Recent Posts

    Lebih dari 100.000 Orang Terima Kristus Selama Tahun 2020, Kata Pendiri PULSE

    pulse

    Penginjil Nick Hall, pendiri gerakan penginjilan yang dipimpin milenial, PULSE, mengatakan bahwa lebih dari 100.000 orang menyerahkan hidup mereka kepada Kristus tahun lalu.

    Hall menjelaskan kepada CBN News "The Prayer Link" bahwa semakin banyak anak muda yang semakin dekat dengan Tuhan dalam terang suasana politik saat ini.

    "Apa yang saya dengar dari anak-anak muda percaya sebenarnya adalah keinginan untuk berkumpul bersama seputar kebutuhan untuk membagikan tentang Yesus, untuk membagikan Injil," kata Hall. 


    "Ada banyak pendapat tentang segala macam hal, segala macam ide, namun ada satu hal yang mengubah segalanya, jadi saya melihat orang-orang berdoa, berpuasa, dan benar-benar percaya itu, kawan, apa pun yang terjadi, kami tahu bahwa Tuhan memegang kendali dan kita perlu mempercayai-Nya sekarang lebih dari sebelumnya."

    Dia mencatat bahwa PULSE telah membagikan Injil sebagai tanggapan atas kesulitan yang terjadi sepanjang tahun 2020.

    "Pelayanan kami menanggapi seperti yang selalu kami lakukan - kami ingin menyebarkan Injil. Kami ingin memanggil Gereja di mana harapan kami ditemukan. Saya telah melihat banyak hal dalam 12 bulan terakhir, apalagi tahun-tahun terakhir ini," katanya.

    Hall menegaskan bahwa orang percaya dapat "bersatu untuk mengangkat suara untuk keadilan dan untuk yang terluka dan rentan," dan memperingatkan orang Kristen untuk tidak membiarkan hasrat mereka kepada Yesus dibayangi oleh isu-isu sekunder, seperti politik dan pemilu.

    Nick hall
    Pendiri PULSE, Nick Hall

    Pendiri PULSE menambahkan bahwa Gereja harus angkat bicara tentang masalah diskriminasi dan ketidakadilan rasial.

    "Saya memahami kerumitan dan ketegangannya," katanya. "Saya berada di Minneapolis, titik nol George Floyd terbunuh di jalan-jalan kita, kerusuhan dan protes terjadi di sini. Tetapi ketika salah satu anggota keluarga terluka, kita semua harus sakit. Dan masalah keadilan dan diskriminasi rasial ini adalah masalah yang terlalu lama mengganggu bangsa kita."


    Hall berargumen bahwa Gereja "tidak bisa berdiam sekarang" dalam menyikapi "kesalahan tertentu, jika tidak" bagaimana kita memiliki hak untuk berbicara tentang kesalahan? Inilah saatnya terang Kristus bangkit."

    Meskipun ada penutupan dari pandemi COVID-19, Hall mencatat bahwa PULSE telah membawa lebih dari 100.000 orang kepada Kristus, berkat banyak outlet.

    "Dalam 12 bulan terakhir, bahkan dari Maret hingga Mei tahun lalu, kami memiliki lebih dari 150 juta orang mendengar Injil dan lebih dari 100.000 secara terbuka menanggapi Yesus," jelasnya. "Ini adalah acara digital, acara penjangkauan, Zoom di seluruh dunia dan melalui televisi. Saya hanya berpikir tidak pernah ada kelaparan seperti ini."

    Sebagai penutup, Hall mengatakan doanya untuk tahun 2021 adalah kebangkitan, dimulai dengan Gereja berpaling kepada Tuhan untuk pertobatan.

    "Pertobatan perlu dimulai dengan kita dan kita perlu mendapatkan di hadapan Tuhan bahwa Dia akan membakar kita untuk hal-hal yang penting, bahwa kita akan terbakar oleh Firman, bahwa firman-Nya akan hidup di dalam kita dan dari kebangunan rohani - itu adalah doa untuk kebangkitan. Saya percaya bahwa sekaranglah waktunya bagi dunia untuk melihat pernyataan Injil yang jelas dan bahwa Yesus adalah satu-satunya yang mereka cari," pungkasnya.

    (Sumber: ChristianHeadlines)

    1 Komentar untuk "Lebih dari 100.000 Orang Terima Kristus Selama Tahun 2020, Kata Pendiri PULSE"

    1. Faktanya : https://ihram.co.id/berita/qji0jr440/islam-tumbuh-pesat-di-as-warga-latin-banyak-jadi-mualaf
      100rb orang itu dimana ya...?

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel