Recent Posts

    'Menderita Demi Injil': Umat Hindu Radikal di India Secara Brutal Memukuli Pendeta Selama 2 Jam


    Seorang pendeta di India menceritakan bagaimana imannya menopang dia ketika para ekstremis Hindu memukulinya hampir sampai pada titik kematian karena upaya penginjilannya.

    International Christian Concern (ICC) melaporkan bahwa pada 21 Agustus, Pendeta Prasanna Kumar, usia 32, diserang dan dipukuli secara brutal oleh segerombolan nasionalis Hindu radikal ketika dia kembali ke rumah dari pertemuan doa di desa Bikampur, yang terletak di distrik Bareilly di Uttar Pradesh. Kaum radikal menuduh pendeta dengan paksa membuat umat Hindu memeluk agama Kristen.

    "Serangan itu tampaknya direncanakan dengan baik," kata Pendeta Kumar kepada ICC. "Saya pikir mereka akan membunuh saya."


    Menurut pendeta, massa mengelilinginya dan menariknya dari sepeda motornya sebelum dipukul dengan pentungan kayu.

    "Mereka meneriaki saya dan menuduh saya membuat orang-orang mengganti agama mereka menjadi Kristen," kata Kumar kepada ICC. "Mereka mengatakan bahwa saya memberikan uang kepada orang-orang agar mereka menjadi Kristen."

    "Saya mencoba untuk berbicara dengan mereka, tetapi mereka tidak mengizinkan saya untuk mengatakan apapun," lanjut Kumar. "Kepala saya berdarah dan saya ditendang seperti bola."

    Serangan itu berlangsung selama dua jam, membuat pendeta yakin bahwa dia akan mati.

    "Tuhan memberi saya rahmat untuk menerima bahkan kematian," kata Kumar kepada ICC. "Firman-firman dalam kitab suci terlintas di pikiran saya saat saya diserang. Namun, ketika saya memikirkan putri saya yang berusia 4 tahun dan istri saya, saya merasa hancur, dan hal itu menyiksa."

    Ketika para radikal itu akhirnya berhenti memukuli Kumar, mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka akan membunuhnya jika mereka melihatnya di desa lagi.

    Kumar melaporkan kejadian tersebut kepada para pihak berwenang; namun, polisi setempat menolak untuk mengajukan pengaduannya, menuduhnya mencoba mendaftarkan laporan palsu.

    Baca juga: Pendeta Muda, Ayah 4 Anak Dibunuh dengan Sadis oleh Kelompok Maois di India


    Tidak sampai tiga hari kemudian, ketika pemimpin gereja dari luar distrik Bareilly menelepon kantor polisi dan mengadvokasi atas nama Kumar, pengaduan itu diterima. Namun, polisi belum mengambil tindakan apa pun terhadap kelompok radikal yang disebutkan Kumar dalam pengaduannya.

    "Saya sudah mempertimbangkan resikonya dalam melayani Tuhan ketika saya datang ke sini," kata Kumar kepada ICC, menambahkan: "Sejumlah pendeta di wilayah saya telah diserang, dan beberapa bahkan telah mempertaruhkan hidup mereka demi Injil. Saya tidak keberatan menderita demi Injil."

    Kisah-kisah tentang radikal Hindu yang menganiaya orang Kristen tidak jarang terjadi di Uttar Pradesh, di mana orang-orang percaya hanya mencapai 0,18% dari populasi.

    Menurut Persecution Relief, yang melacak penganiayaan dan pelecehan anti-Kristen di India, kejahatan terhadap umat Kristen di India meningkat 60% antara tahun 2016 dan 2019. Mayoritas insiden ini telah terjadi di Uttar Pradesh.

    Pada bulan Maret, para umat Kristen di negara bagian Uttar Pradesh dituduh secara tidak benar karena memaksa orang Hindu menjadi Kristen dan kemudian secara brutal dipukuli oleh seorang petugas polisi yang mabuk yang kemudian memerintahkan mereka untuk berpose seperti Kristus di kayu salib.

    Aktivis hak-hak Kristen Dinanath Jaiswar dari kelompok advokasi Alliance Defending Freedom mengatakan polisi di Uttar Pradesh telah "berkali-kali meluapkan amarah mereka terhadap minoritas."

    Baca juga: Karena Imannya Kepada Kristus, Seorang Ibu Kristen Dari Empat Anak di India Dianiaya, Diperkosa Sebelum Dibunuh


    "Tampaknya para kelompok ekstremis Hindu bekerja erat dengan para petugas polisi untuk menargetkan ibadah Kristen," katanya.

    India berada di peringkat No. 10 pada World Watch List 2020 Open Doors dari negara-negara yang paling sulit menjadi seorang Kristen. Kelompok tersebut mencatat bahwa serangan terhadap umat Kristen di India telah meningkat sejak Narendra Modi dari Partai Nasionalis Hindu Bharatiya Janata menjabat sebagai perdana menteri pada tahun 2014.

    "Pandangan kaum nasionalis Hindu adalah menjadi India berarti menjadi Hindu, sehingga agama lain - termasuk Kristen - dipandang sebagai non-India," katanya. "Juga, orang yang pindah agama menjadi Kristen dari latar belakang Hindu atau agama suku sering kali sangat dianiaya oleh anggota keluarga dan komunitas mereka."

    Baca juga: 'Jangan Pernah Lepaskan Imanmu Pada Yesus', Pria Kristen India Memberitahu Istrinya Sebelum Massa Hindu Membunuhnya

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "'Menderita Demi Injil': Umat Hindu Radikal di India Secara Brutal Memukuli Pendeta Selama 2 Jam"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel