Recent Posts

    3 Orang Pria Kristen Berhasil Kabur dari Iran, Setelah Dihukum 35 Tahun Penjara Karena Iman

    penjara evin Iran

    Tiga murtadin Iran, yang menghadapi hukuman 35 tahun penjara karena iman mereka, telah meninggalkan negara itu setelah pengadilan menolak banding mereka. Tiga murtadin, yang diidentifikasi sebagai Kvian Fallah-Mohammadi, Hadi Asgari dan Amin Afshar-Naderi, didakwa karena hubungan mereka dengan perayaan Natal Desember 2014 dan menghadapi hukuman 35 tahun penjara, menurut International Christian Concern yang berbasis di AS. 

    Ketiga pria itu melarikan diri dari negara Islam hanya beberapa minggu setelah dua orang Kristen lainnya - seorang pendeta dan istrinya - dipaksa melarikan diri setelah permohonan mereka ditolak, ICC melaporkan, mencatat bahwa "pelarian lima orang Kristen dari dalam waktu beberapa minggu patut diperhatikan. Terutama karena kasus mereka adalah yang paling dipublikasikan di antara komunitas Kristen yang dianiaya di Iran."


    Kelima kasus ini semuanya saling berhubungan karena sama-sama terjadi dikarenakan Perayaan Natal pada 2014. "Ada perasaan bahwa Iran ingin memaksa orang Kristen keluar dari negara itu, tetapi pergi dari sana membutuhkan waktu yang panjang dan proses yang sulit," kata ICC.

    Bulan lalu, organisasi pengawas hak asasi manusia Iran Pasal 18 melaporkan bahwa Pendeta Victor Bet-Tamraz dan istrinya, Shamiram Isavi, melarikan diri dari Iran alih-alih menyerahkan diri mereka untuk menghadapi hukuman 15 tahun penjara. Banding mereka atas hukuman penjara, terkait keterlibatan mereka di kebaktian rumah dan penginjilan, juga ditolak.

    Putri pasangan itu, Dabrina Bet Tamraz, yang bertemu dengan Presiden Donald Trump tahun lalu untuk mengadvokasi anggota keluarganya, mengonfirmasi bahwa orang tuanya telah meninggalkan Iran. Meskipun dia tidak dapat mengungkapkan lokasinya, dia meyakinkan Pasal 18 bahwa mereka "aman dan sehat".

    Tuduhan yang diajukan terhadap pasangan itu telah dikecam oleh aktivis hak asasi manusia, serta Wakil Presiden Mike Pence. Putra pasangan itu, Ramiel, dibebaskan dari penjara awal tahun ini setelah dijatuhi hukuman empat bulan karena berpartisipasi dalam ibadah yang dilakukan di rumah.

    Baca juga: Pendeta & Istrinya Melarikan Diri dari Iran untuk Lolos dari Hukuman Penjara 15 Tahun karena Penginjilan


    "Pada tahun 2009, otoritas Iran menutup gereja Pendeta Victor Bet-Tamraz. Tapi alih-alih meninggalkan negara, dia terus membagikan Injil, ia dan keluarganya adalah inspirasi bagi orang-orang yang mencintai kebebasan di seluruh dunia" kata Pence dalam pidatonya di Kementerian Luar Negeri AS 2019 untuk Memajukan Kebebasan Beragama.

    Di Iran, adalah ilegal bagi orang Kristen untuk membagikan Injil kepada Muslim. Open Doors USA, sebuah organisasi pengawas penganiayaan global, menempatkan Iran pada Daftar Pantauan Dunia tahunannya sebagai negara terburuk kesembilan dalam hal penganiayaan Kristen.

    Pemeringkatan itu muncul karena beberapa gereja digerebek selama periode pelaporan World Watch List - 1 November 2018 hingga 31 Oktober 2019. Selama periode itu, Open Doors melaporkan bahwa setidaknya 169 orang Kristen ditangkap di Iran.

    Baca juga: Mantan Muslim Mesir, Majed el-Shafie: Dipenjara dan Disiksa Karena Mengikut Yesus

    (Sumber: Christian Post)

    Belum ada Komentar untuk "3 Orang Pria Kristen Berhasil Kabur dari Iran, Setelah Dihukum 35 Tahun Penjara Karena Iman"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel