Recent Posts

    Pendeta India Diancam Pidana, Putranya Ditahan, Karena Menolak Berhenti Menginjili

    Seorang pendeta mengatakan kepada Morning Star News bahwa ancaman oleh polisi di negara bagian Uttar Pradesh datang setelah putranya, Pawan Kumar yang berusia 19 tahun, meminta ekstremis Hindu yang mabuk untuk berhenti membuat komentar ofensif tentang agama Kristen di luar rumah mereka di Desa Tarkulwa, Kecamatan Maharajganj.

    "Para petugas di kantor polisi Shyam Deurwa berada di pihak yang sama dengan para penyerang dan memaksa kami untuk menandatangani dokumen yang bersumpah bahwa kami tidak akan pernah melakukan kebaktian di rumah kami, dan bahwa kami tidak akan membagikan Injil kepada siapa pun," katanya. "Saya dipaksa untuk menandatanganinya. Keadilan macam apa ini?"


    Pada malam insiden pertama, ekstremis Hindu yang mabuk dilaporkan meneriakkan "Haleluya, haleluya" di luar rumah orang Kristen. Meskipun polisi awalnya memerintahkan umat Hindu untuk berhenti mengganggu pendeta dan keluarganya, mereka kembali keesokan malamnya, meneriakkan kata-kata kotor.

    Sekali lagi, orang Kristen memberi tahu polisi tentang kejadian itu: "Kami tidak punya pilihan lain selain memberi tahu polisi," kata Sugriv. "Tidak aman bagi kami jika para pemabuk ini datang kapan pun mereka mau dan mulai berkelahi dengan kami, meneriakkan kata-kata kasar. Ada wanita di rumah kami, dan itu melampaui apa yang dapat kami toleransi."

    Kali ini, dua petugas polisi datang ke rumah orang Kristen dan meminta putra pendeta untuk menunjukkan tempat tinggal terdakwa. "Kami pikir mereka datang untuk mengambil tindakan terhadap mereka demi keselamatan kami dan mengizinkan putra kami pergi bersama mereka untuk menunjukkan rumah mereka," katanya. "Kami telah menunggu sangat lama sampai anak kami kembali, dan seseorang yang lewat memberi tahu kami bahwa polisi telah menahannya."

    Di kantor polisi, polisi mengancam akan mendakwa pendeta tersebut dengan pelecehan seksual - berdasarkan tuduhan palsu yang diajukan oleh ekstremis Hindu - dan menjebak putranya "dalam kasus sedemikian rupa sehingga dia akan berada di balik jeruji besi selama bertahun-tahun."

    Baca juga: Pendeta Muda, Ayah 4 Anak Dibunuh dengan Sadis oleh Kelompok Maois di India


    Inspektur Polisi Shyam Deurwa Vijay Singh membantah bahwa dokumen yang ditandatangani pendeta itu melanggar kebebasan beragama India, "Penduduk desa telah menentang mereka sejak mereka menyebarkan agama Kristen di daerah itu, jadi saya hanya meminta tanda tangan mereka untuk  bersumpah bahwa mereka tidak akan secara paksa meminta warga untuk berpindah keyakinan," kata Singh kepada Morning Star News.

    Serangan terhadap orang Kristen di India telah meningkat sejak Narendra Modi dari Partai Nasionalis Hindu Bharatiya Janata menjabat sebagai perdana menteri pada tahun 2014. Dalam laporan baru-baru ini, Persecution Relief, sebuah organisasi yang bertujuan untuk melindungi hak beribadah yang dijamin oleh Konstitusi India, mengungkapkan bahwa kejahatan rasial terhadap orang Kristen telah meningkat sebesar 41%. Telah tercatat 293 kasus kejahatan rasial terhadap orang-orang Kristen, termasuk lima pemerkosaan dan enam pembunuhan, dibandingkan dengan 208 insiden tahun lalu. Mayoritas insiden terjadi di negara bagian Uttar Pradesh, di mana orang percaya hanya mencapai 0,18% dari populasi.

    Pada bulan Maret, orang Kristen di Uttar Pradesh dituduh melakukan pemaksaan terhadap orang Hindu menjadi Kristen dan kemudian secara brutal dipukuli oleh seorang petugas polisi yang kemudian memerintahkan mereka untuk berpose seperti Kristus di kayu salib.

    Pada bulan Agustus, seorang pendeta diserang dan secara brutal dipukuli oleh segerombolan nasionalis Hindu radikal ketika dia kembali ke rumah dari pertemuan doa di desa Bikampur, yang terletak di distrik Bareilly di Uttar Pradesh.

    Baca juga: 'Menderita Demi Injil': Umat Hindu Radikal di India Secara Brutal Memukuli Pendeta Selama 2 Jam


    Aktivis hak-hak Kristen Dinanath Jaiswar dari kelompok advokasi Alliance Defending Freedom International mengatakan bahwa polisi di Uttar Pradesh telah "berkali-kali melampiaskan amarah mereka terhadap minoritas, tampaknya kelompok ekstremis Hindu bekerja erat dengan petugas polisi untuk menargetkan ibadah Kristen," katanya.

    India berada di peringkat No. 10 pada Daftar Pantauan Dunia 2020 Open Doors USA dari negara-negara yang paling sulit menjadi seorang Kristen. Kelompok tersebut mencatat bahwa Hindu radikal sering menyerang orang Kristen dengan sedikit atau tanpa konsekuensi.

    Baca juga: Para Ekstremis Hindu di India dengan Kejam Menyerang Umat Kristen Saat Mereka Berdoa

    (Sumber: Christian Post)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta India Diancam Pidana, Putranya Ditahan, Karena Menolak Berhenti Menginjili"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel