Recent Posts

    Eritrea Membebaskan 70 Orang Kristen yang Dipenjara


    Umat ​​Kristen dibebaskan dari penjara Eritrea setelah bertahun-tahun dan tanpa diadili.

    Christian Solidarity Worldwide melaporkan bahwa Eritrea telah membebaskan 70 orang Kristen yang mereka penjarakan.

    64 orang Kristen tidak memiliki dakwaan dan 6 orang terakhir dipenjara karena beribadah di depan umum. "Pada tanggal 1 Februari, 21 tahanan perempuan dan 43 tahanan laki-laki dibebaskan dari penjara Mai Serwa dan Adi Abeito, dekat ibu kota, Asmara. Para tahanan telah ditahan tanpa dakwaan atau pengadilan selama periode antara 2 dan 12 tahun.

    Pada tanggal 27 Januari, 6 tahanan perempuan yang ditahan pada September 2020 di Dekemhare, tenggara Asmara, juga dibebaskan. Para wanita itu ditangkap setelah beribadah di depan umum saat mereka sedang berjalan di jalan, sebuah peristiwa yang tertangkap kamera dan disebarkan melalui media sosial.


    Meskipun langkah tersebut dilaporkan disambut baik, Christian Solidarity Worldwide percaya itu mungkin bisa menjadi gangguan untuk membuat komunitas internasional keluar dari perang yang dilancarkan di wilayah Tigray. Tigray mendeklarasikan kemerdekaan dari Ethiopia dan telah memperjuangkan hak mereka untuk hidup sejak saat itu. Namun, mereka tidak hanya berperang melawan negara tetangga mereka, Ethiopia. Eritrea dan Somalia juga bermitra dengan Ethiopia selain tentara etnis Amhara.

    Menurut pejabat Tigray, gabungan milisi telah menyerang dan membunuh warga di wilayah Tigray. Pejabat itu mengungkapkan apa yang terjadi dalam sebuah wawancara yang diterbitkan di Ethiopia Hub. “Anda tahu, hasilnya adalah — mereka telah menghancurkan Tigray, secara harfiah, semuanya, EPLF, pasukan Eritrea dan pasukan Ethiopia. Mereka benar-benar menghancurkan semua kekayaan yang telah dikumpulkannya selama tiga puluh tahun, dan membakar sekolah, klinik, mereka telah menggeledah setiap rumah. Mereka pindah. Mereka mulai menjarah hasil bumi para petani, dari semua desa di luar jalan hitam yang melintasi Tigray menuju Eritrea. Dan mereka membunuh siapa pun yang mereka temukan di desa mana pun yang mereka masuki. Di desa tempat saya berada kemarin — itu adalah desa kecil - mereka membunuh 21 orang, tujuh di antaranya adalah Pendeta dari desa kecil itu,” katanya.

    Jutaan orang membutuhkan bantuan karena perang yang melanda Ethiopia dan Tigray. Selain itu, lebih dari 700 orang Kristen diserang di sebuah Gereja ketika mereka berusaha bersembunyi dari kekerasan di wilayah tersebut. Warga dilaporkan dibawa keluar dan dibunuh.

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Eritrea Membebaskan 70 Orang Kristen yang Dipenjara"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel