Recent Posts

    Presiden Turki Mengubah Situs Kristen Hagia Sophia Menjadi Masjid


    Pengadilan administrasi tertinggi Turki, Dewan Negara, memutuskan pada hari Jumat bahwa pemerintah dapat mengubah katedral Kristen historis yang disebut Hagia Sophia menjadi rumah ibadah Muslim. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan segera mengambil tindakan untuk mengubah situs itu menjadi masjid.

    Hal itu sudah lama menjadi harapan dari banyak Muslim Turki agar museum Hagia Sophia diubah kembali menjadi masjid. Segera setelah keputusan itu, lusinan orang merayakan di luar Hagia Sophia, meneriakkan "Allahu Akbar!"


    Dalam lebih dari 1.400 tahun keberadaannya, Hagia Sophia di Istanbul berfungsi sebagai katedral utama Kekaisaran Bizantium sebelum direbut dan diubah menjadi masjid di bawah Kekaisaran Ottoman. Hingga hari ini, museum itu netral, tetapi Presiden Turki Erdogan telah melaksanakan kampanye untuk mengubahnya kembali menjadi masjid, meskipun ada penentangan di seluruh dunia terhadap rencana itu.

    Struktur raksasa telah diubah dari masjid menjadi museum oleh pendiri Turki modern, Mustafa Kemal Ataturk.

    "Ataturk mendirikan Hagia Sophia sebagai museum untuk menggarisbawahi visinya tentang sekularisasi Turki," kata Soner Cagaptay, penulis Erdogan's Empire. "Dan hampir 100 tahun kemudian, Erdogan mencoba melakukan yang sebaliknya."

    Wabah virus korona telah membuat ekonomi Turki yang sudah lemah menjadi lebih buruk, dengan perdagangan dan pariwisata yang turun drastis. Dan beberapa orang menduga Presiden Erdogan menggunakan masalah Hagia Sophia untuk menopang basis politiknya dan mengalihkan perhatian dari ekonomi yang buruk.

    Baca juga: Turki Akan Ubah Bekas Katedral Ortodoks, Museum Hagia Sophia Menjadi Masjid


    "Jadi, ini bukan tentang ruang salat, ini bukan tentang membangun masjid atau menyediakan masjid yang tidak ada," kata Cagaptay. "Ini lebih menggunakan masalah yang apa saya sebut 'nasionalisme Muslim' atau menekankan identitas Islam Turki dengan mengorbankan orang lain untuk memobilisasi basis sayap kanan dan konservatifnya."

    Pemimpin Pro-Erdogan Yunus Genc berkata, "Tentu saja, seseorang yang beragama Kristen akan menentang pembukaan kembali Hagia Sophia sebagai masjid, ini wajar. Tapi kami Muslim. Dan kami ingin monumen ini berfungsi sebagai masjid di Istanbul dimana orang-orang Muslim adalah mayoritasnya."

    Patriark Konstantinopel, Bartholomew I telah memperingatkan bahwa mengubah museum menjadi masjid dapat menimbulkan "konfrontasi dan konflik".

    Parlemen Eropa juga telah terus mencatat pertentangan konversi ulang. Bahkan beberapa anggota parlemen Rusia kesal. Dan Komisi Kebebasan Beragama Internasional Amerika Serikat telah menuntut rencana-rencana itu ditarik.

    Baca juga: Otoritas Turki Menyetujui Pengubahan Gereja Bersejarah Menjadi Masjid


    Pertama kali dibangun pada 360 setelah masehi, dihancurkan oleh kerusuhan dan kemudian dibangun kembali di bawah Kaisar Justinian, Hagia Sophia telah mengalami beberapa kali perubahan nama dan bahkan kubahnya diganti setelah sebuah gempa bumi.

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Presiden Turki Mengubah Situs Kristen Hagia Sophia Menjadi Masjid"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel