Recent Posts

    Ledakan Beirut Libanon: 300.000 Warga Kristen Pertahankan Hak Tanah Mereka


    Ledakan di Beirut awal bulan ini tidak hanya menewaskan sekitar 200 orang dan membuat sekitar 300.000 keluarga mengungsi, tetapi ledakan ini juga mengancam untuk terjadinya perubahan demografi distrik Kristen karena para perampas tanah berusaha mengambil keuntungan dari membeli tanah dan rumah dari orang-orang Kristen.

    "Orang-orang ingin tinggal. Sejumlah orang tua, dan yang lebih muda, juga tinggal di rumah mereka, bahkan yang rusak," kata Bou-Hadir, direktur Komisi Patriarkal Pemuda Maronit. "Dengan segala hormat kepada orang-orang yang menganut kepercayaan agama lain, kami tidak dapat menjual rumah Kristen kepada orang lain. Kami tidak ingin mengubah demografi. Tanah tidak hanya memiliki nilai material. Itu adalah martabat kami. Di sinilah kita berakar."


    Kejadian itu terjadi pada 4 Agustus karena kelalaian ketika ratusan ton amonium nitrat meledak di area pelabuhan, "tindakan eksternal, dengan rudal atau bom," kata Presiden Lebanon Michel Aoun.

    Roland Alford, direktur pelaksana Alford Technologies, mengatakan kepada Reuters bahwa itu adalah salah satu ledakan non-nuklir terbesar sepanjang masa. Ini mempengaruhi sekitar setengah kota.

    Menurut Britannica, Beirut terbagi antara Kristen dan Muslim, dengan bagian timur kota menjadi "hampir sepenuhnya Kristen" dan barat "sebagian besar Muslim". Sejumlah lingkungan di separuh Kristen dihancurkan.

    Para pemimpin gereja baru-baru ini meminta politisi untuk mengesahkan undang-undang yang mencegah orang Kristen menjual rumah mereka. Berbicara di Katedral Maronit yang rusak di Beirut untuk acara malam, Uskup Agung Paul Abdel Sater juga mendesak umat Kristiani untuk tidak kehilangan kepercayaan akan masa depan mereka di kota itu.

    "Kami mulai menyiarkan doa untuk orang-orang, untuk keselamatan mereka bagi mereka yang kehilangan orang yang dicintai dan untuk orang-orang yang bertanggung jawab dalam pemerintahan - posisi pemerintah, jadi Tuhan boleh membuka mata mereka sehingga dapat menyelamatkan orang-orang dari kesengsaraan ini," George Makeen, direktur SAT-7 Arabic Channels, seperti dikutip.

    Juliana Sfeir, manajer merek akademi SAT-7 di Beirut yang melaporkan dari lapangan, menjelaskan bahwa Lebanon tidak pernah mengalami ledakan seperti ini bahkan dalam 15 tahun perang saudara.
    Rami Shamma, direktur operasi lapangan untuk World Vision-Lebanon, mengatakan kepada The Christian Post sebelumnya bahwa dia merasakan ledakan itu sekitar 30 kilometer dari Beirut. Dia mengatakan itu mengingatkan orang akan perang.

    Baca juga: 'Ada Kuasa Dalam Doa': Wanita yang Selamat Dari Tragedi 9/11 Mengatasi 2 Kali Opname COVID-19


    Rumah sakit, yang sudah tertekan oleh pasien COVID-19, telah dibanjiri pasien dari korban ledakan itu, menurut Shamma. Orang-orang cedera yang pergi ke rumah sakit harus menunggu lama, karena fokus utama Rumah Sakit sekarang ini adalah untuk pasien Covid-19. Empat rumah sakit juga rusak berat akibat ledakan tersebut, menyebabkan masalah kapasitas.

    World Vision membantu orang Lebanon yang terkena dampak ledakan dengan berbagai cara. Shamma mengatakan bahwa kebutuhan dasar seperti makanan, air dan tempat tinggal adalah fokus di Lebanon, tetapi perawatan emosional juga disediakan, yang sangat penting bagi anak-anak Lebanon.

    Baca juga: 'Firasat Roh Kudus' Memimpin Pendeta Ini Usir Semua Orang Dari Gereja Sebelum Ledakan Besar di Lebanon

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Ledakan Beirut Libanon: 300.000 Warga Kristen Pertahankan Hak Tanah Mereka"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel