Recent Posts

    Umat Kristen Serukan Doa Setelah Trump Ditest Positif COVID-19

    Umat Kristen Serukan Doa Bagi Trump

    Orang-orang Kristen di AS berdoa untuk Presiden Donald Trump setelah dia berbagi di Twitter Kamis larut malam bahwa dia dan Ibu Negara AS Melania Trump telah dites positif terkena virus corona.

    Beberapa pendeta dan pemimpin pelayanan mendorong orang Amerika bahwa ini adalah waktu untuk berdoa bagi presiden dan negara terlepas dari sikap politik mereka.

    Infeksi virus corona Trump terjadi setelah minggu kampanye yang sibuk yang mencakup beberapa acara di luar negara bagian dan debat presiden pertama.

    Pemohon Twitter termasuk pendeta dan penginjil Greg Laurie dari Harvest Christian Fellowship di California. Laurie sebelumnya berdoa dengan presiden di Gedung Putih dan telah berbicara tentang perlunya gereja "merespons dengan tepat" terhadap ancaman virus corona.



    Eugene Cho, mantan pendeta Seattle yang sekarang memimpin organisasi advokasi Kristen Bread for the World, meminta pengikut Twitter untuk "mengesampingkan politik partisan dan dengan tulus mengangkat Presiden dan FLOTUS dalam doa."

    Dalam pesan mereka pada Kamis malam, beberapa pemimpin Kristen — seperti Joe Carter dari The Gospel Coalition dan McLean Bible Church, di luar Washington — mengutip dari 1 Timotius 2:1–4: "Pertama-tama aku menasihatkan: Naikkanlah permohonan, doa syafaat dan ucapan syukur untuk semua orang, untuk raja-raja dan untuk semua pembesar, agar kita dapat hidup tenang dan tenteram dalam segala kesalehan dan kehormatan. Itulah yang baik dan yang berkenan kepada Allah, Juruselamat kita, yang menghendaki supaya semua orang diselamatkan dan memperoleh pengetahuan akan kebenaran."

    Bagian itu telah lama menginspirasi orang Kristen untuk berdoa secara teratur bagi presiden, terlepas dari siapa yang menjabat, dan menjadi tren online pada tanggal-tanggal penting selama kepresidenan Trump.

    Seperti yang dilaporkan CT sebelumnya, penelusuran untuk 1 Timotius 2:2 mencapai 10 kali lipat rata-rata sehari setelah pemilihan presiden 2016, menurut situs Alkitab populer Bible Gateway, dan meningkat lagi sekitar pelantikan pada Januari berikutnya, menurut Google Trends. Itu adalah tema untuk hari doa 2019 untuk Trump yang diselenggarakan oleh Franklin Graham.

    Ronnie Floyd, presiden dan CEO dari Komite Eksekutif Southern Baptist Convention dan ketua gugus tugas Hari Doa Nasional, mengatakan kepada CT tahun lalu, “Sebagai pendeta di gereja-gereja Southern Baptist selama lebih dari 40 tahun, saya tidak ingat saat ketika tidak ada doa untuk bangsa kita, presiden kita, dan para pemimpin terpilih kita selama kebaktian Minggu kita, terlepas dari partai mana yang berkuasa. Mengapa? Kita diinstruksikan dalam 1 Timotius 2 untuk berdoa bagi mereka yang berwenang. "

    Banyak dari mereka yang berdoa secara teratur untuk presiden berdoa tidak hanya untuk kepemimpinan dan kebijakannya, tetapi juga secara khusus untuk kesehatannya. Pada rapat umum Evangelikal untuk Trump baru-baru ini, para pendukung mengemukakan bagaimana mereka berdoa lebih mendesak untuk perlindungan presiden saat pemilihan semakin dekat.



    Baris lain dari Kitab Suci yang direferensikan dalam tweet atas nama Trump adalah 2 Tawarikh 7:14: "dan umat-Ku, yang atasnya nama-Ku disebut, merendahkan diri, berdoa dan mencari wajah-Ku, lalu berbalik dari jalan-jalannya yang jahat, maka Aku akan mendengar dari sorga dan mengampuni dosa mereka, serta memulihkan negeri mereka."

    Terlepas dari politisasi seputar respons virus korona, kaum evangelis kulit putih khawatir tentang penyebaran COVID-19 seperti populasi lainnya (70 persen mengatakan mereka tetap khawatir) dan cenderung mengetahui seseorang yang terinfeksi penyakit tersebut, menurut Data untuk Survei kemajuan.

    Pada bulan Maret lalu, CT membagikan 20 doa untuk berdoa selama pandemi, memohon kepada Tuhan untuk menyembuhkan dan membantu orang sakit, melindungi populasi yang rentan, dan banyak lainnya.

    (Sumber: Christianitytoday)

    Belum ada Komentar untuk "Umat Kristen Serukan Doa Setelah Trump Ditest Positif COVID-19"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel