Recent Posts

    Karena Doa, Jacob Blake Bertahan Hidup Setelah Ditembak Berkali-Kali, Pendeta: 'Itu sebuah Mujizat'

    Julia Jackson (Tengah), ibu dari Jacob Blake Jr., berbicara di samping Pengacara Hak Sipil Nasional Ben Crump (Kanan) selama konferensi pers di luar County Courthouse di Kenosha, Wisconsin pada 25 Agustus

    Ketika seorang ayah yang berusia 29 tahun, Jacob S. Blake, ditembak beberapa kali oleh petugas polisi di Kenosha pada Minggu malam, salah satu hal pertama yang dilakukan ibunya yang merupakan seorang Kristen yang taat, Julia Jackson, adalah menelepon pendetanya di Insight Church di Skokie, Illinois .

    "Dia berkata 'saya baru saja mendapat kabar bahwa anak saya telah ditembak oleh polisi beberapa kali. Itu terjadi begitu saja'," kata Pastor Gereja Insight James E. Ward Jr. mengingat Jackson, yang merupakan seorang anggota tim perantara gerejanya, mengatakan demikian selama wawancara dengan The Christian Post pada hari Rabu.


    Saat itu sekitar jam 5 sore. Hari Minggu, kata Ward, ketika dia mendapat telepon dari Jackson saat bepergian dengan mobil bersama istri Co-Pastornya, Sharon.

    "Hanya ada sebuah respon awal untuk berdoa," kata Ward. "Hal pertama yang kami lakukan ketika dia berkomunikasi dengan kami, kami berdoa dan kami meminta Tuhan untuk menyelamatkannya. Itulah tepatnya doa kami. Tujuan nomor satu, Tuhan, selamatkan hidupnya."

    Dan Blake hidup. Itu adalah penegasan, kata Ward, bahwa Tuhan mendengar doa gereja, dan mereka percaya kelangsungan hidup Blake adalah sebuah "mujizat."

    "Untuk mendengar bahkan keesokan paginya dan sepanjang malam bahwa dia selamat dan, secara relatif berbicara, dalam kondisi stabil, kami menganggap itu sebagai doa yang dijawab. Kami baru saja mulai merayakan dan bersyukur kepada Tuhan bahwa Dia telah menyelamatkan hidupnya. Itu adalah sebuah keajaiban. Anda tidak akan ditembak berkali-kali dan bertahan dan masih relatif dalam kondisi seperti dia saat ini. Kami tidak memiliki keraguan tentang kesetiaan Tuhan," kata Ward.

    Seorang pengacara untuk keluarga Blake mengatakan saat dia selamat, dia sekarang lumpuh, dan akan membutuhkan "keajaiban" lain baginya untuk bisa berjalan lagi, The Associated Press melaporkan.

    Baca juga: 'Tuhan Memberi Aku Sebuah Jantung Baru': Pendeta Selamat dari Transplantasi Jantung di Tengah Pandemi


    Pernyataan dari Departemen Kehakiman Wisconsin, yang sedang menyelidiki penembakan Blake, mengatakan seorang penelepon wanita melaporkan ke Departemen Kepolisian Kenosha bahwa pacarnya ada dan tidak seharusnya berada di kediaman yang terletak di blok 2800 di 40th Street. Menurut pengiriman audio yang diperoleh oleh Madison365, Blake telah mengambil kunci wanita itu dan menolak untuk pergi.

    Pengirim tersebut memberi tahu para petugas bahwa Blake memiliki surat tuntutan kejahatan yang luar biasa untuk penangkapannya. Catatan pengadilan menunjukkan bahwa Blake telah ditangkap pada 6 Juli dan didakwa dengan satu dakwaan kejahatan penyerangan seksual tingkat tiga, masuk tanpa izin dan perilaku tidak tertib terkait dengan kekerasan dalam rumah tangga di kediaman itu.

    Saat para petugas tiba di tempat kejadian mereka bertemu dengan Blake yang menolak untuk ditahan. Mereka tidak berhasil mencoba menundukkannya dengan Taser dan Blake kemudian berjalan ke sekitar kendaraannya di tempat kejadian dengan petugas polisi bersenjata menodongkan senjata ke punggungnya, menurut video yang diposting di media sosial. Blake membuka pintu samping pengemudi kendaraannya dan mencondongkan tubuhnya ke depan. Sambil memegang kemeja Blake, Wisconsin DOJ mengatakan petugas Rusten Sheskey menembakkan senjata servisnya tujuh kali ke punggung Blake.

    Para pejabat Wisconsin DOJ mengatakan Blake "mengakui bahwa dia memiliki pisau" pada Minggu malam. Itu ditemukan di papan lantai sisi pengemudi kendaraan.

    Penembakan itu telah menyebabkan kerusuhan hebat di jalan-jalan Kenosha dan seruan nasional yang diperbarui untuk keadilan rasial yang telah berlangsung sejak kematian George Floyd yang melibatkan petugas di Minneapolis, Minnesota, pada 25 Mei.

    Pada konferensi pers hari Selasa, Jackson memegang imannya lagi, menyerukan lebih banyak doa untuk keluarganya dan bangsanya, persatuan, serta diakhirinya protes yang menyebabkan kerusakan itu.

    Baca juga: Petugas Polisi Berdoa Bersama Pengunjuk Rasa Saat Demo Damai Kematian George Floyd


    "Anak saya telah berjuang untuk hidupnya dan kami benar-benar hanya butuh doa. Saat saya berkendara ke sini, melalui kota, saya melihat banyak kerusakan. Hal itu tidak mencerminkan putra atau keluarga saya. Jika Jacob tahu apa yang terjadi sejauh itu - kekerasan dan kehancuran - dia akan sangat tidak senang. Jadi saya benar-benar meminta dan mendorong semua orang di Wisconsin dan luar negeri untuk meluangkan waktu sejenak dan memeriksa hati Anda," katanya.

    Jacob Blake, 29 tahun, dan anak-anaknya

    "Warga, petugas polisi, pemadam kebakaran, pendeta, politisi, lakukan keadilan Jacob pada tingkat ini dan periksa hati Anda. Kami membutuhkan kesembuhan. Saat saya berdoa untuk kesembuhan putra saya secara fisik, emosional dan spiritual, saya juga telah berdoa bahkan sebelum ini untuk kesembuhan negara kita. Tuhan telah menempatkan kita masing-masing di negara ini karena Dia ingin kita ada di sini," lanjutnya. "Jelas, Anda bisa melihat sekarang bahwa saya memiliki kulit coklat yang cantik. Tapi lihat tangan Anda dan apa pun warnanya, itu juga indah. Beraninya kita membenci diri kita sendiri?"

    "Tidak ada yang lebih unggul dari yang lain. Satu-satunya Yang Tertinggi adalah Tuhan itu sendiri. Mari mulai berdoa untuk kesembuhan bagi bangsa kita. Kita ini Amerika Serikat, apakah kita sudah bersatu?" tanyanya sebelum mengakhiri, "Amerika sangat hebat ketika kita berperilaku sangat baik."

    Ward, penulis buku tahun 2014, Zero Victim: Liberate Yourself from the Mentality of Defeat, juga menggemakan seruan serupa untuk persatuan dan penyembuhan di tengah kerusuhan atas keadilan rasial, namun mengatakan Gereja perlu memimpin dalam menempa persatuan yang berkelanjutan.

    "Saya pikir kita harus kembali ke tempat yang benar-benar memahami bahwa persatuan adalah pekerjaan spiritual. Rasul Paulus berbicara tentang upaya menjaga semangat persatuan dalam ikatan damai. Persatuan bukanlah sesuatu yang dapat kita capai secara alami ... gerakan persatuan selalu gagal karena tidak cukup mendalam untuk menetapkan hal dasar dan denominator umum vital dalam hal-hal yang benar-benar penting dan yang tidak penting," kata Ward.

    Baca juga: "Ini Adalah Hasil Dari Dunia yang Jatuh," Kata Franklin Graham Atas Pandemi Coronavirus


    "Saya ingin menyerukan kepada Gereja, saya ingin menyerukan kepada kaum evangelis, Pentakosta, Kristen di kanan, Kristen di kiri, saya ingin mengajak para pemimpin agama untuk berkumpul, dan saya ingin terlibat dengan mereka sehingga kali ini benar-benar berbeda," ujarnya. "Saya pikir kita benar-benar bisa mendapatkan terobosan kali ini dan melihat bangsa kita dipengaruhi oleh jenis persatuan yang Yesus sendiri doakan dalam Yohanes 17."

    Hingga Gereja memimpin dalam menggerakkan Amerika menuju kesatuan spiritual, Ward percaya tragedi seperti penembakan Blake dan kerusuhan yang mengikutinya akan terus terjadi.

    "Dia (Yesus) berkata sampai Gereja orang percaya menjadi satu, Dia berkata maka dunia akan tahu bahwa Bapaku telah mengutus-Ku. Saya yakin ini adalah ujian. Saya percaya bahwa ini adalah panggilan bangun bahwa Tuhan memanggil Gereja untuk bangkit. Dan jika kita tidak bertindak pada saat khusus ini sebagai Gereja Yesus Kristus, saya percaya hanya akan ada ratapan, dan dukacita serta kesengsaraan yang kita lihat tertulis dalam kitab Yehezkiel, sekarang," kata Ward.

    Dia menambahkan bahwa meskipun masyarakat diatur oleh hukum spiritual, moral, dan sipil, ada lebih fokus pada peran hukum sipil daripada hukum spiritual atau moral.

    "Hukum spiritual berasal dari Tuhan, hukum moral berkaitan dengan kemampuan kita untuk mengatur diri kita sendiri berdasarkan hukum spiritual, tetapi bentuk hukum yang paling populer atau paling terkenal adalah hukum perdata. Tetapi hukum perdata adalah yang paling tidak penting dari ketiga jenis hukum tersebut. Hukum perdata hanya ada untuk memberi penghargaan atau menghukum orang berdasarkan apakah mereka menjaga hukum spiritual dan moral atau tidak," kata Ward.

    Baca juga: Franklin Graham Undang Umat Kristen Untuk Hadiri Pawai Doa di Washington D.C.


    "Berdasarkan pemahaman saya tentang Firman Tuhan, alasan kami terus gagal, alasan kita tidak dapat melihat perubahan, alasan kita tidak pernah melihat persatuan dan kita terus mengalami insiden ini berulang kali, adalah karena kita hanya berurusan dengan hukum sipil dan kita mengabaikan percabangan dan konsekuensi dari melanggar hukum spiritual dan moral. Ketika Anda melanggar hukum spiritual dan moral, hal itu mengundang konsekuensi tertentu ke dalam bangsa kita. Dan inilah kesepakatannya, Anda tidak dapat mengatur moralitas. Anda tidak dapat mengatur [itu]. Tidak ada undang-undang, undang-undang senjata yang lebih besar tidak akan memperbaikinya," tambahnya.

    Amerika, kata dia, perlu memahami bahwa negaranya sedang bergumul dengan masalah dosa yang harus dibenahi di hati warganya.

    "Sesuatu harus terjadi di hati warga Amerika jika kita ingin melihat perubahan pada bangsa kita. ... Rasisme adalah buah, dosa adalah akarnya. Saya selalu mengatakan itu masalah dosa, bukan masalah kulit. … Pembunuhan, hal-hal yang kita lihat, itulah buahnya. Sampai kita berurusan dengan akarnya, jika Anda terus mencabut buah dari pohon jika sistem akarnya sehat, buahnya akan tumbuh kembali. Jika Anda ingin membunuh pohon tersebut, Anda harus membunuhnya di akarnya. Yesus sendiri melakukannya dalam Markus 11. Alkitab mengatakan Dia berbicara kepada akar pohon ara… dan pohon itu mati," katanya.

    Baca juga: 'Dilahirkan Kembali oleh Kuasa Yesus': Lusinan Orang Dibaptis, Disembuhkan di Persimpangan Dimana George Floyd Terbunuh

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Karena Doa, Jacob Blake Bertahan Hidup Setelah Ditembak Berkali-Kali, Pendeta: 'Itu sebuah Mujizat'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel