Recent Posts

    7 Pelajaran Dari Pertumbuhan Jemaat Tercepat di Dunia


    Pada tahun 1995, Tuhan mulai berbicara kepada seorang pemimpin muda di Hyderabad, India bernama Satish Kumar, mengatakan kepadanya bahwa dia akan memiliki gereja yang sangat besar, tetapi belum juga terwujud selama 10 tahun berikutnya.

    Pada tahun 2005, dia membangun Calvary Temple, dimulai dengan 25 anggota. Pada tahun 2015, gereja itu memiliki lebih dari 130.000 anggota, dan bertambah 60.000 dalam tiga tahun terakhir saja.

    Mungkin yang lebih luar biasa lagi, bangunan besar yang menampung jemaat ini - tempat duduk bagi 18.000 orang, dengan fasilitas tambahan - dibangun hanya dalam 52 hari, meskipun ada tentangan besar dari pemerintah di sepanjang jalan. (Bangunan ini juga ber-AC, yang merupakan nilai tambah yang luar biasa di India, dan segala sesuatu yang mengelilingi bangunan, termasuk taman yang indah, diselesaikan dalam periode 52 hari.)

    Sebenarnya, apa sajakah kunci dari pertumbuhan supernatural gereja ini?


    1. Doa dan puasa

    Jemaat selalu memberi penekanan kuat pada doa dan puasa, tetapi ketika mereka akan memulai proyek pembangunan mereka, Pendeta Satish menyerukan 40 hari doa dan puasa, dengan para umat berpuasa dan bergabung bersama dalam doa bersama sebanyak yang mereka bisa.

    Masalahnya, dia meminta ini selama musim hujan, saat cuaca sangat panas dan basah. Namun malam demi malam ribuan orang berkumpul di tanah kosong untuk bergabung bersama selama berjam-jam, duduk dengan payung mereka saat Satish berkhotbah di tengah hujan lebat (tanpa payung). Pemandangan itu menarik perhatian.

    Ketika mereka sampai pada akhir periode 40 hari, dia meminta 40 hari untuk berdoa dan berpuasa lagi, dan ketika itu berakhir, dia meminta 40 hari lagi - jadi, 120 hari berturut-turut untuk doa dan puasa bersama. Saat itulah dia menerima perintah untuk membangun seluruh fasilitas dalam 52 hari.

    Mukjizat pembangunan dan mukjizat pertumbuhan gereja berhubungan langsung dengan doa dan puasa.

    2. Memberitakan Firman

    Meskipun mengadakan lima kebaktian setiap hari Minggu (setiap kebaktian berlangsung hampir dua jam lamanya), Satish mengkhotbahkan pesan yang lengkap di setiap kebaktian, rata-rata 60-70 menit per khotbah. (Kebaktian pertama dimulai pada pukul 6:00; kebaktian terakhir berakhir pada pukul 20:00.)

    Baca juga: Gereja Membantu Menghapus Hutang Medis Yang Hampir Senilai $20 Juta untuk Orang Chicago yang Sedang Berjuang


    Dan dia tidak berbasa-basi, dia menyerukan dosa, menyerukan pertobatan, dan menunjuk kepada salib.

    Tujuannya dalam semua pesannya adalah agar Yesus dimuliakan.

    Dia juga memberikan pengajaran selama 30 menit kepada 1.200 pekerja kunci gereja sebelum salah satu kebaktian sore.

    3. Peduli pada jemaat

    Setiap anggota Calvary Temple mendapat kartu gesek, dan mereka mendaftarkan kehadiran mereka dengan menggesekkan kartu itu di kios di salah satu pintu. (Anda dapat menjadi anggota pada kunjungan pertama Anda di sana, cukup dengan menyatakan niat Anda untuk bergabung, dan sebagian besar pengunjung pertama kali sudah akrab dengan pelayanan Satish melalui siaran TV-nya.)

    Jika mereka melewatkan kebaktian, mereka menerima panggilan telepon keesokan harinya dari seorang anggota staf, menanyakan apakah mereka baik-baik saja dan apakah mereka membutuhkan doa untuk sesuatu. Meskipun ini mungkin tampak berlebihan bagi banyak orang Kristen di Barat, hal ini sangat berarti bagi para umat di India.

    Tetapi masih ada lagi: Setiap anggota gereja memiliki kue ulang tahun yang dikirimkan ke pintu rumah mereka pada hari ulang tahun mereka, yang berarti bahwa gereja memberikan sebanyak 4.000 kue ulang tahun setiap hari.

    Baca juga: Diyakini Ada Hampir 1 Juta Orang Kristen di Iran Meskipun Ada Penganiayaan dengan Kekerasan, Temuan Survei


    Seperti yang Satish katakan, bahwa banyak dari umatnya begitu miskin sehingga bahkan keluarga mereka sendiri tidak merayakan ulang tahun mereka, jadi ketika kue tiba, mereka berlinang air mata.

    Ketel yang biasa digunakan untuk memasak sekitar 10.000 makanan setiap hari Minggu untuk anggota-anggota miskin di Calvary Temple, Hyderabad, India. | (Foto: Michael Brown)

    Calvary Temple juga memasak sekitar 10.000 makanan setiap hari Minggu untuk para anggota yang miskin (lihat ukuran ketel di foto di sebelah kiri) serta memberikan resep medis dengan diskon 50% untuk jemaat mereka.

    Ini hanyalah beberapa hal yang menandai kepedulian mereka terhadap jemaat mereka.

    4. Iman supernatural

    Tanpa alasan yang sebenarnya untuk melihat sendiri, sangat sulit untuk memahami betapa mustahilnya membangun fasilitas mereka dalam 52 hari. Pendingin udara saja seharusnya memakan waktu 90 hari untuk dipasang, dan karena masalah dengan izin bangunan, sebagian besar pekerjaan harus dilakukan pada malam hari, di bawah lampu.

    Tetapi Pastor Satish telah membaca Nehemia selama 120 hari doa dan puasa, dan ketika dia membaca bahwa tembok Yerusalem dibangun dalam 52 hari, dia mengambil ini sebagai kata dari Tuhan dan mengumumkan kepada jemaatnya bahwa mereka akan melakukan hal yang sama. Dan mereka berhasil melalukannya!

    Ketika Anda melihat apa yang telah Tuhan lakukan sejauh ini - dan rasa lapar yang nyata dari orang-orang untuk menerima dari Tuhan - maka mudah untuk percaya lebih banyak lagi.

    5. Hubungan Israel

    Ketika saya duduk di kantor Satish, saya perhatikan bahwa dia memiliki dua bendera kecil di mejanya, bendera India dan bendera Israel. Dan kata yang digunakan di Calvary Temple adalah "shalom". Begitulah cara semua orang disambut ketika mereka menggesek kartu keanggotaan mereka saat memasuki gedung.

    Baca juga: Banyak yang Terima Kristus, India Bangun Gereja Raksasa


    Ketika saya berbicara singkat kepada jemaat, saya memberi tahu mereka bahwa saya melihat jalan raya dari Hyderabad ke Israel. (Saya telah merasakan ini pada hari sebelumnya ketika mendoakan properti gereja untuk Pendeta Stephen Paul di kota yang sama itu. Ayahnya telah menjadi perantara bagi Israel selama beberapa dekade dan menganggapnya sebagai tugas suci.)

    Apakah kebetulan bahwa Pastor Sandor Nemeth dari Faith Church di Budapest, Hongaria, megachurch terbesar di Eropa, mengatakan kepada saya bahwa dia mengaitkan sebagian besar pertumbuhan dan pengaruh supernatural gereja pada hubungan yang dalam dengan Israel? Atau bahwa Robert Morris, pendeta dari Gateway Church di Grapevine, Texas, salah satu gereja dengan pertumbuhan tercepat di Amerika dan gereja yang paling banyak memberi di negara ini (menyumbang lebih dari satu juta dolar sebulan untuk misi) telah menyatakan bahwa kunci kesuksesan supernatural mereka adalah bahwa mereka memberikan buah sulung dari pendapatan mereka untuk pelayanan yang berhubungan dengan Israel?

    6. Etos kerja yang kuat

    Para pendeta India adalah para pekerja keras (seperti banyak orang India pada umumnya), dan Pendeta Satish secara teratur meluangkan waktu 16 jam sehari - dengan sukacita - sementara banyak anggota stafnya dengan senang hati bekerja 12 jam sehari. (Beberapa stafnya telah bersamanya selama 20 tahun sekarang.)

    Namun yang mengejutkan saya saat kami bersama adalah bahwa dia sama sekali tidak terlihat lelah, bahkan terlihat santai saat kami berbicara. Dan para anggota keluarganya yang saya temui tampak bersemangat dan diberkati juga.

    Saya cukup sadar bahwa kami dapat dengan mudah menjadi pecandu kerja pelayanan dan bahwa ada banyak kejenuhan pastoral di Amerika. Saya hanya mengamati apa yang saya lihat, dan, seperti yang saya catat, tidak jarang para pemimpin India melayani dengan berkorban.

    7. Penggunaan media yang bijaksana

    Tanpa usaha atau perencanaan sendiri, pesan Pendeta Satish mulai disiarkan di TV, dan ketika dia menemukan semakin banyak sponsor mendukung acaranya, siaran-siaran tersebut mulai meningkat.

    Saat ini, pesannya disiarkan di 300 program berbeda setiap bulan, dalam beberapa bahasa India. Ini menghasilkan lebih dari 5.000 pengunjung baru setiap minggu, banyak dari mereka menjadi anggota gereja yang berkomitmen.

    Baca juga: Puluhan Ribu Muslim Iran Beralih Ke Yesus Setelah Menonton TV Satelit Kristen: 'Yesus Sedang Membangun Gereja-Nya'


    Apa yang bisa kita ambil dari semua ini?

    Pertama, ini benar-benar waktunya Tuhan membantu India, dan meskipun pemerintahnya yang sangat pro-Hindu, gereja bertumbuh di seluruh negeri. Apa yang telah terjadi di balik layar selama bertahun-tahun menjadi semakin umum.

    Kedua, mendengar kesaksian ini mendorong iman kita. Yesus sedang membangun gereja-Nya dan gerbang neraka tidak bisa menguasainya.

    Ketiga, di hari-hari mode pertumbuhan gereja ini, di mana para pemimpin sedang mencari alat atau teknik terbaru untuk dibawa ke dalam kerumunan, menyegarkan melihat bahwa doa, puasa, khotbah yang solid, merawat kawanan, menjalankan iman, berdiri bersama Israel, bekerja keras, dan menggunakan media dengan bijak bisa menghasilkan hasil yang luar biasa.

    Semoga panen di India terus meningkat dan berlimpah sampai Gereja India menjadi berkat bagi bangsa-bangsa di dunia - dan juga bagi domba-domba yang hilang dari rumah Israel.

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "7 Pelajaran Dari Pertumbuhan Jemaat Tercepat di Dunia"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel