Recent Posts

    Pejabat Komunis China Menyerang Sekolah Dasar yang Dikelola Gereja, Menangkap Istri Pendeta


    Otoritas komunis di provinsi Henan, China, menggerebek sebuah kamp sekolah dasar yang diselenggarakan oleh sebuah gereja dan menangkap istri pendeta setelah menuduh orang-orang Kristen di sana "melakukan kegiatan keagamaan ilegal."

    Pemimpin gereja, Wang Guangming, memberi tahu China Aid (Badan Pengawas Penganiayaan) bahwa gereja mengadakan perkemahan musim panas pada hari penggerebekan. Meskipun para siswa sedang mempelajari teori piano, gitar, dan musik, pihak berwenang menuduh para pemimpin "melakukan kegiatan keagamaan" dan menangkap istri pendeta.

    "Saya tidak hadir di gereja hari itu," kata Wang kepada China Aid. "Mereka datang dan mengatakan bahwa kami berkumpul secara ilegal, dan menyita properti pribadi saya, termasuk proyektor, meja, kursi, kipas angin, dan speaker. Mereka belum membawanya kembali sampai hari ini."


    Seorang anggota lain mengatakan kepada China Aid bahwa pejabat dari Biro Urusan Etnis dan Agama mengklaim bahwa penggerebekkan dilakukan setelah menerima informasi dari penduduk tentang gereja ilegal. Henan adalah salah satu provinsi di China yang memiliki jumlah umat Kristen tertinggi, dengan perkiraan 5 juta hingga 6 juta orang percaya. Penyelidikan akan dilakukan dari 20 Agustus hingga 20 September, untuk menindak kegiatan keagamaan ilegal.

    Presiden Xi Jinping telah memerintahkan bahwa semua agama harus "Bersinisasi" untuk memastikan kesetiaan kepada partai ateis. Akibatnya, Partai Komunis China telah berusaha untuk mengekang penyebaran agama Kristen. Otoritas China juga berusaha untuk mencegah orang-orang Kristen menyebarkan iman mereka kepada generasi berikutnya.

    Dalam laporan tahunan 2020-nya, Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional mencatat bahwa Partai Komunis China telah melarang pemuda di bawah 18 tahun untuk berpartisipasi dalam layanan keagamaan. Selain itu, para pemimpin Kristen dilarang menyelenggarakan kegiatan apa pun dengan kaum muda atau mendorong mereka untuk mempertimbangkan panggilan pelayanan.

    Awal tahun ini, pihak berwenang secara paksa memindahkan anak-anak adopsi dari orang tua Kristen mereka, mengklaim bahwa surat-surat adopsi tidak lagi valid karena anak-anak mereka "terjebak oleh agama yang jahat". Mereka juga mengancam akan mengirim anak-anak Kristen ke kamp pendidikan ulang pemerintah.

    Baca juga: China Mencopot Lebih Dari 900 Salib Gereja Pada Paruh Pertama Tahun 2020


    Di Shangrao, daerah Jiangxi, lebih dari 40 gereja telah menggantungkan slogan yang berbunyi: "Non-penduduk lokal dilarang berkhotbah; tidak ada orang di bawah umur yang diizinkan masuk gereja."

    Aaron Ma, seorang peneliti Open Doors International yang berbasis di Asia, mengatakan "PKC (Partai Komunis China) percaya jika komunitas dan otoritas lokal cenderung percaya bahwa orang Kristen adalah orang baik, Beberapa menyarankan bahwa karena kesetiaan orang Kristen adalah yang pertama dan terutama kepada Tuhan dan bukan Partai Komunis." China juga telah diberi label oleh Departemen Luar Negeri AS sebagai "negara dengan perhatian khusus" karena "terus terlibat dalam pelanggaran berat kebebasan beragama."

    Baca juga: Seorang Kristen China 84 Tahun Dipaksa Berdoa Kepada Xi Jinping 

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Pejabat Komunis China Menyerang Sekolah Dasar yang Dikelola Gereja, Menangkap Istri Pendeta"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel