Recent Posts

    Muslim Pertama yang Mempresentasikan Ensiklik Kepausan Memuji 'Fratelli Tutti'

    Muslim puji fratelli tutti

    “Saya sangat tersentuh ketika saya pertama kali membaca pesan Paus Fransiskus. Saya merasa bahwa paus mewakili saya dalam setiap kata, dalam semua yang dia katakan," kata Hakim Mohamed Mahmoud Abdel Salem, yang adalah seorang Muslim, kepada Amerika Magazine dalam sebuah wawancara setelah berbicara di presentasi Vatikan tentang ensiklik baru Paus "Fratelli Tutti," pada tanggal 4 Oktober. 

    Mohamed Mahmoud Abdel Salem adalah Muslim pertama yang menyajikan ensiklik kepausan. Penasihat bagi Imam Besar Al Azhar, Ahmed al-Tayeb, ini sekarang adalah sekretaris jenderal Komite Tinggi Persaudaraan Manusia, yang dibentuk untuk mendukung dokumen bersejarah yang ditandatangani oleh kedua pemimpin agama di Abu Dhabi pada 4 Februari 2019. 



    Dia memandang ensiklik paus sebagai "panduan untuk mempraktikkan dokumen Persaudaraan Manusia," dan dia menganggap yang terakhir sebagai "konstitusi" untuk membina hubungan Kristen-Muslim. “Saya melihat kedua dokumen itu sebagai penghalang yang sangat kuat terhadap kebencian dan rasisme, dan kejahatan secara umum,” katanya. "Islam yang sebenarnya dan Kekristenan yang sebenarnya adalah melawan intoleransi dan kekuatan negatif ini," katanya. 

    Dia berkata, “Hal yang benar-benar membuat saya terkesan adalah ceramahnya tentang martabat manusia, ketika membahas penyebab migrasi dan pengungsian, dia mengatakan bahwa martabat manusia terinjak, hilang di perbatasan antara negara maju [Eropa] dan Dunia Ketiga. ” 

    Hakim tersebut mengatakan kepada Amerika Magazine, “Ketika El Baba [nama Arab untuk paus] mengundang saya pada akhir Juli untuk berpartisipasi dalam presentasi ensiklik, dia mengirimi saya teks dalam bahasa Arab. Dan saat pertama kali membacanya, saya melihatnya sebagai rencana yang akurat bagi para pemimpin dunia. Dia benar-benar ingin mencapai persaudaraan manusia. "

    Dia mengungkapkan bahwa dia kemudian bertanya kepada El Baba "apakah saya bisa mengirim pesan darinya kepada Imam Besar dan dia setuju." Dia berkata bahwa "ketika Imam Besar membacanya, dia berkomentar bahwa Paus Fransiskus adalah orang yang cinta damai dalam cara yang paling baik, dan dia hidup untuk orang-orang dan bersama dengan orang-orang." 



    Pada hari Minggu, Imam Besar secara terbuka menyambut ensiklik paus dalam sebuah  pesan dalam bahasa Arab melalui twitter, yang mengatakan: “Saudaraku, pesan Paus Fransiskus, Fratelli Tutti, yang adalah perpanjangan dari Dokumen Persaudaraan Manusia, dan mengungkapkan realitas global di mana yang rentan dan terpinggirkan membayar harga untuk posisi dan keputusan yang tidak stabil… Ini adalah sebuah pesan yang ditujukan kepada orang-orang yang berkehendak baik, yang hati nuraninya hidup dan memulihkan hati nurani untuk kemanusiaan. ” 

    Hakim Abdel Salam mengatakan kepada America Magazine, “Persahabatan antara El Baba dan Imam Besar adalah sesuatu yang luar biasa, sesuatu yang belum pernah terjadi dalam sejarah modern. Ini adalah kesempatan untuk mendekatkan kedua agama mereka, untuk mendekatkan para penganut agamanya. " 

    Berbicara kepada hadirin, yang semuanya mengenakan masker, termasuk Superior Jenderal Jesuit, Arturo Sosa, Kardinal Michael Czerny dan Monsinyur Yoannis Lazi Ghaid, seorang  anggota Komite Tinggi, hakim tersebut berkata, “Apa yang sedang kami saksikan di Vatikan, mulai dengan otoritas tertingginya, membuktikan bahwa, dengan mempertimbangkan semua hal, kami bergerak ke arah yang benar dan bahwa pemikiran kreatif dan mendasar dari sebuah visi baru sedang menuju cakrawala yang lebih tinggi dalam ruang dan waktu. ”

    Dia mengenang bahwa setelah penandatanganan "Dokumen Persaudaraan Manusia," paus "melanjutkan perjalanannya" dan memahami bahwa "tuntutan bangsa-bangsa akan kebahagiaan membutuhkan sebuah komitmen yang sulit untuk didefinisikan karena berbagai sektor yang terlibat, kepentingan dan kebijakan di pertaruhkan dan perbedaan antara negara dan rakyat, yang semuanya adalah masalah yang menguji hati nurani dan kehendak. " Merenungkan semua ini, dia berkata, “Paus telah menulis kata-kata yang jelas dan berani yang hanya takut akan Tuhan, untuk menggambarkan tragedi orang-orang yang lemah, lelah dan putus asa, dan untuk meresepkan obat untuk kejahatan ini yang sulit untuk disembuhkan, dan telah sangat mempengaruhi  peradaban modern kita."



    Dia menggambarkan ensiklik itu sebagai "seruan untuk kerukunan di dunia yang berselisih, serta pesan yang jelas yang mendukung harmoni individu dan kolektif dengan hukum alam semesta, dunia dan kehidupan." 

    Dia memuji wacana Paus Fransiskus tentang "hak asasi manusia, ketika dia menyoroti bentuk-bentuk baru ketidakadilan dan eksploitasi manusia dan penyangkalan martabatnya, ketidakadilan terhadap wanita, dan kondisi seperti perbudakan yang diderita banyak orang saat ini." Selain itu, katanya, Paus Fransiskus "dengan tepat menganggap bahwa penganiayaan karena alasan agama atau etnis, dan pelanggaran martabat manusia lainnya adalah aspek dari 'perang dunia ketiga yang dilakukan sedikit demi sedikit.'

    Hakim mengatakan bahwa dia "yakin" ensiklik dan Dokumen Persaudaraan Manusia "akan memulai kembali alur sejarah yang telah terhenti di stasiun tatanan dunia ini, dan berakar pada ketidak masuk akalan, ketidakadilan, kesombongan, dan kekerasan kolonial." Ia berharap teks-teks ini “bisa menjadi dasar, atau faktor terpenting bagi lahirnya tatanan dunia baru, yang bertumpu pada kesucian martabat dan hak asasi manusia — seperti kata paus — bukan pada penghinaan, perbudakan, dan eksploitasi manusia.” Dia berharap ensiklik itu "akan sampai pada tangan para politisi dan pembuat keputusan serta mencerahkan mereka". 

    Dia mengimbau para pengikut kedua agama "untuk saling mendukung di jalur persaudaraan, saling berbagi pengetahuan dan kolaborasi" dan berkata, "Kami mendukung penyatuan energi keagamaan untuk mengatasi diskriminasi, rasisme, dan kebencian."



    Dia menyimpulkan dengan berbicara kepada Paus Fransiskus dan Imam Besar Al Azhar dan mengatakan "upaya dan usaha kalian untuk mendukung koeksistensi manusia dan persaudaraan dunia" yang berpuncak pada Dokumen Persaudaraan Manusia tahun lalu di Abu Dhabi "merupakan titik balik di Arab dan dunia Muslim, dan secercah cahaya bagi seluruh dunia."

    Belum ada Komentar untuk "Muslim Pertama yang Mempresentasikan Ensiklik Kepausan Memuji 'Fratelli Tutti'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel