Recent Posts

    Karena Postingan di Medsos, Pria Kristen Pakistan Didakwa Penistaan ​​Agama dengan Ancaman Mati


    Sohail Masih, seorang Kristen Pakistan, sedang menghadapi tuduhan penistaan ​​setelah membuat komentar kontroversial di Facebook tentang makan daging kurban pada hari libur Muslim, menurut The Christian Post.

    Komentar di platform media sosial menyatakan bahwa "darah kambing dan lembu tidak mungkin dapat menghapus dosa." Dia lebih lanjut menjelaskan keyakinannya bahwa kejadian Miraj, sebuah kepercayaan Islam bahwa Muhammad naik ke Surga untuk berbicara dengan para nabi, adalah bohong.

    Masih ditangkap pada 5 Agustus di Nowshera Virkan di provinsi Punjab setelah seorang pemimpin masjid melaporkannya. Menurut Union of Catholic Asia News, polisi tidak berencana mengajukan tuntutan apa pun sampai segerombolan besar Muslim yang marah mengepung kantor polisi.


    Akhirnya, Masih dituntut berdasarkan pasal 295-A dan 295-C dari KUHP Pakistan, yang melarang penggunaan komentar yang menghina Islam atau Muhammad. Setiap ucapan dapat dihukum mati. Asia Bibi, seorang ibu Kristen yang menghabiskan satu dekade di penjara dan menjadi berita utama untuk pembebasannya, didakwa dengan pasal yang sama.

    "Ini bukan kasus pertama dari jenisnya," kata Direktur CLAAS-UK Nasir Saeed. "… Sulit untuk mencegah penyalahgunaan platform media sosial seperti WhatsApp ketika orang lain dapat dengan mudah melecehkan orang-orang Kristen dan 'menanamkan bukti' pada mereka. Contoh: jika seseorang membagikan konten yang menghujat ke halaman seorang Kristen, hal ini dapat mengakibatkan dakwaan penistaan agama ​​terhadap orang Kristen tersebut, meskipun orang tersebut tidak berinteraksi langsung dengan konten tersebut."

    Selain pembatasan ujaran terhadap Muhammad, Majelis Punjab juga baru-baru ini mengesahkan RUU Tahaffuz-e-Bunyad-e-Islam, yang melarang publikasi materi yang tidak menyenangkan. "Ini adalah situasi yang sangat mengkhawatirkan karena penyalahgunaan undang-undang penistaan ​​agama terus meningkat dan alih-alih mengambil langkah untuk menghentikan penyalahgunaannya, pemerintah terus mengeluarkan undang-undang yang membuat undang-undang yang ada lebih ketat," menurut Saeed.

    Ini bukan pertama kalinya penganiayaan Kristen oleh para Muslim di Pakistan. Banyak orang Kristen mengatakan kepada CLAAS-UK bahwa mereka takut setelah tuduhan penistaan ​​dilontarkan terhadap seseorang dalam komunitas Kristen.

    Baca juga: Wanita Kristen Pakistan Diperkosa 4 Pria & Suaminya Ditangkap Atas Tuduhan Palsu Penistaan Agama, Menangis Mohon Bantuan dan Keadilan


    "Banyak yang telah mulai percaya bahwa membunuh seorang penghujat adalah kewajiban agama mereka, seperti yang baru-baru ini kita lihat dengan seorang pria yang ditembak mati di ruang sidang Peshawar, dengan pembunuhnya dielu-elukan sebagai seorang pahlawan Islam," kata Saeed.

    Laporan lain mengklaim bahwa para Muslim radikal membakar pasangan Kristen sampai mati di dalam tungku batu bata karena tuduhan palsu bahwa mereka telah merobek halaman Alquran.

    Menurut World Watch List 2020 Open Doors USA, Pakistan menempati peringkat kelima sebagai negara terburuk di dunia untuk penganiayaan Kristen.

    Baca juga: Gereja Pakistan Diserang dan Dinodai Dalam Upaya Perampasan Tanah oleh Kelompok Muslim Radikal

    (Sumber: Christianheadlines)

    1 Komentar untuk "Karena Postingan di Medsos, Pria Kristen Pakistan Didakwa Penistaan ​​Agama dengan Ancaman Mati"

    1. tuhan ternyata sengaja membiarkan seseorang untuk berkomentar diluar garis sumbu pendek muslim guna mendapatkan efek heboh ! .. memang akan selalu ada tumbal sebagai korban, namun selalu juga akan mendapatkan jumlah petobat baru yang lebih banyak ..

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel