Recent Posts

    'Bintang Natal' Akan Muncul di Langit Pada 21 Desember Ini, Konjungsi Jupiter dan Saturnus Pertama dalam 800 Tahun

    bintang natal

    Pada 21 Desember, Saturnus dan Jupiter akan sejajar begitu dekat dengan bumi menghasilkan 'bintang' terang nan indah. Ini akan menjadi pertama kalinya kedua planet ini mengalami konjungsi seperti ini sejak Abad Pertengahan.

    Menurut Forbes, kedua planet tersebut akan terlihat seperti "planet ganda" dan memberikan jumlah cahaya yang luar biasa. Terakhir kali kedua planet ini sejajar seperti ini adalah pada 4 Maret 1226, menurut astronom Patrick Hartigan dari Rice University.

    Sebuah laporan di EarthSky.org mengungkapkan bahwa terakhir kali konjungsi mirip bintang ini sedekat ini dengan Bumi adalah pada tahun 1226. Ini adalah masa ketika Kaisar Mongolia, Genghis Khan menaklukkan sebagian besar Asia, dan Eropa masih beberapa generasi. jauh dari Renaissance. Namun, setelah 2020, umat manusia tidak perlu menunggu berabad-abad untuk menyaksikan Bintang Natal sedekat ini. Konjungsi Jupiter-Saturnus berikutnya akan sedekat ini pada tahun 2080. Namun, kebanyakan dari kita tidak akan ada pada saat itu, oleh karena itu, manfaatkanlah kesempatan kali ini sebaik-baiknya untuk melihat Bintang Natal.



    "Kesejajaran antara dua planet ini agak jarang, terjadi sekali setiap 20 tahun atau lebih, tetapi konjungsi ini sangat jarang terjadi karena seberapa dekat planet akan tampak satu sama lain. Anda harus kembali ke awal sebelum fajar pada 4 Maret 1226, untuk melihat kesejajaran yang lebih dekat antara objek-objek ini yang terlihat di langit malam," kata Hartigan dalam sebuah pernyataan.

    Pasangan Yupiter dan Saturnus sering muncul bersama rata-rata setiap 20 tahun atau lebih, tetapi jarang muncul sedekat mungkin pada tanggal 21 Desember. Kebetulan, 21 Desember juga merupakan Titik Balik Matahari Musim Dingin, sehingga semakin banyak alasan untuk menjuluki konjungsi tersebut sebagai sang 'Bintang Natal'. Selama peristiwa angkasa, Jupiter dan Saturnus hanya berjarak 0,1 derajat, atau hanya seperlima lebar Bulan. Bintang Natal akan mudah dikenali, karena mereka akan menjadi objek terang di sebelah Bulan. Penting untuk dicatat bahwa terakhir kali kedua planet ini berkonjungsi adalah pada tanggal 31 Mei 2000. Konjungsi selanjutnya adalah pada tanggal 21 Desember 2020, waktu berikutnya tidak akan sampai 5 November 2040.

    Pemandangan spektakuler akan dapat dilihat dari mana saja di bumi.

    "Planet-planet akan tampak rendah di langit barat selama sekitar satu jam setelah matahari terbenam jika dilihat dari belahan bumi utara, dan meskipun mereka paling dekat pada 21 Desember, Anda dapat melihat setiap malam pada minggu itu. Meskipun pemandangan itu akan tenggelam ke arah cakrawala, itu akan cukup cerah untuk dilihat saat senja. Yang Anda butuhkan hanyalah pemandangan tanpa halangan ke barat daya, dan untuk melihat ke barat daya dari sekitar 45 menit setelah matahari terbenam di mana Anda berada," kata Forbes.



    Untuk menangkapnya di langit malam, minimal Anda memerlukan teleskop biasa. Tapi untuk tampilan yang lebih cerah, teleskop astronom atau telescope feed universitas akan bekerja lebih baik.

    Penjajaran seperti ini, yang disebut "konjungsi" tidak selalu jarang, tetapi beberapa di antaranya sangat jarang atau hanya muncul sekali dalam ratusan tahun. Para astronom berspekulasi bahwa Bintang Betlehem yang ditulis dalam Matius adalah konjungsi rangkap tiga yang sangat langka antara Saturnus, Jupiter, dan Venus. Salah satu astronom tersebut adalah Johannes Kepler, yang merupakan salah satu astronom terbesar sepanjang masa.

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "'Bintang Natal' Akan Muncul di Langit Pada 21 Desember Ini, Konjungsi Jupiter dan Saturnus Pertama dalam 800 Tahun"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel