Recent Posts

    Ekstremis Islam Menculik Gadis Muda dan 3 Orang Lainnya Setelah Serangan Gagal di Rumah Pendeta


    Setelah serangan yang gagal di rumah seorang pendeta lokal di Negara Bagian Kaduna, Nigeria, di mana tembakan dilepaskan, ekstremis Islam menculik empat orang lainnya dari rumah mereka.

    The Daily Post melaporkan seorang gadis berusia 14 tahun, seorang petugas polisi yang sedang tidak bertugas, dan dua lainnya diculik oleh militan Fulani pada dini hari Jumat lalu.

    Pendeta Elisha Abu Dreams, ketua Asosiasi Kristen Nigeria (CAN), mengkonfirmasi laporan tersebut ke The Post, mengatakan rumahnya pertama kali diserang sekitar tengah malam oleh penculik yang dicurigai sama.


    Dreams mengatakan para ekstremis datang ke rumahnya dan mengatakan kepadanya dalam bahasa Fulani dan Hausa bahwa dia harus membukakan pintunya untuk mereka.

    "Langsung saja saya dan keluarga mulai mendoakan campur tangan Ilahi dari Tuhan Yang Maha Esa," ujarnya. "Saat kami berdoa dan menolak membuka pintu masuk rumah, mereka mencoba menggunakan palu untuk mendobrak pintu masuk rumah tetapi tidak berhasil. Saat mereka berusaha untuk masuk ke dalam rumah, kami masih berdoa kepada Tuhan untuk bantuan."

    Ketua CAN menjelaskan bahwa para militan melepaskan tembakan dengan senapan mesin, mencoba memecahkan kunci. Sementara itu, dia menelepon polisi setempat untuk meminta bantuan. Pada saat petugas tiba di rumah tersebut, para ekstremis telah melarikan diri.

    Dreams mengatakan kepada The Post bahwa militan Fulani berhasil mendapatkan akses ke rumah lain di lingkungannya, menculik seorang gadis berusia 14 tahun, seorang petugas polisi yang sedang tidak bertugas, seorang petugas Pertahanan Sipil, dan seorang petugas keamanan lainnya.

    Seperti diberitakan CBN News, Nigeria menghadapi ancaman serius dari kelompok teroris Islam. Muslim militan melakukan pemberontakan untuk menggulingkan pemerintah dan membersihkan negara dari Kristen.

    Baca juga: Kristen Nigeria Dieksekusi oleh Ekstremis Muslim dengan Keji, Direkam Dalam Video


    Sejak jihadis Islam telah kehilangan tempat di Suriah dan Irak, jenderal tertinggi Komando Operasi Khusus AS di Afrika memperingatkan bahwa Al Qaeda, ISIS, dan kelompok teror lainnya sekarang mencoba untuk mengambil alih bagian dari negara terpadat di benua itu.

    Mayor Jenderal Dagvin Anderson mengatakan teroris Muslim telah mengarahkan pandangan mereka ke wilayah selatan dan barat laut Nigeria dan AS sekarang berbagi intelijen khusus dengan negara tersebut.

    "Jadi berbagi intelijen ini sangat penting dan kami tetap terlibat penuh dengan pemerintah Nigeria untuk memberi mereka pemahaman tentang apa yang dilakukan teroris ini," kata Anderson kepada wartawan dalam konferensi pers baru-baru ini.

    Tujuan mereka: pada akhirnya mengubah Nigeria menjadi negara Muslim dan memaksa orang Kristen, yang merupakan setengah dari populasi negara itu, untuk pergi atau masuk Islam.

    Kelompok hak asasi manusia terkemuka mengatakan apa yang terjadi di Nigeria adalah genosida.

    "Jika Anda melihat apa yang terjadi di sana selama 20 tahun terakhir, itu hanya serangan besar-besaran terhadap umat Kristen," kata Jeff King, presiden Kepedulian Kristen Internasional, kepada CBN News. "Lihat, 50.000 sampai 70.000 telah dibunuh."

    Baca juga: Para Gembala Fulani Membunuh 13 orang Kristen, Melukai 3 Lainnya di Nigeria


    Lebih dari 1.400 orang Kristen dibacok sampai mati hanya dalam tujuh bulan pertama tahun 2020 oleh militan Fulani.

    Presiden Nigeria, seorang Muslim, sejauh ini tidak berbuat banyak untuk menghentikan pertumpahan darah. Polisi dan tentaranya juga sebagian besar terdiri dari Muslim.

    Nigeria berada di peringkat ke-12 dalam World Watch List 2020 Open Doors negara-negara di mana orang Kristen paling menderita penganiayaan.

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Ekstremis Islam Menculik Gadis Muda dan 3 Orang Lainnya Setelah Serangan Gagal di Rumah Pendeta"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel