Recent Posts

    Mantan Aktris India Terkenal, Mohini Christina Srinivasan Meninggalkan Karir Film Demi Melayani Kristus


    "Mohini" Christina Srinivasan mengubah keyakinan, meninggalkan sebuah karier film dan menemukan sebuah keluarga dalam Kekristenan.

    Lahir dari keluarga kelas atas. Ketenaran lebih dahulu. Pernikahan yang cocok. Pertobatan yang mengejutkan. Hampir bercerai. Pindah ke AS dan mengalami kesembuhan.


    Ini bisa menjadi plotline dari sebuah film yang dibintangi oleh mantan aktris film India Christina Srinivasan. Tetapi sebaliknya, itu merupakan kisah hidupnya, dengan Kristus yang memasuki pertengahan alur.

    Terlahir dengan nama Mahalakshmi Srinivasan di Chennai, India, dari sebuah keluarga Hindu Brahmana, ia memiliki pendidikan yang nyaman. Para brahmana secara tradisional adalah guru dan imam dan di antara kasta tertinggi dalam masyarakat India, keluarga Srinivasan adalah yang terkemuka.

    Srinivasan mulai berakting pada usia 13 tahun atas dorongan ayahnya, mengambil nama panggung Mohini. Dia bermain dalam 100 film, sebagian besar di industri film India Selatan, dan menjadi terkenal sebagai aktris.

    Srinivasan menikah dengan suaminya, Bharath, pada tahun 1999, dan mereka memiliki seorang putra, Aniruddh, yang sekarang berusia 17 tahun. Dia terus berakting, dan semua tampak baik dengan kehidupannya di permukaan.


    Keluarga itu pindah selama beberapa tahun ke Washington, D.C., untuk pekerjaan Bharath. Namun pernikahan pasangan itu mulai bergeming. Srinivasan memiliki masalah kesehatan, depresi, dan kesulitan menyesuaikan diri karena jauh dari India. Dia menganggapnya sebagai ilmu hitam yang dengannya kerabat Bharath mengutuknya.

    "Ada banyak cara untuk melakukan kejahatan di dunia saat ini," katanya. "Ada medium berbeda yang digunakan iblis."

    Pasangan itu memutuskan untuk pindah kembali ke India tetapi terus berjuang dengan pernikahan mereka.

    Baca juga: Pendeta Hindu Penantang Tuhan Yesus Menjadi Penginjil | Kosh Dahal

    Srinivasan sedang mencari sesuatu. Dia membaca lebih banyak tentang iman Hindu-nya sendiri dan tentang Sikhisme, Jainisme, Budha, dan Islam. Setelah mengambil sebuah Alkitab, ia mulai menjelajahi agama Kristen, pergi ke berbagai gereja denominasi.

    "Ada yang hilang di semua tempat ini," katanya.

    Akhirnya dia mengunjungi gereja-gereja Katolik.


    "Mereka tidak pernah mencoba memasarkan Yesus dan gereja," kenang Srinivasan dari Gereja Katolik. "Mereka tidak pernah berkata, 'Kami adalah gereja yang benar,' seperti sebuah slogan."

    Dari Hindu ke Katolik

    Pada 2006, dua bulan setelah mulai menghadiri Misa dan di sela-sela syuting film, ia mengikuti sebuah retret akhir pekan di Divine Retreat Center di Kerala, sebuah fasilitas retret karismatik yang dijalankan oleh Kongregasi Vinsensian India.

    Malam pertama retret, seorang saudari religius memberikan ceramah, dan "cara biarawati ini menjelaskan tentang tubuh dan darah Yesus, saya benar-benar ambruk," Srinivasan menceritakan. "Dan aku berkata, 'OK, Tuhan, aku tidak akan pulang tanpa Engkau.'"

    Baca juga: "Lebih Baik Aku Mati, Daripada Meninggalkan Yesus" - Chandan Devi yang Menjadi Janda Karena Kristus

    Pagi berikutnya dia meminta imam pusat retret untuk dibaptis. Imam itu memeriksa dengan rektor basilika tempat Srinivasan mengikuti Misa dan mewawancarainya lebih lanjut sebelum menyetujuinya. Dia menerima sakramen inisiasi dan mengambil nama pembaptisan Christina.

    Suaminya, Bharath, baik-baik saja dengan pertobatannya. Bahkan dia merasa lega, Srinivasan bercanda, bahwa dia tidak perlu lagi mempraktikkan praktek-praktek Hindu-nya oleh istrinya, karena Srinivasan sebelumya adalah penganut setia ritual dan tradisi Hindu.

    "Dia berkata sebagai seorang Hindu aku seperti guru matematika," dia terkekeh.


    Orang tua Bharath memiliki waktu yang lebih sulit dengan perubahan imannya. Sebagai menantu perempuan tertua, mereka pikir dia harus menjadi teladan bagi anggota keluarga lainnya. Kedua keluarga Bharath dan Srinivasan dapat melacak asal-usul Hindu mereka hampir sampai ke pendirian Hindu.

    "Mengingat budaya Hindu yang lebih besar dan agama yang begitu lazim di India, penerimaannya terhadap agama Kristen dan Katolik berarti bahwa ia benar-benar merangkul risiko besar - bahkan bahaya - dalam pertobatannya," kata Pastor Kevin Duggan, pastor Queen of Peace Parish, di Sammamish, di mana Srinivasan sekarang menjadi umat paroki.

    Baca juga: Empat Orang Petobat Baru Dengan Berani Dibaptis di Depan Umum

    Tetapi Srinivasan menemukan bahwa dia dapat berbicara berjam-jam dengan siapa saja yang bertanya tentang pertobatannya. Dia mengenakan salib dan rosario dengan jelas.

    "Saya pikir penting untuk membagikan Yesus kepada semua orang. Karena Anda tidak bisa egois tentang itu," katanya. "Jadi saya pikir Yesus perlu dibicarakan lebih banyak, tidak hanya untuk kebaikan Anda sendiri, tidak untuk membuktikan suatu hal, tetapi untuk membawa penyembuhan ke dalam kehidupan orang lain."

    Di parokinya, Srinivasan berpartisipasi dengan Komite Doa Renungan, pelayanan Pembuatan Rosario dan kelompok doa penyembuhan informal, yang terakhir di mana ia berharap dapat menjadi pelayanan paroki resmi.


    "Anda kagum mengetahui bahwa begitu banyak orang membutuhkan doa," katanya. "Setiap kali, saya keluar dari sesi doa yang kagum pada Tuhan yang luar biasa ini."

    Selain keterlibatan parokinya, Srinivasan berada dalam tim pelatihan untuk Sekolah Doa Penyembuhan melalui Pembaruan Karismatik Katolik Washington Barat. Dia telah merasakan hubungan dengan gerakan karismatik sejak retret akhir pekan ketika dia menjadi Katolik.

    Baca juga: Kesaksian Remi Adeleke, Mantan Angkatan Laut SEAL dan Aktor Transformers: "Bagaimana Tuhan Mengubah Saya"

    "Semua orang adalah karismatik," katanya. "Jika Anda percaya bahwa Tuhan telah memberi Anda hadiah yang dimulai dengan baptisan Anda, yang merupakan hadiah, maka Anda seorang yang karismatik."

    Srinivasan juga melakukan program pelatihan pembebasan Katolik online melalui Oblat St. Michael. Dia merekam podcast untuk Radio Angelos, stasiun radio Katolik online yang berbasis di India. Dan dia perlahan menulis buku tentang kisah pertobatannya.

    "Apa yang mendorong saya untuk melakukan semua hal ini untuk Tuhan adalah bahwa saya masih kagum tentang hal itu," katanya. "Maksudku, aku bahkan tidak tergoda untuk kembali ke industri film. Tuhan benar-benar dapat membersihkan Anda dari ujung kaki Anda setiap hari. "

    Teman dan sesama umat paroki Lorna Coltorti berada dalam kelompok doa penyembuhan paroki bersama Srinivasan dan terlibat dalam WWCCR karena dia.


    "Terang Kristus benar-benar bersinar melalui dia," katanya. "Segala sesuatu yang dia lakukan, dia mempertimbangkan apa yang akan dilakukan Yesus."

    Baca juga: Kesaksian Aktor Anthony Hopkins: Dari Seorang Ateis Pecandu Alkohol Menjadi Seorang Kristen

    "Semakin saya belajar tentang Katolik, semakin banyak saya belajar tentang Tuhan, semakin saya kagum dan semakin saya ingin membantu orang lain," kata Srinivasan. "Karena kita semua dipanggil untuk saling menyembuhkan, kita semua dipanggil untuk saling membantu dalam Tuhan yang benar-benar luar biasa ini."

    (nwcatholic.org)

    Belum ada Komentar untuk "Mantan Aktris India Terkenal, Mohini Christina Srinivasan Meninggalkan Karir Film Demi Melayani Kristus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel