Recent Posts

    Merinci Penculikan Sistematis Gadis-Gadis Kristen di Mesir

    kristen koptik mesir

    Sebuah kelompok pengawas telah menjelaskan lebih lanjut tentang penculikan, perdagangan dan eksploitasi yang meluas terhadap wanita dan gadis Kristen Koptik di Mesir, menyoroti kasus 13 wanita dan anak perempuan yang diculik dalam tiga tahun terakhir.

    Coptic Solidarity, sebuah organisasi nirlaba berbasis di Virginia yang didirikan pada tahun 2010 yang didedikasikan untuk mencapai hak kewarganegaraan yang setara bagi orang Koptik di Mesir dan yang pemimpinnya telah bersaksi di depan Kongres AS, merilis laporan "Jihad of the Womb: Trafficking of Coptic Women & Girls in Egypt Kamis lalu.

    Dokumen baru tersebut merupakan kelanjutan dari pekerjaan organisasi untuk mengatasi masalah penculikan melanggar undang-undang perdagangan internasional dan pelecehan anak. Organisasi tersebut mengkritik "kurangnya tindakan pemerintah Mesir".


    "Penangkapan dan hilangnya perempuan Koptik dan gadis kecil merupakan kutukan bagi komunitas Koptik di Mesir, namun hanya sedikit yang telah dilakukan untuk mengatasi momok ini oleh pemerintah Mesir, LSM, atau badan internasional," kata laporan itu. "Pemerintah Mesir dan entitas internasional harus menangani kejahatan keji ini yang telah dilakukan dengan nyaris tanpa hukuman."

    Laporan tersebut, berdasarkan informasi yang dikumpulkan melalui komunitas Koptik, anggota keluarga, pemimpin agama, dan laporan media Mesir, akan diserahkan ke entitas Perserikatan Bangsa-Bangsa serta Kantor Perdagangan Manusia AS.

    Seorang pastor dari Pemerintahan Minya mengatakan kepada Solidaritas Koptik bahwa setidaknya 15 gadis hilang di daerahnya setiap tahun dan menambahkan bahwa putrinya hampir diculik. "Wanita yang menghilang dan tidak ada yang kembali" jelas laporan itu. "Dan setiap kasus ini dilaporkan kepada polisi di Mesir, mereka meremehkan". Menurut laporan tersebut, banyak keluarga telah melaporkan bahwa "polisi telah terlibat dalam penculikan atau setidaknya disuap untuk diam."

    Polisi sering mengklaim bahwa para wanita dan gadis itu dengan sukarela pergi bersama penculiknya, dan dipaksa menikah. Laporan tersebut lebih lanjut menyatakan bahwa kelompok Muslim Salafi yang terorganisir di Mesir terlibat dalam fenomena Solidaritas Koptik yang disebut "Jihad dari Rahim" - gagasan bahwa Muslim didesak oleh para pemimpin agama untuk mengubah wanita non-Muslim dan menjadikan anak-anak Muslim.

    "Jaringan ini sering kali didukung oleh pejabat tinggi, polisi, keamanan nasional dan pemerintah daerah," kata laporan itu. "Peran mereka termasuk penolakan untuk mengajukan pengaduan resmi oleh keluarga korban, memalsukan penyelidikan polisi, mengatur sesi formal masuk Islam di Al-Azhar, atau melecehkan keluarga agar diam dan menerima perdagangan de facto orang yang mereka cintai."


    Ke-13 wanita yang disorot oleh laporan tersebut hanya mewakili "sebagian" dari wanita dan anak perempuan yang diculik di Mesir.

    “Dalam setiap kasus ini, tidak ada laporan investigasi yang diselesaikan, dan tidak ada pelaku yang diketahui dibawa ke pengadilan - yang berarti ada impunitas total bagi mereka yang memperdagangkan perempuan dan gadis Koptik,” bunyi laporan itu. “Dalam semua kasus ini, polisi menolak untuk menggunakan kata-kata seperti "diculik" atau "dihilangkan" saat menulis laporan awal polisi. Mereka hanya akan menggunakan kata tidak ada, meskipun ada bukti perdagangan."

    Di antara korban yang termasuk dalam laporan itu adalah Ranya Abd al-Masih, 39 tahun, seorang guru dan ibu dari tiga anak, yang diculik pada April di pemerintahan Menoufia. Tiga hari kemudian, Ranya meninggalkan rumahnya sendiri, masuk Islam dan menyuruh suaminya untuk berhenti mencarinya.

    Namun, anggota keluarga mencatat bahwa Ranya tidak membawa barang-barang pribadinya.dan beredar sebuah video yang yang memperlihatkan Ranya sedang dipaksa membaca sesuatu. Keluarga dan pemimpin gerejanya memanggil dia untuk dibebaskan. Dia kemudian dikembalikan ke keluarga pada Juli setelah menderita pelecehan seksual, psikologis dan spiritual. "Sebagai catatan, keluarga Rayna diarahkan oleh polisi untuk berhenti membicarakan kasusnya secara terbuka," jelas laporan itu.

    Juga pada bulan April, Yustina Magdy Attia yang berusia 15 tahun diculik di desa Baad El Arab di Beni Suef dan dikembalikan sekitar tiga minggu kemudian. November lalu, gadis Kristen Koptik berusia 17 tahun, Lisa Romani Mansi, diculik di distrik Papillary Olive Field dekat Kairo. Dia dilaporkan menghilang saat dia dalam perjalanan ke pelajaran les. Dia tidak terdengar lagi sejak saat itu dan ponselnya telah dimatikan. 

    Oktober lalu, Marina Sami Sahi yang berusia 20 tahun, yang baru saja menikah dan sedang hamil lima bulan, diculik di daerah Gesr Al Suez di Kairo. Belum ada pembaruan pada kasusnya, menurut Solidaritas Koptik. Pada Juli 2019, Nerges Adel Ibrahim yang berusia 18 tahun diculik oleh sepupu salah satu temannya. Sarah Atef, seorang Koptik berusia 23 tahun yang kuliah di Beni Suef, diculik pada Juni 2019. Beberapa hari setelah penculikannya, dia dilaporkan menelepon keluarganya untuk memberi tahu mereka bahwa dia jatuh cinta dengan seorang pria Muslim dan masuk Islam.

    Baca juga: Gadis Kristen Pakistan Berhasil Kabur Setelah Pengadilan Memerintahkannya untuk Tinggal dengan Penculiknya


    "Teman-teman Sarah mengatakan bahwa ini sangat tidak mungkin karena Sarah mencintai imannya dan adalah seorang Kristen yang sangat taat," kata laporan itu.

    Dan masih banyak kasus serupa, kasus hilangnya wanita Kristen yang tidak diketahui jelas, dan tidak diusut dengan baik oleh polisi. Atau adanya telpon dari yang bersangkutan, seputar tidak usah mencari keberadaan mereka lagi, dsb.

    Mesir menempati peringkat ke-16 negara terburuk di dunia dalam hal penganiayaan umat Kristen di Open Doors 2020 World Watch List.

    Baca juga: 'Tolong Jangan Robohkan Gereja Kami': Umat Kristen di Mesir Menangis Memohon Belas Kasihan

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Merinci Penculikan Sistematis Gadis-Gadis Kristen di Mesir"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel