Recent Posts

    Penggembala Muslim Fulani Menewaskan 14 orang Kristen Baptis di Negara Bagian Kogi, Nigeria


    Seorang gembala Muslim Fulani menggerebek sebuah desa di negara bagian Kogi Nigeria tengah pada hari Rabu (29 Juli) menewaskan 14 orang Kristen Baptis, termasuk 13 anggota keluarga besar, kata sumber.

    Polisi mengatakan istri, ibu, semua anak dan kerabat lain dari satu pria - semuanya 13 - tewas dalam serangan pukul 2 pagi di Agbadu-Daruwana. Dia juga kehilangan adik laki-lakinya, seorang bibi dan paman serta saudara ipar perempuan, kata Komisaris Polisi Negara Bagian Kogi Ede Ayuba dalam sebuah pernyataan.

    "Di keluarga itu, hanya satu orang yang selamat," kata Ayuba.


    Pimpinan All Africa Baptist Fellowship memposting di halaman Facebook grup bahwa para korban adalah anggota gereja Bethel Baptist di Agbadu-Daruwana, bagian dari Lokoja Baptist Association of Kogi State Baptist Conference.

    "Mereka telah dikuburkan," tulis postingan itu. "Semua anggota komunitas, terutama Kristen, semuanya telah melarikan diri. Tolong doakan campur tangan Tuhan melawan antikristus di negeri ini."

    Warga daerah, Rachael Nuhu, mengatakan kepada Morning Star News melalui pesan teks bahwa penyerangnya adalah Fulani, yang sebagian besar adalah penggembala sapi Muslim yang juga telah menyerang desa-desa sekitarnya.

    "Mereka menyerbu desa dengan membawa senjata dan mengendarai sepeda motor," kata Nuhu. "Mereka berbicara dalam bahasa Fulani saat menyerang orang-orang kami. Ini bukan pertama kalinya mereka menyerang komunitas kami, karena desa lain di sekitar kami telah diserang dengan cara yang sama oleh para gembala ini."

    Komisaris Ayuba mengatakan bahwa selain 14 orang yang tewas, enam lainnya luka-luka.

    Polisi dan pejabat pemerintah berada di bawah tekanan dari pemerintah Nigeria, Presiden Muhammadu Buhari, seorang Fulani, untuk menahan diri menyebut Fulanis dalam serangan penggembala, dan Gubernur Kogi Yahaya Bello mengutuk serangan oleh "penjahat tak berperasaan" di Kabupaten Kogi / Koto Karfe.

    Dalam pernyataan Kepala Sekretaris Pers Onogwu Muhammed pada Kamis (30 Juli), Bello berjanji akan mempertahankan operasi melawan "unsur-unsur kriminal".

    Baca juga: Pekan Berdarah di Nigeria: Lebih Dari 260 Orang Kehilangan Nyawa Akibat Serangan Boko Haram & Fulani Dalam 6 Hari


    Pada Maret 2018, para penggembala Fulani membunuh 32 orang di kabupaten Dekina dan Omala, negara bagian Kogi. Mengenakan seragam militer dan bersenjatakan senapan serbu AK-47, mereka juga membakar 20 rumah.

    Bulan sebelumnya, Bello dilaporkan telah menyumbangkan 15.000 hektar tanah kepada penggembala Fulani di bawah kebijakan koloni ternak pemerintah federal yang kontroversial. Dia mengatakan pada saat itu bahwa para penggembala Fulani akan dibawa ke tanah itu karena negara bagian tidak memiliki undang-undang anti penggembalaan seperti yang dimiliki negara bagian Benue.

    Pada 30 Januari Christian Solidarity International (CSI) mengeluarkan peringatan genosida untuk Nigeria, menyerukan Anggota Tetap Dewan Keamanan PBB untuk mengambil tindakan. CSI mengeluarkan seruan tersebut sebagai tanggapan atas "gelombang kekerasan yang meningkat yang ditujukan terhadap orang Kristen Nigeria dan lainnya yang diklasifikasikan sebagai 'kafir' oleh militan Islam di wilayah sabuk utara dan tengah negara itu."

    Nigeria berada di peringkat ke-12 pada World Watch List 2020 Open Doors dari negara-negara di mana orang Kristen paling menderita penganiayaan tetapi kedua dalam jumlah orang Kristen yang dibunuh karena iman mereka, setelah Pakistan.

    Baca juga: Kristen Nigeria Dieksekusi oleh Ekstremis Muslim dengan Keji, Direkam Dalam Video

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Penggembala Muslim Fulani Menewaskan 14 orang Kristen Baptis di Negara Bagian Kogi, Nigeria"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel