saat ini para lelaki ini sudah lanjut usia, dan wilayah mereka di India utara, Nagaland, memiliki persentase yang lebih tinggi dari kaum Baptis daripada negara bagian Mississippi.



    Baca juga: Mantan Aktris India Terkenal, Mohini Christina Srinivasan Meninggalkan Karir Film Demi Melayani Kristus

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Dari Pemburu Kepala Menjadi Pengikut Kristus: Kisah Suku Naga di Nagaland"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel