Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Gereja Kuno Sebelum Islam Ditemukan di Jubail, Arab Saudi

Ketika Paus Fransiskus memulai kunjungan kepausan pertama kalinya ke jazirah Arab, hanya sedikit yang menyadari bahwa wilayah yang didominasi muslim itu membawa warisan kristen kuno.

Umat kristen yang beribadah di sana hari ini memiliki pendahulunya di gereja dan biara yang berasal dari masa awal kekristenan. Seperti yang tercatat dalam perjanjian baru, rasul paulus pernah melayani di Arab.

Ketika Paus Fransiskus mengunjungi Abu Dhabi, salah satu dari tujuh emirat yang membentuk Uni Emirat Arab, dia akan mengikuti jejak langkah umat Kristen di abad yang lalu.



UEA membanggakan biara Kristen bersejarah di pulau Sir Bani Yas yang dibangun sekitar tahun 600 Masehi. Gereja di sana berisi kabin pribadi untuk biarawan dan ruang doa. Para arkeolog menemukan hampir 15 jenis tembikar dan barang pecah belah. menurut mantan Menteri Negara untuk Toleransi UEA, Sheikha Lubna Al Qasimi, beberapa di antaranya digunakan dalam upacara keagamaan.

Penemuan arkeologi di biara tersebut menyoroti sejarah berbagai agama dan budaya yang menghuni pulau itu selama ribuan tahun, kata Mohamed Khalifa Al Mubarak, Ketua Otoritas Pariwisata dan Kebudayaan Abu Dhabi. Dia mengatakan biara mencerminkan kekayaan sejarah negara.

Biara dan gereja Kristen pra-Islam lainnya ditemukan di Marawah di UEA selatan, yang berasal dari abad ketujuh. Keduanya diperkirakan dibangun oleh gereja Asiria Timur, yang sebelumnya dikenal sebagai Kristen Nestorian.

Meskipun Islam adalah agama negara dan kepercayaan dari hampir semua warga UEA, banyak gereja modern ada, dan orang kristen diizinkan untuk mempraktikkan keyakinan mereka. Namun, tidak ada bel yang dibunyikan untuk memanggil umat untuk berdoa dan tidak ada salib yang terlihat dari jalan.

Namun, di negara tetangganya, Arab Saudi, ibadah publik dari agama lain di luar islam dilarang, dan agama Kristen hanya dapat dipraktikkan di rumah pribadi. Negara besar yang mendominasi daratan jazirah Arab ini juga, di abad-abad yang lalu, menjadi tuan rumah bagi sejumlah gereja dan keuskupan Kristen.



Salah satu gereja tertua di negara yang berasal dari abad keempat dapat ditemukan di dekat kota Jubail di timur. Itu, juga, awalnya milik gereja Asiria Timur.

Ditemukan pada tahun 1986, struktur bata lumpur tertutup pasir ketika sebuah truk pasir dilaporkan menabrak struktur tersebut dan penggalian selanjutnya menemukan tempat ibadah kuno yang dihiasi dengan salib.

Gereja Jubail adalah gereja tertua yang masih tersisa di dunia, terletak di Jubail, Arab Saudi. itu berasal dari abad ke-4. pemerintah menyembunyikannya dari penduduk setempat dan melarang orang asing untuk mengunjunginya, bahkan para arkeolog. Ini adalah gereja Asyur kuno yang mungkin dari budaya Nabatean.

Pada tahun 1986, orang-orang yang sedang piknik di gurun menemukan reruntuhan sebuah gereja di dekat kota Jubail, Arab Saudi, saat menggali salah satu truk mereka dari pasir. Gereja ini diyakini telah dibangun sebelum tahun 400 M, membuatnya lebih tua dari kebanyakan gereja di Eropa. Itu kemungkinan besar terkait dengan salah satu dari lima keuskupan yang ada di tepi Laut Arab selama masa Nestorius, Patriark Konstantinopel dan pendiri Kristen Nestorian.

Meskipun hanya ada sisa-sisa sebagian dari beberapa dinding bangunan kuno dan salib telah ditutup dengan semen, Gereja Jubail menandakan bagian penting dari kehadiran kristen bersejarah di Arab.



Pemerintah Saudi menyembunyikannya dari warga lokal dan bahkan para arkeolog karena kerajaan tersebut mengikuti versi ketat dari syariah islam dan melarang seluruh bentuk ibadah non-islam. Baru-baru ini, mereka menempatkan sebuah pagar di sekitaran gereja agar tak dilihat para wisatawan. Namun, pagar tersebut tak membuat penduduk setempat berdatangan untuk mencorat-coret dan merusak bangunan tersebut. 

Gereja-gereja secara resmi dilarang di Arab Saudi, dan sejumlah Kristen dalam jumlah terbatas, kebanyakan orang barat, diijinkan untuk beribadah secara pribadi selama tidak ada simbol kristen yang terlihat secara terbuka.

Ada banyak reruntuhan gereja lain di Arab Saudi, termasuk satu di luar ibu kota, Riyadh, dan di Jeddah. Arkeolog juga menemukan monumen Kristen dari abad kelima dan keenam dan prasasti di Najran.

 

(Sumber: Kristiani Tube)

Posting Komentar untuk "Gereja Kuno Sebelum Islam Ditemukan di Jubail, Arab Saudi"