Recent Posts

    Seorang Kristen China 84 Tahun Dipaksa Berdoa Kepada Xi Jinping


    Pihak berwenang di China mengganti salib di rumah seorang pria Kristen lanjut usia (84) dengan gambar Xi Jinping (Sekertaris Jendral Partai Komunis) dan memerintahkannya untuk berdoa kepada presiden negara itu alih-alih kepada Tuhan.

    Pria lanjut usia ini termasuk di antara sejumlah orang Kristen di beberapa provinsi yang diperintahkan untuk menghapus citra Kristen dari rumah mereka dan menggantinya dengan gambar para pemimpin Komunis, majalah hak agama Bitter Winter melaporkan.

    "Sekretaris kotapraja [Partai Komunis China] meminta saya untuk menurunkan dan membuang salib dan menyuruh saya untuk berdoa kepada Xi Jinping sejak saat itu," kata orang Kristen yang tidak disebutkan namanya itu kepada Bitter Winter. "Xi Jinping adalah seorang manusia, bukan Tuhan. Saya merasa sedih atas salib yang diturunkan, tetapi tidak ada yang dapat saya lakukan."


    Laporan serupa telah muncul dari setidaknya lima provinsi selama beberapa bulan terakhir. Pihak berwenang dapat lebih leluasa mendesak orang-orang percaya yang memiliki kondisi ekonomi rendah karena mereka bergantung pada bantuan pemerintah. Mereka didesak untuk mengganti foto Yesus dan salib, atau mereka akan kehilangan kesejahteraan karena dicabutnya bantuan pemerintah.

    Pada bulan Juni, seorang pejabat desa di Kabupaten Lin berulang kali memerintahkan penduduk desanya untuk menghapus semua simbol agama dari rumah mereka, terutama untuk mereka yang masih membutuhkan bantuan pemerintah. Pejabat di Kabupaten Lin mengancam akan membatalkan tunjangan pengentasan kemiskinan jika orang Kristen menolak untuk membuang buku-buku berbasis agama mereka dan barang-barang lainnya.

    Di provinsi tenggara Jiangxi, para pejabat merobohkan salib dan citra Kristen lainnya di rumah anggota Gereja Three-Self yang diakui secara resmi oleh pemerintah. Para penjabat menekankan agar rakyat harus mengikuti partai yang memberi mereka uang, bukan Tuhan.

    Sebelumnya dilaporkan bahwa pada bulan April, pemerintah kota Xinyu di provinsi tenggara Jiangxi membatalkan subsidi hidup minimum bagi seorang Kristen penyandang disabilitas dan tunjangan cacat bulanan sebesar 100 RMB (sekitar $14) karena penganutnya terus menghadiri kebaktian meskipun ada perintah pemerintah.

    Baca juga: China Bungkam Pendeta yang Dianiaya Menjelang Pembaruan Kesepakatan Vatikan


    Pada catatan di tahun 2017, pejabat PKT mengunjungi rumah orang percaya di daerah Yugan di provinsi Jiangxi dan menghapus 600 simbol Kristen dari ruang tamu Kristen, dan menggantung 453 potret pemimpin Komunis di tempat mereka, menurut laporan dari South China Morning Post.

    SCMP, sebuah surat kabar yang bersujud kepada rezim komunis, mengklaim langkah tersebut adalah bagian dari kampanye yang disponsori negara untuk mengentaskan kemiskinan di wilayah tersebut karena beberapa anggota PKT percaya kepercayaan keluarga adalah penyebab kemiskinan.

    "Banyak rumah tangga miskin yang jatuh miskin karena sakit dalam keluarganya. Beberapa terpaksa percaya kepada Yesus untuk menyembuhkan penyakit mereka," kata kepala kampanye PKC kepada SCMP. "Tapi kami mencoba memberi tahu mereka bahwa sakit adalah masalah fisik, dan orang yang benar-benar dapat membantu mereka adalah Partai Komunis dan Sekretaris Jenderal Xi."

    Menyusul penerapan aturan peraturan agama yang direvisi pada Februari 2018, pejabat Komunis telah menutup gereja, menangkap jemaat, dan berusaha untuk menulis ulang Alkitab dalam upaya untuk membebaskan agama dari pengaruh asing yang dirasakan.

    Baca juga: Partai Komunis China Memaksa Gereja untuk Sumbang Dana Bantuan COVID-19 ke Negara atau Tetap Ditutup


    Kampanye China untuk menindas agama berawal dari pidato Xi di Konferensi Kerja Keagamaan Nasional pada April 2016. Saat itu, Xi menyatakan bahwa untuk "secara aktif membimbing adaptasi agama ke masyarakat sosialis, tugas penting adalah mendukung agama China"

    Pengawas penganiayaan Open Doors USA menempatkan China di peringkat 23 dalam daftar 50 negara yang paling sulit menjadi seorang Kristen. Lembaga nonprofit itu mencatat bahwa meskipun konstitusi China melindungi hak beragama, rumah ibadah sering kali dikontrol dengan ketat dan bahkan ditutup jika dianggap terlalu besar, terlalu politis, atau mengundang tamu asing.

    Baca juga: China Meruntuhkan Salib dari Gereja dan Melemparnya ke Tanah

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Seorang Kristen China 84 Tahun Dipaksa Berdoa Kepada Xi Jinping "

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel