Recent Posts

    Para Pemimpin Evangelis Kecam QAnon Sebagai 'Kultus Politik', 'Gerakan Setan'


    Beberapa pemimpin Kristen, termasuk pasangan evangelis konservatif terkemuka, telah mengecam gerakan teori konspirasi yang mendapatkan daya tarik di kalangan konservatif yang dikenal sebagai QAnon.

    Dibuat oleh tokoh online anonim pada tahun 2017, QAnon mengklaim bahwa Presiden Donald Trump sedang berperang dengan sebuah pemerintah "Deep State", memerangi entitas seperti elite lingkaran pedofil dan satanisme.

    Konspirasi tersebut menuduh bahwa fraksi "Deep State" pemuja Setan yang mencakup selebriti A-list sedang bekerja untuk mengalahkan Trump dan terlibat dalam pelecehan seksual anak.


    Sejak diluncurkan, teori konspirasi QAnon dilaporkan mendapatkan dukungan yang berkembang di antara beberapa pengunjung gereja evangelis dan sebagian besar komunitas konservatif lainnya. Itu juga mendapatkan pendukung terkenal seperti kandidat kongres Georgia dan kandidat Senat AS di Oregon.

    QAnon mendapatkan daya tarik yang cukup untuk dibicarakan oleh Wakil Presiden Mike Pence dalam sebuah wawancara di "CBS This Morning".

    Dalam wawancara Jumat lalu, Pence mengatakan dia tidak "tahu apa-apa tentang QAnon."

    "Dan aku mengabaikannya begitu saja," tambah Pence, mencela fakta bahwa dia harus menghabiskan waktu "untuk jaringan besar membicarakan beberapa teori konspirasi online. "

    Teori tersebut menuai kritik dari banyak pemimpin Kristen, termasuk Presiden Southern Baptist Theological Seminary Albert Mohler Jr.

    Dalam sebuah kisah podcastnya, "The Briefing," yang diposting online pada hari Senin, Mohler membandingkan QAnon dan teori konspirasi secara umum dengan bidah gereja mula-mula Gnostisisme.

    Baca juga: The Satanic Temple, Akan Melakukan Aborsi Gratis


    "Gnostisisme adalah keyakinan bahwa hanya sedikit, elit, sedikit yang dapat melihat, memiliki informasi orang dalam," jelas Mohler. "Kaum Gnostik kuno percaya dalam satu atau lain cara bahwa pengetahuan rahasia khusus ini adalah kunci keselamatan atau penerangan, atau apa pun yang menjadi janji dari informasi khusus ini."

    "Kekristenan tidak ada hubungannya dengan kebenaran rahasia. Itu ada hubungannya dengan Injil publik," tambah teolog itu. "Umat Kristen tidak memiliki keyakinan rahasia yang kita sembunyikan dari dunia. Kita tidak diselamatkan karena kita memiliki pengetahuan rahasia."

    Tyler Huckabee, editor senior di Relevant Magazine, sebuah gaya hidup Kristen setiap dua bulan, menulis dalam sebuah artikel yang diterbitkan awal bulan ini bahwa klaim QAnon "dibuat-buat" dan didorong oleh "prasangka konfirmasi."

    Huckabee juga menganggap QAnon sebagai "perpanjangan logis dari perang budaya, memberikan plot dan kosa kata yang nyata untuk model 'kita vs. mereka' yang menjadi populer dengan kebangkitan Moral Majority."

    "Tidak ada jawaban mudah tentang apa yang bisa dilakukan tentang QAnon," tulisnya. "Tetapi fakta bahwa orang Kristen tampak sangat terbuka terhadap konspirasi memang mengungkapkan bahwa ada sesuatu yang sangat rusak dalam cara orang beriman menyebarkan pandangan dunia mereka."

    Baca juga: Mike Pence Berkata pada Gereja: 'Berpegang Teguh pada Yesus, Kita Akan Lewati Masa-Masa Sulit Ini'


    "Ketika Kekristenan didirikan sebagai pertempuran budaya alih-alih kesempatan untuk melayani, orang lain dilihat bukan sebagai orang yang membutuhkan cinta tetapi musuh yang perlu ditakuti dan tidak dipercaya," lanjut Huckabee.

    Penulis dan Pendeta Joe Carter mengecam QAnon dalam kolom yang diterbitkan oleh The Gospel Coalition pada bulan Mei.

    Carter, Pendeta eksekutif di Kampus McLean Bible Church Arlington di Virginia, menyebut QAnon sebagai "kultus politik" dan "gerakan setan" yang "menimbulkan [ancaman] bagi Gereja global".

    "Gerakan QAnon sering melakukan fitnah, yang Yakobus sebut sebagai perilaku setan (Yakobus 3: 15-16). Gerakan QAnon sering memperdagangkan kebohongan, yang menurut Yesus terkait dengan Setan. Gerakan QAnon berulang kali berpihak pada kebohongan yang diilhami oleh setan yang memisahkan orang-orang yang mengaku Kristen dari penganut setia," tulis Carter.

    “Dan gerakan QAnon memiliki kecenderungan untuk menyebut kejahatan itu baik, dan baik itu jahat, dan menempatkan kegelapan sebagai terang, dan terang untuk kegelapan (Yes 5:20). Sebagai gerakan Setan, QAnon tidak sesuai dengan agama Kristen."

    Baca juga: Franklin Graham Undang Umat Kristen Untuk Hadiri Pawai Doa di Washington D.C.


    Carter menyerukan umat Kristiani untuk "bekerja untuk menjaga mereka yang akan tertipu" dan untuk "memohon" kepada pendukung QAnon di dalam Gereja "untuk kembali ke iman."

    "Tidaklah terlalu dini atau terlalu terlambat bagi orang Kristen untuk melancarkan serangan balik terhadap pengaruh iblis QAnon," pungkasnya.

    Pekan lalu, Presiden Trump mengatakan bahwa dia tidak tahu banyak tentang teori konspirasi QAnon tetapi memahami bahwa para pendukungnya menyukainya dan "mencintai Amerika".

    Sementara FBI menyebut QAnon sebagai ancaman teror domestik tahun lalu, Penjabat Sekretaris Departemen Keamanan Dalam Negeri Chad Wolf mengatakan dalam sebuah wawancara minggu ini bahwa QAnon bukanlah "ancaman signifikan." Namun dia menekankan bahwa dia tidak punya alasan untuk tidak setuju dengan penilaian FBI.

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Para Pemimpin Evangelis Kecam QAnon Sebagai 'Kultus Politik', 'Gerakan Setan'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel