Recent Posts

    'Kita Hanya Berlutut Untuk Allah Yang Mahakuasa': Trump Berjanji Pertahankan Sejarah dan Cita-Cita Amerika


    Presiden Trump berjanji dalam serangkaian pidato selama akhir pekan Hari Kemerdekaan untuk membela sejarah dan cita-cita Amerika dan memperingatkan terhadap kampanye sayap kiri yang berupaya menghapus "berkat yang sangat leluhur kita perjuangkan dengan sangat keras."

    "Bangsa kita menyaksikan kampanye tanpa belas kasihan untuk menghapus sejarah kita, mencemarkan nama baik pahlawan kita, menghapus nilai-nilai kita, dan mengindoktrinasi anak-anak kita," kata Trump dalam sambutannya 3 Juli di Mount Rushmore sebelum pameran kembang api tahunan.

    Trump merujuk serangan baru-baru ini pada dan pemindahan patung untuk menghormati George Washington, Abraham Lincoln, Ulysses S. Grant dan berbagai abolisionis (orang yang mendukung penghapusan praktek atau institusi terutama hukuman mati atau perbudakan).


    "Massa yang marah mencoba merobohkan patung Pendiri kita, merusak tugu peringatan kita yang paling suci, dan melepaskan gelombang kejahatan dengan kekerasan di kota-kota kita," kata Trump. “Banyak dari orang-orang ini tidak tahu mengapa mereka melakukan ini, tetapi beberapa tahu persis apa yang mereka lakukan. Mereka pikir orang Amerika lemah dan lunak dan tunduk. Tapi tidak - rakyat Amerika kuat dan bangga, dan mereka tidak akan membiarkan negara kita, dan semua nilai, sejarah, dan budaya mereka diambil dari mereka."

    Kampanye sayap kiri, katanya, "mengancam setiap berkat yang nenek moyang kita perjuangkan dengan keras, berjuang [dan] berdarah untuk mengamankan."

    Trump juga mengkritik apa yang disebut budaya batal, dimana dia disalahkan "mengusir orang dari pekerjaan mereka, mempermalukan pembangkang, dan menuntut kepatuhan total dari siapa pun yang tidak setuju."

    "Ini adalah definisi totaliterisme, dan itu sepenuhnya asing bagi budaya dan nilai-nilai kita, dan sama sekali tidak ada tempat di Amerika Serikat," katanya. "Serangan terhadap kebebasan kita ini ... harus dihentikan, dan itu akan dihentikan dengan sangat cepat."

    Orang Amerika, kata Trump, "percaya bahwa anak-anak kita harus diajarkan untuk mencintai negara mereka, menghormati sejarah kita, dan menghormati bendera Amerika kita yang agung."

    "Kami berdiri tegap, kami berdiri bangga, dan kami hanya berlutut kepada Tuhan yang Maha Kuasa," kata Trump.

    Baca juga: 87 Persen Orang Kristen Percaya Amerika "Telah Diberkati oleh Tuhan," Menurut Survei


    Selama pidato 4 Juli, Trump mendesak orang Amerika untuk belajar dari para pahlawan sejarah.

    "Masa lalu kita bukanlah beban yang harus dibuang, itu adalah ... fondasi ajaib yang akan mengangkat kita ke puncak besar upaya manusia berikutnya," katanya. "Kisah luar biasa dari kemajuan Amerika adalah kisah dari setiap generasi mengambil di mana yang terakhir selesai - dihubungkan oleh waktu, oleh nasib, dan ikatan abadi dari kasih sayang nasional kita.

    "Mereka yang akan memutuskan ikatan itu akan memisahkan kita dari kebijaksanaan, keberanian, cinta, dan pengabdian yang memberi kita segala yang kita miliki hari ini dan segala yang kita perjuangkan untuk hari esok," katanya. "Kita tidak bisa membiarkan itu terjadi. Kita tidak akan membuang pahlawan kami. Kita akan menghormati mereka, dan kita akan membuktikan layak pengorbanan mereka. Ini adalah pahlawan-pahlawan besar."

    Dalam kedua pidatonya, Trump merujuk pada perintah eksekutif yang dia tandatangani untuk mendirikan Taman Nasional Pahlawan Amerika, sebuah taman luar dengan patung-patung dari banyak individu, termasuk John Adams, Susan B. Anthony, Clara Barton, Frederick Douglass, Amelia Earhart, Martin Luther King, Jr., Jackie Robinson, Harriet Tubman, Henry Clay, Davy Crockett dan Billy Graham. Perintah itu mengatakan akan dibuka sebelum 4 Juli 2026.

    Trump mengakui kelemahan bangsa tetapi mengatakan, "Keindahan dan kemuliaan sistem konstitusi kita adalah bahwa hal itu memberi kita alat untuk memerangi ketidakadilan, untuk menyembuhkan divisi, dan untuk melanjutkan pekerjaan Bapak Pendiri kita dengan memperluas dan menumbuhkan berkat Amerika "

    Baca juga: Donald Trump Bertemu Dengan Pemimpin Kulit Hitam untuk Membahas Reformasi Polisi, Anti-Rasisme


    Tidak ada bangsa, kata Trump di Mount Rushmore, "telah berbuat lebih banyak untuk memajukan kondisi manusia daripada Amerika Serikat" dan "tidak seorangpun" yang "melakukan lebih banyak untuk mempromosikan kemajuan manusia daripada warga negara bangsa kita yang hebat."

    Trump mengutip Deklarasi Kemerdekaan - "semua manusia diciptakan sama" - dan mengatakan "kata-kata abadi menggerakkan pawai kebebasan yang tak terhentikan."

    "Pendiri kita dengan berani menyatakan bahwa kita semua diberkahi dengan hak-hak ilahi yang sama, yang diberikan kepada kita oleh Pencipta kita di Surga," katanya. "Dan apa yang telah Tuhan berikan kepada kita, kita tidak akan membiarkan siapa pun mengambilnya."

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "'Kita Hanya Berlutut Untuk Allah Yang Mahakuasa': Trump Berjanji Pertahankan Sejarah dan Cita-Cita Amerika"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel