Recent Posts

    China Mencopot Lebih Dari 900 Salib Gereja Pada Paruh Pertama Tahun 2020


    Pada paruh pertama tahun 2020, lebih dari 900 salib disingkirkan dari gereja-gereja yang dikelola negara di seluruh China di tengah tindakan keras Xi Jinping yang sedang berlangsung di tempat-tempat ibadah, menurut majalah Bitter Winter yang berbasis di Italia.

    Menurut majalah kebebasan beragama, salib telah dicopot dari lebih dari 250 Gereja Three-Self yang dikelola negara di provinsi timur Anhui, yang memiliki populasi Kristen terbesar kedua di China, dalam empat bulan pertama tahun ini. Selain itu, 656 gereja Protestan yang dikelola negara di provinsi itu melihat salib mereka disingkirkan selama paruh pertama tahun ini.


    Sebuah Gereja Three-Self di distrik kota Yingdong, yang kehilangan salibnya pada bulan April, diberitahu oleh pihak berwenang bahwa kampanye penghancuran salib adalah bagian dari kebijakan nasional.

    "Jika sebuah Gereja menolak untuk melepaskan salibnya, anggota jemaat dapat kehilangan tunjangan sosial mereka, seperti pensiun dan subsidi pengentasan kemiskinan, dan kemungkinan pekerjaan masa depan anak-anak mereka akan terpengaruh," seorang anggota gereja menjelaskan.

    Pejabat United Front Work Department yang memindahkan salib dari sebuah Gereja di daerah Hanshan memberi tahu para jemaat Gereja bahwa setiap salib yang lebih tinggi dari gedung pemerintah "harus dihancurkan karena mereka menaungi institusi negara," seorang anggota Gereja mengatakan kepada Bitter Winter.

    "Hanya Gereja yang terlihat seperti perusahaan yang dianggap legal. Untuk 'sinisisasi' Kristen, Xi Jinping tidak mengizinkan Gereja untuk memiliki salib Barat."

    Orang percaya itu juga mengungkapkan bahwa pejabat pemerintah memperingatkan seorang penatua di Gereja bahwa "memprotes pembongkaran salib berarti memprotes melawan pemerintah."

    Baca juga: China Secara Paksa Mencopot Salib Dari 250 Gereja di Satu Provinsi


    "Saya merasa sedih memikirkan bahwa semua salib di Gereja kami telah dihancurkan," tambah orang percaya itu. "Meski itu lambang keimanan kita, siapa yang berani melanggar perintah pemerintah pusat?"

    Pada beberapa kesempatan, orang Kristen yang berusaha menghentikan pemindahan salib dilukai oleh pihak berwenang atau ditahan.

    Pada bulan Mei, pemerintah daerah Dangtu yang dikelola Ma'anshan memindahkan salib dari Gereja Kristen Lingyunshan menggunakan tiga crane besar.

    Ratusan petugas polisi "menutup Gereja, melarang kendaraan atau pejalan kaki mendekat, dan kemudian menyerbu ke dalam Gereja setelah memotong kunci rantai besi," seorang anggota gereja setempat mengatakan, menambahkan bahwa seorang jemaat lansia yang melangkah maju untuk menghentikan pembongkaran membuat tangannya terluka.

    Bob Fu dari China Aid, sebuah kelompok hak asasi Kristen yang berbasis di AS, sebelumnya menjelaskan bahwa kampanye pemindahan salib China - yang dimulai pada tahun 2013 - "menunjukkan tekad rezim China untuk menahan pertumbuhan cepat agama Kristen di China."

    Baca juga: Partai Komunis China Memaksa Gereja untuk Sumbang Dana Bantuan COVID-19 ke Negara atau Tetap Ditutup


    Tindakan keras China terhadap keyakinan dan agama minoritas telah dikecam secara luas oleh aktor internasional seperti Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional, kelompok hak asasi, dan Departemen Luar Negeri AS.

    Dalam laporan tahunan 2020-nya, USCIRF mencatat bahwa tidak hanya pihak berwenang menghapus salib dari gereja-gereja di seluruh negara, tetapi mereka juga melarang pemuda di bawah 18 tahun untuk berpartisipasi dalam layanan keagamaan dan mengganti gambar Yesus Kristus atau Perawan Maria dengan gambar Presiden Xi. .

    China juga telah diberi label oleh Departemen Luar Negeri AS sebagai "negara dengan perhatian khusus" karena "terus terlibat dalam pelanggaran berat kebebasan beragama."

    Dalam webinar baru-baru ini tentang meningkatnya ancaman China terhadap hak asasi manusia, Russell Moore, presiden Komisi Etika & Kebebasan Beragama, mengatakan Partai Komunis China "mengandalkan" fakta bahwa dunia akan "diganggu dan diintimidasi hingga diam" karena Kekuatan dan kekayaan China.

    Dia menjelaskan bahwa pemerintah China ingin menjadikan dirinya Tuhan, itulah sebabnya mereka menargetkan kelompok agama termasuk Kristen, Muslim Uighur, Buddha Tibet, praktisi Falun Gong, dan agama minoritas mana pun yang akan mengatakan ada kesetiaan yang lebih tinggi daripada negara itu sendiri.

    Baca juga: Seorang Kristen China 84 Tahun Dipaksa Berdoa Kepada Xi Jinping 


    "Upaya ini bahkan untuk menulis ulang kitab suci dan teks suci dari berbagai agama ini untuk memastikan bahwa China adalah yang tertinggi," katanya. "Tetapi sebagai orang Kristen, kita tentu tahu bahwa Tuhan adalah yang tertinggi, Tuhan lebih besar daripada Kaisar mana pun. Dan kita tahu bahwa gambar Tuhan bukan milik Kaisar, itu milik Tuhan."

    China menempati peringkat sebagai negara terburuk ke-23 di dunia dalam hal penganiayaan umat Kristen, menurut Daftar Pantauan Dunia 2020 Open Doors USA.

    (Sumber: Christianpost)

    1 Komentar untuk "China Mencopot Lebih Dari 900 Salib Gereja Pada Paruh Pertama Tahun 2020"

    1. Kasih dan kuasa Tuhan Yesus akan menyelamatkan China, tidak ada satupun manusia yg kuat membendung-Nya jika itu sudah menjadi kehendak-Nya. Amin

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel