Recent Posts

    Misionaris Kristen Ungkap Kehidupannya di Tiongkok di Tengah Pandemi Coronavirus


    Ketika China pulih dari COVID-19, efek-efek virus yang masih melekat pada negara dan orang-orang percaya di China masih bisa terasa. Baru-baru ini, Christian Headlines diberikan kesempatan wawancara eksklusif dengan seorang misionaris bawah tanah dan penduduk China untuk membantu menjelaskan dampak virus pada negara dan orang-orang beriman. Karena China adalah sebuah negara tertutup bagi Injil, maka identitas misionaris dan nama organisasi misi mereka telah disembunyikan demi keamanan.

    Karena terlalu panjang wawancara ini telah diedit dan juga untuk kejelasannya.


    Seperti apa kehidupan di China pasca-COVID-19? 

    China secara bertahap telah kembali ke kehidupan normal dengan pembatasan yang diberlakukan di seluruh negeri, tetapi warga masih sangat waspada terhadap kemungkinan gelombang kedua kasus virus corona, khususnya di episentrum, Wuhan. Ketika negara itu dibuka untuk bisnis lagi, China harus lebih waspada dengan para pengunjung internasional dan warga negara mereka sendiri yang pulang dengan virus.

    Untuk memastikan tidak ada wabah kedua di episentrum, Tiongkok sekarang sedang menguji semua 11 juta penduduk Wuhan. Sementara tindakan yang hati-hati, antrean panjang warga yang akan diuji tidak begitu mempedulikan pembatasan fisik.

    Pembatasan perjalanan di dalam negeri secara bertahap dicabut. Masih ada sebagian isoladi di beberapa daerah, kabupaten dan desa, tetapi situasinya bervariasi dari satu tempat ke tempat lain. Di beberapa tempat, pembatasan yang lebih ketat masih diberlakukan, misalnya orang-orang luar tidak diperbolehkan memasuki bangunan tempat tinggal, isolasi 14 hari di rumah diperlukan ketika seorang warga kembali ke kota asal mereka dari tempat lain.

    Para otoritas lokal di beberapa kota telah mengizinkan para warga dan bisnis untuk kembali normal untuk menghindari kejatuhan ekonomi.

    Kapan Anda menyadari bahwa COVID-19 serius? 

    Pada tanggal 31 Desember 2019, Komite Kebersihan dan Kesehatan Kota Wuhan secara terbuka mengumumkan 27 kasus pneumonia yang tidak biasa. Pada awal Januari, media Tiongkok, di dalam Tiongkok dan luar negeri, secara luas melaporkan kemungkinan epidemi. Pada pertengahan Januari, kasus di negara-negara lain seperti Thailand, Jepang dan Korea Selatan dilaporkan. Pada 20 Januari, rumah-rumah sakit di Wuhan sudah kewalahan oleh ratusan pasien setiap hari, masing-masing menunjukkan gejala virus baru.


    Pada tanggal 20 Januari, Profesor Nanshan Zhong (seorang ahli paru dari China selatan dan wajah dari perjuangan China melawan virus) mengkonfirmasi di media bahwa virus itu dapat menyebar dari manusia ke manusia dan sangat menular.

    Kota Wuhan diisolasi pada 23 Januari.

    Apa yang akan membuat sebagian besar orang Amerika terkejut saat mengetahui tentang kehidupan di China? 

    'Barcode Kesehatan.' Ini adalah kode QR yang dikeluarkan oleh pusat kesehatan untuk para individu yang telah dites negatif virus corona. Kode tersebut diunduh ke ponsel orang tersebut dan pemindaian kode tersebut memberi mereka akses ke tempat-tempat umum dan fasilitas-fasilitas seperti transportasi umum, gedung-gedung perkantoran, pusat-pusat perbelanjaan, dll. Aplikasi barcode melacak pergerakan orang tersebut yang memudahkan identifikasi lebih cepat dari kluster penyebaran virus.

    Beberapa orang China tinggal di gedung-gedung apartemen modern di zona perumahan yang dikelola dan dipantau oleh kantor pemerintahan. Di bawah COVID-19, kantor-kantor ini mengeluarkan kartu tempat tinggal bagi keluarga yang membatasi jumlah frekuensi dan area tempat setiap keluarga dapat berbelanja makanan setiap minggunya.

    Seperti apa suhu spiritual di Tiongkok? 

    Orang-orang Kristen yang dapat terhubung secara online melakukan jauh lebih teratur daripada sebelumnya. Sudah menjadi kehidupan normal orang-orang Kristen China untuk tetap terhubung satu sama lain secara rohani di media sosial China, dan bahkan mendengarkan atau menonton khotbah dan menghadiri pelatihan Alkitab secara online. Sementara banyak gereja memiliki kapasitas dan motivasi untuk melakukan kebaktian dan persekutuan, beberapa gereja kecil memilih untuk tidak menonjolkan diri. Mereka memilih untuk menghubungkan orang percaya satu demi satu atau dalam kelompok kecil di media sosial dan bertemu dengan beberapa rekan orang percaya di tempat umum ketika situasi memungkinkan.

    Di bawah isolasi, orang-orang percaya bergabung dengan kebaktian online, mendengarkan atau menonton khotbah online, berdoa dan menggunakan firman Tuhan untuk mendorong satu sama lain secara online, lebih dari biasanya. Rasa lapar dan pertumbuhan spiritual itu nyata.

    Beberapa gereja lokal bergabung bersama untuk mendirikan panggung doa. Mereka mendorong orang percaya untuk berdoa lebih khusyuk bagi komunitas, kota, dan pemerintah setempat. Seorang pendeta dari Wuhan memberi tahu kami bahwa kelompok sel 15+ di gerejanya biasa bertemu sekali seminggu, tetapi selama pandemi, mereka semua bertemu setiap hari secara online! Para pendeta di gerejanya juga berkhotbah online setiap hari. Mereka memperkenalkan pertemuan doa dua jam setiap minggu, dan sekarang menawarkan berbagai kelas Alkitab online. Faktanya, semua pertemuan gereja di gereja Wuhan ini diadakan lebih sering sekarang. Pendeta mengatakan mereka merasa lebih dekat daripada sebelumnya!


    Selain hanya berkhotbah dari Alkitab, gereja-gereja telah menyadari kebutuhan pastoral saudara-saudari di gereja-gereja mereka dengan cara yang mungkin tidak diketahui jika tidak ada pandemi.

    Semakin banyak gereja, termasuk yang ada di episentrum virus, telah bangkit menghadapi tantangan untuk melayani komunitas mereka. Mereka telah berupaya menyediakan makanan, masker wajah, pakaian pelindung dan persahabatan serta kenyamanan bagi mereka yang terkena dampak langsung COVID-19, serta bagi penduduk miskin dan terisolasi yang tidak memiliki jaringan pendukung lain.

    Seperti apa kehidupan keluarga di Tiongkok? 

    Seperti di negara-negara lain, keluarga harus berurusan dengan mendidik anak-anak mereka di rumah, berurusan dengan kehilangan pendapatan dan isolasi, dan tantangan relasional yang tak terhindarkan yang timbul dari seluruh keluarga yang terbatas pada apartemen yang sangat kecil tanpa taman untuk menenangkan diri.

    Orang tua yang di China modern sering bekerja berjam-jam harus tinggal di rumah, dan anak-anak yang bangun pagi-pagi sekali untuk jam sekolah yang panjang diikuti dengan sejumlah pekerjaan rumah yang berlebihan telah menikmati penangguhan. Masih harus dilihat apakah hubungan keluarga telah membaik atau menderita selama isolasi, tapi kami berharap keluarga semakin dekat dan belajar untuk saling mencintai dengan lebih baik selama masa ikatan 'yang dipaksakan' ini.

    Seperti apa kehidupan gereja di China? 

    Gereja-gereja di seluruh negeri sebagian besar telah menghentikan layanan fisik, tetapi banyak yang sudah mulai menggunakan platform online untuk berhubungan, berdoa dan mempelajari Alkitab bersama. Sedih seperti pandemi ini, kehidupan gereja telah diberi dorongan ketika para umat berkumpul secara online untuk saling merawat dan melayani komunitas mereka.

    Setelah pembatasan mulai dicabut, orang-orang Kristen mulai bertemu dalam kelompok-kelompok kecil yang terdiri dari 4 atau 5 orang untuk menikmati kebersamaan satu sama lain, berdoa, bernyanyi, dan saling membantu.

    Sejauh ini, tidak ada fasilitas gereja yang dibuka kembali.


    Bagaimana kami bisa mendoakan Anda? 

    Tolong doakan agar orang-orang Kristen di seluruh Tiongkok terus menjangkau tetangga dan komunitas mereka dengan kasih Yesus. Kita tidak harus menunggu sampai pandemi meletus untuk melakukan ini! Kita memiliki banyak hal untuk ditawarkan tetapi seringkali kita hanya menyimpannya sendiri.

    Tolong doakan agar pemerintah kami membuat keputusan bijak tentang tantangan yang terus menerus dari virus ini, dan bahwa daripada menganiaya gereja, mereka akan melihat kami sebagai kekuatan kasih dan dukungan yang positif.

    Dapatkah Anda juga berdoa agar kelaparan baru ini berhubungan dengan orang-orang percaya lainnya dan semakin dekat dengan Tuhan setiap hari akan mengumpulkan momentum? Gereja Perjanjian Baru biasanya bertemu bersama di rumah mereka sepanjang waktu - kita sangat membutuhkan ini.

    (Source: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Misionaris Kristen Ungkap Kehidupannya di Tiongkok di Tengah Pandemi Coronavirus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel