Recent Posts

    Turki Akan Ubah Bekas Katedral Ortodoks, Museum Hagia Sophia Menjadi Masjid


    Hagia Sophia – bekas katedral Ortodoks Yunani dan arsitektur Istanbul abad ke-6 di Istanbul – kemungkinan akan segera menjadi masjid.

    Pengadilan Turki diperkirakan akan memutuskan jika struktur era Bizantium yang ikonik itu akan menjadi tempat ibadah Muslim atas perintah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.


    Dibangun pada tahun 537 Masehi, katedral tersebut menjadi tempat kedudukan Uskup Agung Konstantinopel hingga tahun 1453, ketika Konstantinopel ditaklukkan oleh Kekaisaran Ottoman di bawah pimpinan Mehmet sang Penakluk. Sultan Turki memerintahkan gereja untuk dikonversi menjadi masjid dan fitur Kristen katedral dihancurkan atau ditutupi dan diganti dengan lambang Islam.

    Hagia Sophia tetap menjadi Masjid sampai tahun 1935, ketika Mustafa Kemal Ataturk, Presiden Turki pertama dan pendiri Turki modern, mensekulerkan strukturnya, mengubahnya menjadi museum dan melarang kompleks itu digunakan sebagai tempat ibadah.

    Erdogan telah lama berkeinginan untuk mengubah status kompleks dan menjadikannya sebagai pusat ibadah Islam baru di Turki. Pada bulan Maret, ia merayakan peringatan 567 penaklukan Ottoman di Istanbul dengan doa Islam yang didedikasikan untuk Mehmet Sang Penakluk. Namun, Hagia Sophia adalah situs Warisan Dunia UNESCO dan perubahan status harus disetujui oleh Komite Warisan Dunia.

    Mustafa Destici, pemimpin Grand Unity Party (BBP), mengatakan kepada wartawan bahwa Hagia Sophia "adalah simbol penaklukan."

    "Menurut pendapat kami, pembukaan kembali Hagia Sophia, jauh dari sekadar kebutuhan dan mengajukan klaim pada peninggalan penaklukan, adalah masalah kedaulatan dan kemerdekaan," kata Destici.

    Baca juga: Alkitab yang Diyakini Berusia 1.200 Tahun Ditemukan di Turki


    Para pemimpin Amerika Serikat dan Yunani Ortodoks mengutuk tindakan tersebut.

    "Hagia Sophia memiliki makna spiritual & budaya yang sangat besar bagi milyaran orang beragama berbeda di seluruh dunia," kata Sam Brownback, duta besar Departemen Luar Negeri AS untuk kebebasan beragama mengatakan dalam sebuah tweet.

    "Kami menyerukan kepada Pemerintah Turki untuk mempertahankannya sebagai situs Warisan Dunia UNESCO dan untuk menjaga aksesibilitas bagi semua orang dalam statusnya saat ini sebagai museum."

    Patriark Bartholomew I dari Konstantinopel, Patriark Ekumenis dari Ortodoksi Yunani, mengatakan ia "sedih dan terguncang."

    Kritik terhadap langkah ini menyatakan bahwa sudah ada ruang di Hagia Sophia di mana umat Islam berdoa dan beribadah, dan keputusan untuk mengubah museum menjadi masjid kembali sebagian besar bersifat simbolis. Para ahli berpendapat bahwa Erdogan sedang mempertimbangkan langkah untuk mendapatkan popularitas di kalangan garis keras agama di negaranya dan mengurangi kesengsaraan ekonomi Turki.

    Baca juga: Kelompok Mahasiswa Iran Ancam Hancurkan Makam Ratu Ester & Mordekhai


    Namun, Patriark Armenia Sahak II, warga Istanbul, mendukung langkah tersebut.

    "Saya percaya bahwa doa orang-orang percaya lebih cocok dengan semangat bait suci daripada para turis yang penasaran berlarian untuk mengambil gambar," twit pemimpin Kristen itu.

    "Lokasi ini cukup besar untuk mengalokasikan ruang bagi orang Kristen, [sehingga] dunia dapat memuji kedamaian dan kedewasaan agama kita."

    Gereja Ortodoks Apostolik Armenia adalah komunitas Kristen terbesar di Turki dengan sekitar 90.000 anggota.

    Komunitas Kristen Turki menyusut di negara mayoritas Muslim tetapi Patriark Batholomew mempercayai Tuhan.

    "Kami bertahan selama 17 abad dan kami akan tinggal di sini selamanya, seperti yang Tuhan inginkan."

    Baca juga: Otoritas Turki Menyetujui Pengubahan Gereja Bersejarah Menjadi Masjid

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Turki Akan Ubah Bekas Katedral Ortodoks, Museum Hagia Sophia Menjadi Masjid"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel