Recent Posts

    Puji Kesepakatan Israel-UEA, Trump Mengatakan Itu Pengaruh Evangelis


    Perjanjian yang ditengahi AS baru-baru ini untuk menormalkan hubungan antara Israel dan Uni Emirat Arab telah dipuji oleh beberapa pengkritik Presiden Donald Trump sebagai terobosan yang dapat mengkonfigurasi ulang hubungan di Timur Tengah dan menebus tiga tahun upaya diplomatik menantu laki-lakinya, Jared Kushner.

    Tetapi Senin pagi (17 Agustus), Trump sendiri tampaknya prihatin dengan pengakuan pengaruh beberapa pendukung terbesarnya: Kristen evangelis Amerika.

    "Ini hal yang luar biasa bagi Israel, (dan) luar biasa bagi kaum evangelis," kata Trump kepada "Fox and Friends." "Kaum evangelis mencintai Israel. Cinta Israel."


    Fokus Trump pada implikasi domestik dari kesepakatan Israel-Uni Emirat Arab menandakan pentingnya kaum konservatif beragama dalam strategi pemilihan umum saat konvensi Demokrat dan Republik bersidang selama dua minggu ke depan.

    Pada rapat umum di Mankato, Minnesota, pada Senin, dia kembali menyerukan agama, menyatakan pandemi virus corona yang sedang berlangsung sebagai ujian dari Tuhan.

    Baca juga: 'Ini Ujian Tuhan Untuk Saya', Kata Trump tentang Krisis Ekonomi yang Dipicu oleh Pandemi

    "Anda tahu apa itu?" kata Trump, merujuk pada keterpurukan ekonomi akibat pandemi. "Benar, itulah Tuhan menguji saya. Dia berkata, 'Kamu tahu, kamu melakukannya sekali,' dan saya berkata, 'Apakah saya melakukan pekerjaan dengan baik, Tuhan? Saya satu-satunya yang bisa melakukannya.' Dia berkata, 'Itu tidak seharusnya kamu katakan. Sekarang Kami akan memintamu melakukannya lagi.'

    Banyak orang Kristen evangelis dengan cepat merayakan kesepakatan itu ketika kesepakatan itu diumumkan pada akhir pekan.

    Johnnie Moore, juru bicara dalam praktek untuk kelompok penasihat evangelis informal Trump, memuji "Abraham Accords" - rujukan pada hubungan bersama dengan tokoh agama Abraham dalam tradisi Yahudi, Muslim, dan Kristen.

    "Evangelis sangat gembira," kata Moore, yang juga menjabat sebagai komisaris Komisi Kebebasan Beragama Internasional AS, dalam sebuah pernyataan. "Selama bertahun-tahun, komunitas kami telah bekerja dan berdoa untuk perdamaian antara Uni Emirat Arab, tetangganya, dan Israel."

    Moore menyebut kesepakatan itu sebagai "pencapaian diplomatik sekali dalam satu generasi" yang menggembirakan rekan-rekan setianya.

    Baca juga: Presiden Trump Umumkan Kesepakatan Perdamaian Bersejarah antara Uni Emirat Arab dan Israel


    Pendukung setia Trump, Pendeta Franklin Graham, putra penginjil terkenal Rev. Billy Graham, menulis di Twitter bahwa dia "bersyukur (Trump) mengetahui pentingnya bekerja untuk perdamaian."

    "Alkitab memberi tahu kita untuk berjuang demi perdamaian, berdoa untuk perdamaian, dan untuk '...Mencari perdamaian dan mengejarnya,'" katanya.

    Menurut sebuah survei Pew Research 2019, para Protestan evangelis jauh lebih mungkin (pada 72%) daripada orang Yahudi AS (47%) mengatakan bahwa Trump mencapai "keseimbangan yang tepat" antara Israel dan Palestina. Sebaliknya, orang Yahudi AS lebih mungkin daripada kelompok agama besar lainnya yang disurvei selain yang tidak berafiliasi dengan agama mengatakan bahwa Trump lebih menyukai orang Israel (42%), dibandingkan dengan hanya 15% evangelis yang mengatakan hal yang sama.

    Baca juga: Perdana Menteri Israel Mengatakan Aneksasi West Bank Hanya Dapat Dimulai dengan Bantuan Amerika Serikat 

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Puji Kesepakatan Israel-UEA, Trump Mengatakan Itu Pengaruh Evangelis"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel