Recent Posts

    China Meruntuhkan Salib dari Gereja dan Melemparnya ke Tanah


    Sejalan dengan Senator Dianne Feinstein Yang memuji China karena telah menjadi "bangsa yang terhormat" - sebuah kalimat yang disuarakan oleh Beijing - otoritas pemerintah lokal di negara komunis itu terus menggeledah gereja, merobohkan salib dan simbolisme Kristen lainnya.

    Menurut postingan dari Bitter Winter, sebuah publikasi yang dikutip Departemen Luar Negeri AS dalam laporan resmi pemerintah, pihak berwenang dari pemerintah daerah Yongjia di Wenzhou, bagian dari provinsi Zhejiang, mengirim lebih dari 100 personel ke desa Yongfu, tempat mereka memindahkan salib. Dari dua gereja pada pukul 4 lewat sedikit pada 7 Juli.


    Ketika para pejabat memindahkan salah satu salib, mereka dilaporkan terlibat perkelahian dengan seorang pria berusia 80-an. Akhirnya, warga lanjut usia itu didorong ke tanah dan terluka.

    Penduduk setempat mengatakan dua salib yang dilepas pada awal Juli lolos dari tindakan keras terhadap gereja-gereja Zhejiang pada 2014 dan 2015 ketika otoritas China melucuti provinsi lebih dari 1.700 salib.

    Salib yang masih tersisa, pada saat itu, dilindungi oleh orang-orang Kristen. Namun, kali ini mereka tidak dapat melindunginya lagi.

    Bitter Winter memposting rekaman yang konon menunjukkan pria tua itu tergeletak di tanah dalam posisi meringkuk setelah berusaha mempertahankan salah satu salib.

    Rekaman video dari tindakan diskriminatif yang diambil oleh pemerintah China muncul tepat setelah Feinstein melontarkan pujian kepada negara komunis tersebut.

    Baca juga: China Secara Paksa Mencopot Salib Dari 250 Gereja di Satu Provinsi


    Selama sidang Komite Kehakiman Senat minggu lalu, anggota parlemen California itu menentang mengizinkan orang Amerika untuk mengajukan tuntutan hukum terhadap China atas penyebaran virus corona. Dengan memperdebatkan China adalah mitra dagang utama AS, Feinstein memuji rezim Presiden Xi Jinping karena telah menarik "puluhan juta orang keluar dari kemiskinan dalam waktu singkat", mengklaim China "tumbuh menjadi negara yang terhormat di antara negara-negara."

    Kata-katanya telah digaungkan oleh China Daily, sebuah surat kabar berbahasa Inggris yang dimiliki dan dioperasikan oleh Departemen Publisitas Partai Komunis China.

    Sementara itu, penganiayaan kejam terhadap orang Kristen dan Muslim di China terus berlanjut.

    Faithwire dan CBN News telah lama mendokumentasikan kekejaman yang dilakukan terhadap orang Kristen dan minoritas Muslim di negara komunis tersebut. Apa yang dilakukan rezim Xi terhadap komunitas Muslimnya adalah genosida.

    Dan dalam 12 bulan terakhir saja, sekolah-sekolah di China telah mengindoktrinasi anak-anak untuk melawan "sekte jahat" agama Kristen, mendesak mereka untuk melaporkan orang tua mereka yang percaya; pemerintah menuntut penulisan ulang Kitab Suci untuk mempromosikan cita-cita komunis; pejabat terus menangkap, menyiksa, dan menuntut pendeta Kristen tanpa alasan; dan rezim Xi telah secara sistematis menghapus simbolisme Kristen dari gereja, memerintahkan salib, patung, dan gambar Yesus untuk diganti dengan propaganda yang mempromosikan pemerintahannya.

    Baca juga: Uskup Tiongkok yang Dipenjara Selama 40 Tahun Mungkin Telah Meninggal, Kongres AS Minta Jawaban


    Rezim Xi juga terus memperketat cengkeramannya di Hong Kong yang pernah otonom. Pemerintahnya telah menerapkan undang-undang keamanan baru yang menindas, memberikan otoritas hukum kepada China daratan untuk menangkap siapa pun yang dituduh melakukan atau mengatakan apa pun yang diyakini Beijing sebagai anti-pemerintah.



    Baca juga: Hukum Keamanan Nasional Menjadi 'Ancaman Bagi Umat Kristen' di Hong Kong

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "China Meruntuhkan Salib dari Gereja dan Melemparnya ke Tanah"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel