Recent Posts

    Terjebak dalam Baku Tembak, Seorang Pendeta Terbunuh, 2 Orang Ditangkap, 1 Buron

    Seorang Pendeta Florida dibunuh setelah pertengkaran terjadi antara sekelompok pria di depan sebuah bisnis lokal. Gregory Boyd, 54, pendeta dari Gereja New Birth Harvest Outreach Ministries Churches of Deliverance di Miami, Florida, diduga ditembak dan dibunuh oleh tiga pelaku ketika dia terjebak dalam baku tembak dari perselisihan tersebut, menurut The Christian Post. Dua dari tersangka pelaku telah ditangkap, tetapi yang ketiga masih buron.

    Menurut Departemen Kepolisian Miami-Dade, Boyd dibunuh di depan toko Shoe Time pada pukul 6:05 sore. pada hari Kamis, 10 September. Dia dibawa ke Pusat Trauma Ryder Rumah Sakit Jackson Memorial. Dia meninggal di rumah sakit karena luka-lukanya.

    Menurut Local10, dua orang yang ditangkap mengaku melakukan pembunuhan, tetapi beberapa orang melepaskan tembakan di tempat parkir tempat Boyd terbunuh saat berjalan ke mobilnya, menurut penyidik. Penyelidik percaya bahwa Boyd tidak dimaksudkan untuk menjadi target, tetapi terjebak dalam baku tembak.



    Menurut beberapa outlet yang melaporkan video langsung Facebook yang telah dihapus, tersangka pelaku pembunuhan sedang berdebat tentang sesuatu sebelum salah satu dari mereka melepaskan tembakan. Dan menurut pernyataan saksi mata yang diberikan kepada Local10, salah satu penembak memakai "baju putih" dan "dia terus menembak dan menembak dan menembak." Saksi lain berkata "tiba-tiba saya mendengar semua tembakan ini." Salah satu reporter yang berada di lokasi syuting video langsung tetapi untuk cerita syuting yang berbeda, mengatakan dia mendengar serangkaian tembakan, seolah-olah tidak pernah berakhir. Dia kemudian memutar kamera untuk merekam pembunuhan tersebut.

    Pendeta Gregory Boyd adalah seorang pendeta yang sangat dicintai yang benar-benar terlibat dalam komunitas dan banyak yang menikmati pelayanannya di mana dia dengan berani mengajar.

    Putri pendeta, Sharita Cooper, menulis di postingan Facebook bahwa kematian ayahnya telah menghancurkan keluarganya.

    "Saya terus berpikir ini adalah mimpi buruk yang membuat saya tidak bisa bangun. Ini sangat sulit untuk dicerna," tulisnya. "Kepada orang-orang muda yang menembak beberapa kali satu sama lain tanpa mempedulikan kehidupan, saya berdoa agar kamu melihat bahwa kamu tidak hanya mengambil seorang pria yang hebat dari Tuhan, tetapi kamu juga mengambil ayah saya, pahlawan saya, seorang suami yang hebat untuk ibu saya dan teman / anggota keluarga yang lebih baik dari banyak orang lainnya. Dia dikenal oleh banyak orang, dan keadilan akan ditegakkan."

    (Sumber: Christianheadlines | Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Terjebak dalam Baku Tembak, Seorang Pendeta Terbunuh, 2 Orang Ditangkap, 1 Buron"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel