Recent Posts

    Semua Anggota Gereja Mengisolasi Diri Setelah Seorang Jemaat Positif COVID-19


    Pada hari Minggu, sebuah Gereja Katolik di Stafford, Inggris, menyerukan isolasi diri setelah seorang jemaat yang menghadiri misa pagi dinyatakan positif mengidap Covid-19.

    Menurut Christian Post, Gereja menjelaskan bahwa mereka menghubungi semua hadirin mereka dan mendesak mereka untuk mengisolasi diri selama 10 hari.

    "Mengikuti saran yang diberikan oleh NHS melalui telepon, dan pedoman yang diberikan di situs web, kami yakin kami telah menghubungi semua orang yang menghadiri misa ini, memberi tahu mereka tentang situasi dan perlunya mengisolasi selama sepuluh hari," tulis Gereja di halaman Facebook-nya.

    Akibatnya, "semua Misa yang diiklankan di minggu yang akan datang ini, termasuk Sabtu dan Minggu depan, harus dibatalkan," lanjut pernyataan itu.


    Pada Rabu pagi, Canon Michael dan Pastor Simon, pastor paroki, memberikan informasi terbaru tentang jemaat yang dites positif pada hari Minggu bersama dengan pedoman terbaru dari NHS.

    "Kami senang untuk mengatakan bahwa orang yang dites positif tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit yang serius dan terus merasa lebih baik setiap hari," tulis mereka di Facebook.

    Setelah diskusi lain dengan NHS, "kami sekarang telah menerima bahwa tidak seorang pun di jemaat pada Misa pkl 11.00 Minggu lalu perlu terus mengisolasi diri (selain keluarga dari orang yang dinyatakan positif)," kata para imam tersebut.

    Sementara Pastor Simon tidak perlu diasingkan, Canon Michael akan terus mengisolasi diri saat dia "menghabiskan waktu dalam percakapan dengan orang yang dites positif". Kedua Pastor saat ini dinyatakan negatif.

    Mereka juga mengumumkan bahwa St Austin's akan buka kembali misa publiknya pada tanggal 9 Jan, menurut waktu yang diiklankan yang diterbitkan dalam buletin mingguan mereka.


    Sementara itu, kedua Pastor mendorong umat untuk tidak menghadiri Misa jika mereka merasa tidak enak badan, terutama jika mereka menunjukkan gejala COVID-19, dan segera pergi menjalani tes.

    “Harap diingat bahwa kewajiban menghadiri Misa Kudus masih ditangguhkan,” tulis mereka. “Semua Misa kami dari St Austin's akan terus disiarkan langsung melalui halaman YouTube dan Facebook kami, yang detailnya dapat ditemukan di situs web kami.”

    Dalam minggu terakhir, ada sekitar 3.500 kasus baru COVID-19 di Staffordshire, sebuah daerah berpenduduk sekitar 875.000 jiwa di Midlands of England.

    Pada hari Senin, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menjelaskan dalam pidato yang disiarkan televisi bahwa rumah sakit negara menghadapi "lebih banyak tekanan dari COVID-19 daripada kapan pun sejak dimulainya pandemi", BBC News melaporkan.

    Dia menambahkan bahwa warga akan menjalani isolasi baru hingga pertengahan Februari karena varian baru virus.

    (Sumber: christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Semua Anggota Gereja Mengisolasi Diri Setelah Seorang Jemaat Positif COVID-19"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel