Recent Posts

    Tiongkok Membebaskan Aktivis HAM Liu Xianbin Setelah Hukuman Penjara 10 Tahun


    Aktivis HAM Tiongkok Liu Xianbin, yang menghabiskan 10 tahun di penjara karena menulis untuk publikasi di luar negeri, kritik terhadap otoritas Tiongkok, telah dibebaskan. Ia harus berjalan selama 12 jam untuk mencapai rumahnya untuk dipersatukan kembali dengan istrinya setelah pembebasannya akhir pekan lalu.

    Pihak berwenang membebaskan Liu, yang telah menjalani hukuman 10 tahun penjara atas dakwaan "subversi kekuasaan negara" pada Sabtu pagi dan ia tiba di rumahnya di Beijing pada larut malam untuk berkumpul bersama istrinya, Chen Mingxian, menurut ChinaAid yang bermarkas di AS.


    Dua pendukung Liu pergi untuk menjemput dia, untuk menyambutnya kembali ke masyarakat, tetapi para pejabat menahan mereka.

    Liu Xianbin (kanan) bersama istrinya, Chen Mingxian, di rumah pada 27 Juni 2020

    Liu telah menghabiskan total 21 tahun dan 10 bulan di balik jeruji besi karena perjuangannya untuk hak asasi warga negara Tiongkok.

    Pada tahun 1991, Liu dipenjara selama 2,5 tahun karena "propaganda kontra-revolusioner dan hasutan" karena keterlibatannya dalam protes pro-demokrasi Lapangan Tiananmen.

    Pada tahun 1995, ia ditahan karena menjadi bagian dari petisi, "Mengambil Pelajaran dari Darah dan Mempromosikan Demokrasi dan Aturan Hukum," yang juga didukung oleh aktivis Wang Dan dan peraih Hadiah Nobel Perdamaian Liu Xiaobo.

    Baca juga: Gereja China Didenda $10.000 RMB Karena Menggunakan Alkitab Korea Selatan


    Pada tahun 1998, Liu menulis surat terbuka kepada Kongres Rakyat Nasional Kesembilan, menuntut penghormatan terhadap hak asasi manusia, dan ikut mendirikan unit Partai Demokrasi Tiongkok di Sichuan. Pada awal 1999, dia ditahan selama sebulan di Pusat Penahanan Beijing, diikuti dengan tahanan rumah. Dia dihukum karena "subversi kekuasaan negara" pada bulan Agustus 1999 dan dijatuhi hukuman 13 tahun penjara. Namun, ia dibebaskan pada awal 2008 karena perilaku yang baik.

    Liu kembali ke aktivisme demokrasinya dan kembali ditahan pada 27 Juni 2010, karena menulis untuk publikasi di luar negeri yang mengkritik otoritas Tiongkok, dan kemudian dijatuhi hukuman berdasarkan pasal 105 KUHP Tiongkok, yang berkaitan dengan subversi kekuasaan negara.

    "Bahkan berjalan sesuai dengan standar PKC, ini merupakan sebuah keputusan yang sepenuhnya menyimpang dari hukum," Guo Guoting, seorang pengacara hak sipil Tiongkok yang kemudian pindah ke Kanada, menulis dalam email setelah vonis Liu pada tahun 2010, menurut The Epoch Times.

    Pasal 105 KUHP Tiongkok, Guo menulis, menyiratkan penggunaan kekerasan. "Tapi Liu Xianbin tidak pernah melakukan kekerasan dari jarak jauh."

    Oleh ChinaAid, Liu disebutkan dalam daftar "China18" dari tahanan berhati nurani yang menghadapi kesulitan berat karena promosi kebebasan mereka di Tiongkok.

    Baca juga: Polisi PKT Dengan Kekerasan Menggerebek Gereja, Menyeret Para Jemaat (Video)


    Daftar itu "mewakili ribuan pria dan wanita di China yang bekerja pada risiko mereka untuk mempromosikan dan mendukung aturan hukum, kebebasan beragama, demokrasi, dan hak asasi manusia," kata kelompok itu. "Akibatnya, warga Tiongkok pemberani ini menghadapi pelecehan, penahanan, penyiksaan, dan seringkali dengan konsekuensi yang sama bagi anggota keluarga mereka."

    Presiden Trump baru-baru ini menandatangani Undang-Undang Kebijakan Hak Asasi Manusia Uyghur tahun 2020, yang mengesahkan pengenaan sanksi terhadap para pejabat Tiongkok yang telah bertanggung jawab atas penahanan dan penganiayaan terhadap lebih dari satu juta Muslim Uyghur di wilayah otonomi Xinjiang.

    Komisi AS tentang Kebebasan Beragama Internasional segera sesudahnya mendesak pemerintahan Trump untuk segera menegakkan sanksi.

    Pemerintah China juga telah melanjutkan kampanye menentang Kekristenan selama wabah virus corona di negara itu dengan menghancurkan salib dan menghancurkan sebuah Gereja sementara orang-orang dikunci.

    Baca juga: China Secara Paksa Mencopot Salib Dari 250 Gereja di Satu Provinsi


    Lebih dari 60 juta orang Kristen tinggal di China, setidaknya setengah dari mereka beribadah di Gereja bawah tanah yang tidak terdaftar, atau "ilegal".

    Tiongkok berada di peringkat salah satu negara terburuk di dunia dalam hal penganiayaan terhadap orang-orang Kristen, menurut World Watch List Open Doors USA.

    Baca juga: Misionaris Kristen Ungkap Kehidupannya di Tiongkok di Tengah Pandemi Coronavirus

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Tiongkok Membebaskan Aktivis HAM Liu Xianbin Setelah Hukuman Penjara 10 Tahun"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel