Recent Posts

    Seorang Penjual Buku Kristen Dipenjarakan, Buku-Buku Miliknya Dibakar oleh Partai Komunis Tiongkok

    Tindakan keras Partai Komunis China terhadap agama Kristen terus berlanjut di wilayah tersebut. Kali ini, menimpa seorang penjual buku.

    Pemilik toko buku Kristen Chen Yu didenda hampir 30.000 dolar karena menjual buku "ilegal" di kota Taizhou, provinsi Zhejiang, China. Buku-buku Kristen diimpor dari Taiwan dan AS, di antara negara-negara lain, lapor Christian Post.

    Menurut sebuah artikel dari kelompok pengawas penganiayaan, International Christian Concern, "Pada tanggal 1 September 2019, Chen, yang mengoperasikan toko buku online-nya di kota Taizhou, provinsi Zhejiang, ditahan karena menjual publikasi keagamaan yang tidak disetujui yang diimpor dari Taiwan, AS, dan negara lain. Akibatnya, polisi melakukan penyelidikan nasional untuk melacak pelanggan toko buku melalui catatan penjualan dan menyita buku yang mereka beli."


    Minggu lalu, Chen menerima hukuman tujuh tahun penjara dan Biro Keamanan Umum Kota Linhai Partai Komunis China akan membakar semua 12.864 buku di toko bukunya. IPhone miliknya juga disita.

    Menurut Disrn, Partai Komunis China telah mulai mencari semua pelanggan Chen Yu untuk menghancurkan apa yang mereka beli.

    Ini bukan pertama kalinya Partai Komunis China menargetkan orang Kristen.

    Christian Headlines sebelumnya melaporkan bahwa China telah menyensor para pemimpin agama untuk memastikan mereka tidak menyebut "Tuhan" dalam ajaran mereka. Lebih lanjut, Partai Komunis China telah memaksa Gereja untuk memasang kamera pengintai sehingga mereka dapat memantau ajaran, dan mereka sepenuhnya menutup Gereja rumah karena menolak untuk mematuhi.

    Namun mungkin serangan paling kejam terhadap agama Kristen di wilayah itu terjadi ketika Partai Komunis China menyerbu ke sebuah kota kecil dan menuntut mereka mengganti simbol Kekristenan dengan potret Presiden Xi. Para pejabat bahkan melecehkan seorang pria berusia 84 tahun atas upaya mereka untuk menghentikannya dari mengekspresikan keyakinan agamanya. 


    Menurut Deklarasi Hak Asasi Manusia PBB, yang menyatakan "Setiap orang berhak atas kebebasan berpikir, berkeyakinan dan beragama; hak ini termasuk kebebasan untuk mengubah agama atau keyakinannya, dan kebebasan, baik sendiri atau dalam komunitas dengan orang lain dan di depan umum atau secara pribadi, untuk mewujudkan agama atau keyakinannya dalam pengajaran, praktik, ibadah, dan ketaatan," Partai Komunis China terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia yang diakui secara internasional.

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Seorang Penjual Buku Kristen Dipenjarakan, Buku-Buku Miliknya Dibakar oleh Partai Komunis Tiongkok"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel