Recent Posts

    Inilah Alasannya Kenapa Umat Kristen Hmong Dianiaya Pemerintah Vietnam


    Foua, seorang petani berusia 30-an, telah menghabiskan tiga bulan di balik jeruji besi di provinsi barat laut Dien Bien, Vietnam. Dia akan tetap di sana untuk dua bulan lagi, dihukum atas "penggundulan hutan", meskipun hukum hanya menetapkan denda sebagai hukuman.

    Kejahatannya? Menebang sembilan pohon guna membangun gubuk untuk keluarganya.
    Namun istrinya, Cua, mengatakan bahwa suaminya telah dianiaya karena menjadi Kristen. Ketika Cua terakhir melihatnya, dia berada di rumah sakit, tiga hari setelah dia dipenjara, kakinya dibelenggu di tempat tidur.


    "Foua mengatakan polisi mencoba meracuninya," katanya. "Di selnya, orang yang mengawasinya meremas alat kelaminnya dengan sangat keras hingga dia tidak bisa berjalan. Mereka melakukan ini saat dia mengompol di tempat tidur, karena tidak ada yang membawanya ke toilet."

    Pasangan itu adalah etnis Hmong - kelompok yang pada akhir 1980-an mulai memeluk agama Kristen setelah mendengarkan program radio evangelis yang diselenggarakan oleh Badan Protestan, disiarkan dari Manila. Diperkirakan ada 300.000 orang Kristen Hmong yang tinggal di Vietnam, di mana pemerintah komunis itu kerap curiga terhadap semua agama, terutama agama Kristen, yang dikaitkan dengan bekas penjajah, Prancis dan AS.

    Suku Hmong berasal dari Tiongkok. Selama abad ke-18, suku Hmong melakukan migrasi besar-besaran ke Asia Tenggara karena alasan politik atau ekonomi. Di Asia Tenggara mereka dapat dijumpai di Vietnam utara, Thailand, Laos, dan Myanmar bagian Timur.

    Diperkirakan ada 300.000 orang Kristen Hmong yang tinggal di Vietnam.

    Tam Ngo, seorang antropolog budaya dari Institut Max Planck untuk Studi Keragaman Agama dan Etnis, mengatakan pemerintah sangat mewaspadai kepercayaan Kristen di antara etnis Hmong.


    Pembentukan sebuah kerajaan independen adalah fitur menonjol dari cerita rakyat tradisional Hmong dan pemerintah menganggap status Yesus Kristus sebagai mesias sebagai batu ujian bagi pemberontakan bersenjata dan gerakan separatis.

    "Kekristenan dilihat sebagai penyebab negara yang rentan terhadap penetrasi kekuatan budaya dan politik asing," jelas Ngo. "Ini menambah marjinalisasi Hmong, jarak [antara mereka dan] bangsa diperkuat dan di Vietnam mengarah pada kecurigaan."

    Komite Hak Asasi Manusia Vietnam (VCHR) yang berbasis di Paris baru-baru ini menyerahkan laporan kepada PBB yang mendokumentasikan penganiayaan yang dialami oleh orang-orang Kristen Hmong di Vietnam dari tahun 2002 hingga 2017: ancaman, paksaan, penyiksaan, hukuman penjara dan bahkan kematian ketika berada dalam tahanan polisi.

    Nhat Vo Tran, sekretaris eksekutif VCHR, mengatakan penganiayaan terhadap Kristen Hmong dan orang-orang Kristen secara umum telah meningkat. Ia mengutip Undang-Undang tentang Keyakinan dan Agama yang mulai berlaku pada 1 Januari 2018, yang memungkinkan kontrol pemerintah yang signifikan atas praktik agama.

    Undang-undang tersebut mencakup ketentuan luas untuk membatasi kebebasan beragama atas nama keamanan nasional dan persatuan sosial, yang mensyaratkan pendaftaran multistage dan proses pengakuan bagi kelompok-kelompok agama untuk memiliki status hukum. Registrasi diperlukan bagi kelompok-kelompok untuk berkhotbah, menyelenggarakan upacara, melakukan pendidikan agama di lokasi yang disetujui, menerbitkan materi keagamaan, menerima sumbangan dari sumber-sumber asing atau memberikan bantuan kemanusiaan.


    Umat Kristen Hmong yang mencoba mendaftar ditolak dan mengeluh bahwa seluruh proses dirancang untuk mengidentifikasi dan menekan kaum minoritas dan orang percaya.

    "Kelompok yang tidak terdaftar - seperti Protestan - tidak berhak atas kebebasan beragama, sehingga mereka dapat ditekan," kata Vo Tran.

    “Vietnam secara rutin menyembunyikan alasan sebenarnya dari penindasannya terhadap orang-orang Kristen. Keuntungan menggunakan hukum pidana - seperti dalam kasus Foua - adalah tidak terlihat atau sejelas penindasan agama. Itulah yang kami sebut 'represi siluman' ... Orang-orang dilecehkan dalam kehidupan sehari-hari mereka dan jika mereka menginginkannya meningkat, mereka harus meninggalkan gereja mereka dan / atau iman mereka."

    Negara bukan satu-satunya sumber penganiayaan. Beberapa penganut animisme Hmong menganggap orang-orang Kristen telah mengkhianati budaya dan identitas mereka, karena itu mereka bekerja sama dengan pihak berwenang.

    Open Doors International, yang memantau penganiayaan terhadap orang-orang Kristen secara internasional, menggambarkan situasi tersebut dalam laporan terbarunya tentang Vietnam.

    “Dalam latar belakang suku, di mana agama-agama etnis masih kuat, orang-orang dipaksa untuk terus mengikuti norma dan nilai-nilai kuno dari komunitas mereka, sehingga untuk mempertahankan budaya suku, para pemimpin suku akan sering bereaksi dengan keras terhadap orang-orang Kristen yang baru bertobat dan mengusir mereka dari desa mereka," kata laporan itu.


    Keluarga Hmong lain terlibat dalam kasus Foua. Cua mengatakan keluarga itu masuk Kristen dua tahun lalu ketika dua anak mereka jatuh sakit. Mereka sebelumnya tidak terbiasa dengan agama tetapi seorang pendeta dari provinsi mereka meyakinkan mereka. Setelah itu, "anak-anak sembuh", kata Cua.

    Bagi mereka, kehidupan anak-anak mereka bergantung pada iman mereka. Karena pertobatan mereka, keluarga Foua dibuang dari desa mereka oleh kaum Hmong yang bukan Kristen selama 27 hari. Setelah mereka kembali, Foua didakwa atas "penggundulan hutan".

    Vang sedang memegang sebuah Alkitab
    Vang, seorang petani berusia 80 tahun dari provinsi yang sama, mengatakan bahwa ia telah dipenjara dan disiksa beberapa kali karena iman Kristennya. Pernah suatu kali dia "ditendang antara 10 orang seolah-olah saya adalah bola sepak", katanya. Di waktu lain, ia dipaksa merangkak dengan seorang polisi duduk di punggungnya dan lututnya patah.


    Seorang Pendeta yang melayani Foua dan Cua, yang tidak mau menyebutkan namanya, juga telah ditangkap beberapa kali. Delapan tahun yang lalu, putranya yang baru lahir menderita sakit. Karena kepercayaan agamanya, pastor itu ditolak kartu identitas dan dokumentasi untuk putranya. Karena itu, rumah sakit tidak mau memberikan perawatan dan putranya meninggal.

    Walaupun terus dianiaya, orang-orang Kristen Hmong tidak melepaskan iman mereka, kata Tam.

    (scmp.com)

    Belum ada Komentar untuk "Inilah Alasannya Kenapa Umat Kristen Hmong Dianiaya Pemerintah Vietnam"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel