Recent Posts

    Gereja China Didenda $10.000 RMB Karena Menggunakan Alkitab Korea Selatan


    Sebuah gereja China telah didenda $10.000 RMB (setara dengan Rp20juta) karena memiliki salinan Alkitab dalam bahasa yang berbeda.

    Salah satu cabang dari Gereja Protestant Three-Self, yang terletak di provinsi timur laut Liaoning, didenda setara dengan Rp20.000.000 setelah salinan Alkitab versi Korea Selatan ditemukan oleh para pejabat Partai Komunis Tiongkok pada bulan April. Gereja-gereja Three-Self lainnya memiliki buku-buku nyanyian rohani, pamflet Injil dan Alkitab yang disita dan dibakar, menurut Bitter Winter, sebuah majalah kebebasan beragama yang berfokus pada China.


    "Gereja juga dilarang menjual Alkitab," Bitter Winter melaporkan.

    Jemaat, Gereja Besar Three-Self Fengyang Road di provinsi timur laut Liaoning, adalah anggota jaringan Three-Self yang diakui secara resmi dari gereja-gereja Protestan yang menghadapi pembatasan berat.

    Denda tersebut merupakan bagian dari upaya Partai Komunis untuk "memberantas pornografi dan publikasi ilegal" – dan contoh terbaru dari tindakan keras partai terhadap Kekristenan.

    "Banyak orang percaya telah melaporkan bahwa gereja Three-Self yang menjadi bagian dari mereka telah menghadapi inspeksi dadakan oleh pemerintah," Bitter Winter melaporkan. "Semua surat kabar, buku nyanyian pujian, selebaran Injil, dan terutama Alkitab yang tidak diterbitkan dan dicetak oleh negara disita dan bahkan dibakar."

    Pemerintah bahkan telah memaksa gereja untuk menggantung spanduk yang mempromosikan kampanye melawan buku-buku ilegal. Pada bulan Agustus, Gereja Three-Self Fengzhuang di provinsi pusat Henan dipaksa untuk memasang sebuah spanduk yang mendesak anggota-anggotanya untuk membantu "memberantas pornografi dan publikasi ilegal."

    Baca juga: Anggota Gereja Early Rain Church Dibebaskan Dari Penjara Tiongkok


    Beberapa anggota dari Gereja Three-Self Fengzhuang keberatan dengan spanduk itu karena itu menyiratkan jemaat sedang menyembunyikan pornografi atau publikasi ilegal.

    "Kampanye pemerintah untuk 'memberantas pornografi dan publikasi ilegal' sebenarnya telah melakukan penyapuan pada gereja-gereja. Ini adalah fitnah bagi Tuhan!" kata salah satu rekan kerja gereja kepada Bitter Winter.

    Seorang Kristen lainnya setuju.

    "Ini bukan hanya fitnah, tetapi merupakan jebakan yang dibuat oleh iblis untuk membuat orang-orang secara keliru percaya bahwa ada masalah parah dengan etos gereja," kata orang Kristen tersebut.

    Marco Respinti, direktur penanggung jawab publikasi yang berbasis di Italia, mengatakan kepada Fox News bahwa Partai Komunis China (PKC) sedang menggunakan "perang budaya yang sangat rumit dan halus" untuk memerangi gereja di Tiongkok.

    Baca juga: China Menggabungkan Gereja Secara Paksa Untuk Mencegah Pertumbuhan Gereja


    "Kadang-kadang PKC mengatakan Anda diizinkan untuk memiliki materi keagamaan di gereja yang dikendalikan negara, tetapi kemudian mereka menghentikan orang, jadi hal itu bertentangan," kata Respinti. "Mereka berusaha mengendalikan semua budaya, dan agama adalah bagian yang sangat besar dari budaya masyarakat. Jadi mereka berusaha tidak hanya untuk menghentikan ekspresi agama yang umum dari masyarakat tetapi mereka juga mencoba untuk masuk ke dalam hal-hal pribadi — kepercayaan — mereka berusaha untuk mengindoktrinasi masyarakat melalui pelarangan bahan-bahan agama ini."

    Sejak Maret 2018, pemerintah China telah melarang penjualan Alkitab secara online dan eceran, dan buku-buku nyanyian pujian dan buku rohani lainnya tidak diizinkan di gereja kecuali disetujui dan diterbitkan oleh PKC, menggerakkan gereja-gereja semakin jauh dari kebebasan beragama.

    Baca juga: China Menghancurkan Megagereja 3000 Tempat Duduk selama Kebaktian Ibadah

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Gereja China Didenda $10.000 RMB Karena Menggunakan Alkitab Korea Selatan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel