Recent Posts

    China Bungkam Pendeta yang Dianiaya Menjelang Pembaruan Kesepakatan Vatikan

    china - vatikan

    Seorang pendeta Tiongkok di provinsi Fujian Tiongkok, yang sebelumnya mengalami penyiksaan oleh pemerintah untuk memaksanya bergabung dengan gereja resmi, telah dipanggil dan diancam, setelah penyiksaannya diungkap oleh media pengawas Bitter Winter.

    Penganiayaan Pastor Huang Jintong dilaporkan oleh Bitter Winter April lalu. Setelah terungkap, pihak berwenang setempat mengunjungi Pastor Huang untuk menyelidiki bagaimana detail penyiksaannya bisa bocor.


    Otoritas China sangat sensitif dan berhati-hati tentang kasusnya, karena Beijing dan Vatikan dijadwalkan akan memperbarui kesepakatan sementara tentang pengangkatan uskup bulan depan.

    Menurut Bitter Winter, seorang informan pemerintah mengungkapkan bahwa sejak penyiksaan Pastor Huang menarik perhatian di luar negeri, Kementerian Keamanan Publik China bertekad untuk menemukan pembocor dengan cara apa pun. Mereka juga menuntut Pastor Huang menandatangani pernyataan yang menyangkal fakta bahwa pemerintah telah menyiksanya dengan metode penyiksaan yang dikenal sebagai "Exhauting an Eagle", atau tidak mengizinkannya tidur selama empat hari untuk membuatnya bergabung dengan CPCA (Chinese Patriotic Catholic Association).

    CPCA sendiri adalah satu-satunya organisasi katolik di China yang secara resmi diakui oleh pemerintah Republik Rakyat China, tetapi tidak diakui oleh Vatikan. Organisasi ini diawasi oleh Departemen Pekerjaan Front Partai Komunis China.

    "Karena kesepakatan Vatikan-China tahun 2018 akan segera berakhir, PKC khawatir Paus akan memintanya menjelaskan insiden dengan Pastor Huang ketika merundingkan pembaruannya," komentar seorang pastor Katolik yang tidak mau disebutkan namanya.

    Saat ini Pastor Huang terus diawasi dengan ketat, dan siapa pun yang berhubungan dengannya mungkin juga menjadi sasaran. Ponsel anggota pendeta dan pengunjung gereja yang mengetahui tentang penyiksaan juga diawasi untuk mencegah bocornya informasi.

    Baca juga: Partai Komunis China Memaksa Gereja untuk Sumbang Dana Bantuan COVID-19 ke Negara atau Tetap Ditutup


    Meski berisiko terungkap, banyak umat Katolik masih ingin menyebarkan kata-kata."Fakta tentang penganiayaan harus diberitahukan di luar negeri," kata seorang anggota klerus yang tidak terdaftar kepada Bitter Winter.

    "Diperlukan pengawasan lebih dari komunitas internasional. Sejak penyiksaan Pastor Huang dilaporkan, pemerintah berhenti menggunakan metode ini untuk memaksa pastor lain bergabung dengan CPCA, setidaknya untuk saat ini."

    Baca juga: Uskup Tiongkok yang Dipenjara Selama 40 Tahun Mungkin Telah Meninggal, Kongres AS Minta Jawaban

    (Sumber: persecution.org)

    Belum ada Komentar untuk "China Bungkam Pendeta yang Dianiaya Menjelang Pembaruan Kesepakatan Vatikan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel