Recent Posts

    Kesaksian Mantan Pengedar Narkoba, Ron Zaucha: 'Saya Melihat Yesus'

    ron zaucha

    Ron Zaucha adalah seorang anak laki-laki California Amerika. Dari luar, hidupnya terlihat normal namun di balik pintu yang tertutup hidupnya sama sekali tidak. 

    "Saya mengalami pelecehan, pelecehan fisik, pelecehan verbal. Kami sering dipukuli," kata Ron kepada The 700 Club

    Pelaku pelecehan tersebut tidak lain adalah ayah Ron sendiri. "Saya membencinya, dan saya menjadi dengki untuk menunjukkan padanya. Saya bisa hidup tanpanya." 

    Pada usia 13 tahun, Ron mulai menggunakan narkoba. Pada usia 15, dia menjadi pengedar narkoba. 

    "Di kelas 12, saya terlibat dengan beberapa orang yang menjual kokain dan terlibat dalam industri kokain." 



    Hampir lulus SMA, Ron telah menjadi pengedar narkoba terbaik di Los Angeles. 

    "Mereka punya uang. Saya punya obat," Ron menjelaskan. "Jadi saya menggunakannya untuk mendapatkan apa yang saya inginkan dari mereka. Saya menjadi kasar. Saya membawa senjata, senapan ke mana pun saya pergi. Saya sering berkata bahwa saya memiliki dua sahabat terbaik, Smith & Wesson, dan kemanapun saya pergi, mereka selalu bersama saya." 

    Ron telah menjadi pemain besar dalam permainan obat bius, tetapi seiring berlalunya waktu, dia bisa melihat hidupnya berantakan. 

    "Saya memiliki mobil-mobil mewah dan uang tunai di sakuku, tidak pernah khawatir ke mana saya ingin pergi, apa yang ingin saya habiskan untuk waktu yang lama. Namun sangat kosong di dalamnya. Akhirnya hal itu mulai melemahkan saya. Sepertinya saya tidak bisa keluar dari sana." 

    Dia membutuhkan semacam keajaiban untuk mengeluarkannya dari permainan tersebut dalam keadaan hidup dan waras. Neneknya, seorang Kristen yang taat, akan berbicara dengannya tentang Tuhan, tetapi Ron tidak akan pergi kepada Tuhan, dia rasa Tuhan tidak akan memahaminya ... bahkan menolaknya. 



    "Jadi Tuhan bagi saya adalah seseorang yang ditakuti dan mengintimidasi saya dan saya benar-benar tidak ingin bersama-Nya. Saya merasa Dia akan mengutukku, menghakimiku dan tidak menginginkan saya." 

    Dia mengambil Alkitab yang diberikan neneknya hampir 10 tahun sebelumnya sebagai hadiah Natal. 

    "Saya akan meletakkannya, mengambilnya kembali mungkin enam, delapan bulan sekaligus. Kemudian suatu malam saya sedang duduk di rumah saya dan berkata, 'Tuhan, jika Engkau benar-benar nyata, tolong saya. Saya tidak bisa keluar dari hidup ini. Saya terjebak. Saya membencinya. Saya tidak ingin hidup lagi. 'Malam berikutnya saya ditangkap." 

    Saat Ron duduk di penjara daerah, menunggu tanggal persidangannya, sesuatu yang luar biasa terjadi.

    "Saya mendapat penglihatan akan Yesus Kristus di penjara. Dia muncul bagiku senyata dirimu dan akhirnya berbicara. Saya berkata, 'Apa yang Engkau inginkan?' Dan Dia berkata, 'Kamu.' Saya berkata lagi, 'Engkau tidak mungkin menginginkan seseorang seperti saya. Saya telah melakukan semua hal ini. Melukai semua orang ini. Melakukan semua hal ini dalam hidup saya. ' Dan Tuhan kemudian berkata, 'Aku datang untuk orang-orang seperti kamu.' Ketika itu terjadi, saya tahu saya perlu mengubah hidup saya." 



    Malam itu Ron menelepon ibu dan neneknya yang membebaskannya dari penjara. Hal pertama yang dia minta adalah dibawa ke gereja. Saat itu adalah Minggu Paskah. 

    "Saya berlutut dan mulai menangis karena saya benar-benar berantakan. Saya hanya merasakan sensasi hangat dan panas di tubuhku, dan saya merasakan kedamaian ini datang kepadaku seperti yang tidak bisa kau jelaskan. Saya berdoa untuk menerima Yesus Kristus ke dalam hati saya sebagai Juruselamat saya. Pada saat itu juga, saya dibebaskan dari narkoba. " 

    Ron telah membuat keputusan untuk mengubah hidupnya, tetapi dia masih harus menghadapi konsekuensinya dan menjalani hukuman penjara atas kejahatannya. 

    "Saya bertemu dengan seorang pria di penjara yang sedang melakukan kelompok doa di asrama saya. Jadi saya terlibat dengannya, dan saya melihat kekuatan doa dijawab melalui banyak kehidupan para pria di penjara. " 

    Ketika Ron akhirnya keluar dari penjara… "Saya menelepon seorang teman lama saya yang dulu pernah mengedarkan narkoba yang adalah seorang Kristen." Dia mengundang Ron ke sebuah kelompok doa pria. Di sana dia akan bertemu para pria yang menjadi mentornya.

    "Jadi tujuh orang masuk ke dalam hidup saya, bukan lima, tetapi tujuh dan mulai memuridkan saya ke dalam hal-hal yang berhubungan dengan Firman, doa, Roh Kudus. Tuhan sedang mengajari saya kerendahan hati dan kepercayaan. Apa yang saya pelajari sejak awal adalah siapa Tuhan itu. Tuhan adalah penyambung hidupku. Tuhan adalah rezeki saya. Dia berkata Dia akan memenuhi semua kebutuhan saya dan Dia melakukannya, dulu dan sekarang."



    Sekarang Ron adalah pendeta yang ditahbiskan yang mengatakan tujuannya tepat di balik tembok penjara ini. Dia membagikan cinta dan harapan Yesus Kristus kepada para pria dan wanita yang dipenjara. Tujuannya adalah untuk memuridkan mereka di jalan Tuhan sehingga ketika mereka dibebaskan dari penjara mereka dapat menjalani kehidupan dari kebebasan sejati di dalam Yesus Kristus. 

    "Apa pun yang sedang Anda alami, Tuhan lebih hebat. Apa pun yang Anda sedang lalui, Tuhan lebih besar. Jadi bagaimana mereka menemukan harapan mereka? Saya memberi tahu mereka bahwa harapan saya ada di dalam Yesus dan bagaimana Dia datang ke dalam hidup saya dan memberi saya sebuah permulaan yang baru, hidup baru, dan mereka dapat memiliki hal yang sama."

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Kesaksian Mantan Pengedar Narkoba, Ron Zaucha: 'Saya Melihat Yesus'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel