Recent Posts

    Para Arkeolog Percaya Telah Menemukan Rumah Masa Kanak-Kanak Yesus


    Para arkeolog yang bekerja di Nazareth – kota kelahiran Yesus – di zaman modern Israel telah mengidentifikasi sebuah rumah yang berasal dari abad pertama yang dipercaya sebagai rumah Maria dan Yusuf tempat Yesus dibesarkan.

    Rumah itu sebagian terbuat dari dinding mortir dan batu, dan dipotong menjadi bukit berbatu. Ini pertama kali ditemukan pada tahun 1880-an, oleh biarawati di biara Suster Nazareth, tetapi baru pada tahun 2006 arkeolog yang dipimpin oleh Ken Dark, seorang profesor di University of Reading di Inggris, memastikan rumah tersebut bermasa abad pertama.


    "Apakah ini rumah tempat Yesus dibesarkan? Tidak mungkin dikatakan atas dasar arkeologis," tulis Ken Dark, dalam Biblical Archaeology Review, merujuk pada "halaman rumah" abad pertama, yang berisi tembikar batu kapur.

    Apakah Yesus benar-benar tinggal di rumah dalam kehidupan nyata tidak diketahui, tetapi Dark mengatakan bahwa itu adalah mungkin.

    Tim juga menemukan bahwa orang-orang yang tinggal di sana berabad-abad setelah zaman Yesus percaya bahwa Yesus dibesarkan di rumah itu.

    "Di sisi lain, tidak ada alasan arkeologis yang baik mengapa identifikasi semacam itu harus diabaikan," tulis Dark dalam artikel yang diterbitkan dalam edisi terbaru majalah tersebut, seperti dikutip oleh Live Science.

    Baca juga: Para Arkeolog Temukan Mosaik yang Memperlihatkan Lima Roti dan Dua Ikan di Dekat Danau Galilea


    Rumah itu "telah dibangun dengan memotong lereng bukit batu kapur ketika miring ke arah wadi (lembah) di bawahnya, meninggalkan dinding batu yang berdiri sendiri dengan hati-hati, yang ditambahkan dinding-dinding berbahan batu," tambah Dark.

    "Strukturnya mencakup serangkaian kamar. Satu, dengan pintunya, bertahan hingga ketinggian penuh. Yang lain memiliki tangga yang naik berdekatan dengan salah satu dindingnya. Tepat di dalam pintu yang masih hidup, penggalian sebelumnya telah mengungkapkan bagian dari lantai kapur aslinya. "

    Yesus diyakini telah tumbuh di Nazareth. Para arkeolog menemukan bahwa, berabad-abad setelah zaman Yesus, Kekaisaran Bizantium (yang mengendalikan Nazareth hingga abad ketujuh) menghiasi rumah itu dengan mosaik dan membangun sebuah gereja yang dikenal sebagai "Gereja Gizi" di atas rumah, melindunginya.

    Tentara Salib yang berkelana ke Tanah Suci pada abad ke-12 memperbaiki gereja setelah gereja itu rusak. Bukti ini menunjukkan bahwa Bizantium dan Tentara Salib percaya bahwa ini adalah rumah tempat Yesus dibesarkan, kata Dark.

    Baca juga: Bukti Penaklukan Babilonia Atas Yerusalem Ditemukan. Sama Seperti yang Dijelaskan Dalam Alkitab


    "Baik makam dan rumah itu dihiasi dengan mosaik pada periode Bizantium, menunjukkan bahwa mereka sangat penting, dan mungkin dihormati," tulisnya.

    Selain bukti arkeologis, sebuah teks yang ditulis pada 670 M oleh abbot Adomnàn dari biara pulau Skotlandia di Iona, yang berdasarkan pada ziarah ke Nazareth yang dibuat oleh uskup Frank Arculf, menyebutkan sebuah gereja "di mana pernah ada rumah itu di mana Tuhan Yesus dipelihara dalam masa pertumbuhan-Nya" (menurut sebuah terjemahan dari tulisan Adomnān oleh James Rose Macpherson).

    Setelah rumah zaman Yesus lainnya ditemukan di Nazareth pada tahun 2009 (rumah kedua ini tidak dianggap sebagai tempat Yesus dibesarkan), The Associated Press melaporkan bahwa tempat tinggal dan penemuan yang lebih tua dari makam-makam terdekat di gua-gua penguburan menunjukkan bahwa Nazareth adalah dusun terpencil sekitar 50 rumah di sepetak rumah sekitar 1,6 hektar.

    Di Nazareth, orang-orang Yahudi dengan cara sederhana hidup dan mereka terus menyembunyikan gua-gua untuk bersembunyi dari penjajah Romawi, arkeolog Yardena Alexandre, direktur penggalian di Israel Antiquities Authority, dikutip mengatakan.

    Baca juga: Apakah Ini Gambar Tertua Perawan Maria yang Masih Bertahan?


    "Ini mungkin merupakan tempat yang akrab bagi Yesus dan orang-orang sezamannya," lanjut Alexandre, seraya menambahkan bahwa Yesus sebagai seorang anak mungkin bermain-main di rumah dengan sepupu dan teman-temannya. "Itu saran logis."

    (Sumber: Livescience)

    Belum ada Komentar untuk "Para Arkeolog Percaya Telah Menemukan Rumah Masa Kanak-Kanak Yesus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel