Recent Posts

    Mantan Ateis yang Dibesarkan oleh Orang Tua Gay Terima Yesus, Menjadi Pendeta


    Dalam sebuah kisah penebusan yang luar biasa, seorang mantan Ateis yang dibesarkan oleh orang tua gay sekarang menjadi pendeta yang berpengaruh yang berupaya melayani mereka yang berjuang dengan ketertarikan sesama jenis dan mendorong mereka untuk melihat Kristus sebagai identitas utama mereka.

    Caleb Kaltenbach, pendeta dari Discovery Church di Simi Valley, California dan penulis buku "Messy Grace", membagikan kesaksiannya yang menginspirasi selama wawancara podcast dengan The Church Boys.

    Ketika dia baru berusia dua tahun, kedua orang tua Kaltenbach bercerai dan keduanya memasuki gaya hidup homoseksual. Sementara ayahnya tetap "tertutup" selama bertahun-tahun, ibu lesbiannya dan pasangannya membawanya ke parade kebanggaan gay, klub LGBT, pesta dan perkemahan.


    "Ibu adalah seorang aktivis politik," katanya, mengenang bagaimana, di parade kebanggaan gay, para demonstran "Kristen" akan menyemprotkan para demonstran homoseksual dengan air dan air seni dan membawa tanda-tanda yang terpampang dengan frase seperti "Yesus tidak punya ruang untuk kamu" atau "Tuhan benci kamu."

    "Aku memandangi ibuku. Aku masih di sekolah dasar dan aku masih ingat kata-kata ini. Aku berkata, 'Bu, mengapa mereka bersikap seperti ini?'" kata Kaltenbach. "Dan dia berkata, 'Nah Caleb, mereka adalah orang Kristen. Orang Kristen tidak seperti orang yang berbeda dari mereka.'"

    Beberapa tahun kemudian, seorang teman mengundangnya ke Pelajaran Alkitab - dan ia menerimanya, berharap "berpura-pura menjadi seorang Kristen, belajar tentang Kekristenan, dan membongkar argumen mereka."

    "Saya dibesarkan di sekolah menengah yang membenci orang Kristen, jadi saya memutuskan bahwa saya ingin menyerang Kekristenan," katanya.

    Namun, Tuhan punya rencana lain untuknya. Setelah menghadiri pelajaran Alkitab dan bertemu dengan beberapa orang Kristen, Kaltenbach mendapati bahwa Yesus sebenarnya pengasih dan baik hati, dan sama sekali berbeda dari "orang-orang Kristen" yang melemparkan air kencing kepadanya di masa lalu.

    Baca juga: Pemain Sepak Bola Kristen Menolak Mengenakan Kaus Kebanggaan LGBT, Mengundurkan Diri Dari Tim Nasional


    "Yesus jelas memiliki standar yang dia panggil untuk kita hidup suci, tetapi sejauh cara yang telah kulihat dari orang-orang di komunitas ibu saya diperlakukan, ada kebenaran tetapi tidak ada rahmat, cinta, belas kasih," katanya. "Jadi, saya hanya melihat Yesus dalam cahaya yang berbeda. Saya menyerahkan hidup saya kepada Tuhan."

    Meskipun orang tua Kaltenbach kesal mendengar dia menjadi orang Kristen, mereka marah ketika dia mengatakan kepada mereka bahwa pandangannya tentang seksualitas telah berubah dan bahwa dia "tidak percaya bahwa hubungan sesama jenis adalah bagian dari rencana Tuhan."

    Terlepas dari serangan balasan yang ia terima karena imannya, Kaltenbach berdiri teguh, dan mengejar sekolah menengah, memutuskan untuk kuliah di Ozark Christian College dan kemudian, Talbot Seminary di La Mirada, California. Di California Selatan, dia melayani sebagai staf di Shepherd of the Hills Church selama 11 tahun.

    Beberapa tahun kemudian, ia menerima panggilan sebagai pendeta senior sebuah gereja di Dallas, dan pada saat itu, sesuatu yang menakjubkan terjadi: kedua orang tuanya secara mandiri membuat keputusan untuk pindah ke Dallas dan mulai menghadiri gerejanya.

    "Apa yang lebih luar biasa adalah bahwa seiring berjalannya waktu beberapa anggota gereja lebih baik kepada orang tua saya daripada saya," katanya.

    Baca juga: Dari Ateis Menjadi Apologis Injil: Kesaksian David Wood


    Setelah tiga tahun melayani di Dallas, dia merasa terpanggil untuk kembali ke California Selatan untuk memimpin Discovery Church di Simi Valley. Dua minggu sebelum dia pergi, kedua orang tuanya memberikan hidup mereka kepada Tuhan: "Saya terpana ... bagaimana ini terjadi? Sampai hari ini, saya masih tidak yakin. Saya percaya orang tua saya diselamatkan."

    Hari ini, Kaltenbach bekerja untuk melayani mereka yang mungkin merasa terasing dari komunitas Kristen karena pengalaman masa lalu: "Saya percaya segala ekspresi seksualitas di luar pernikahan heteroseksual adalah dosa," katanya tentang bagaimana ia berinteraksi dengan komunitas LGBT, "tetapi saya percaya Tuhan tidak memanggil saya untuk meluruskan orang gay."

    "Saya sepenuhnya setuju bahwa Tuhan merancang seksualitas antara pria dan wanita, tetapi itu bukan hal pertama yang saya bicarakan dengan seseorang yang gay," lanjutnya. "Saya ingin mengenal mereka sebagai pribadi, untuk membangun persahabatan."

    "Saya ingin membantu mereka melihat Kristus sebagai identitas utama mereka. Ketika mereka melihat Kristus sebagai identitas utama mereka, ada batas untuk diskusi tentang kehidupan suci."

    Baca juga: Stephen Hawking Mengatakan Tidak Ada Tuhan, Anak Jenius 11 Tahun Ini Membuktikan Dia Salah

    (Sumber: Gospelherald)

    Belum ada Komentar untuk "Mantan Ateis yang Dibesarkan oleh Orang Tua Gay Terima Yesus, Menjadi Pendeta"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel