Recent Posts

    Karena Imannya Kepada Kristus, Seorang Ibu Kristen Dari Empat Anak di India Dianiaya, Diperkosa Sebelum Dibunuh

    wanita kristen dianiaya dan dibunuh
    Lokasi dimana jasad Bajjo Bai Mandavi ditemukan

    Orang-orang suku Hindu menganiaya seorang ibu janda Kristen beranak empat sebelum tubuhnya ditemukan rusak parah di hutan belantara dekat desanya di Chhattisgarh, India, kata beberapa sumber.

    Tubuh Bajjo Bai Mandavi yang berusia 40 tahun pada awalnya tidak dapat dikenali karena tampaknya telah dimakan oleh binatang liar ketika ditemukan dua mil ke hutan belantara dekat desa asalnya Kumud, Kuye Mari, pada 29 Mei. Dia terakhir terlihat pergi ke hutan belantara Distrik Kondagaon untuk mengumpulkan kayu bakar pada 25 Mei.

    Ancaman kematian, perampasan air, dan pengucilan yang telah dideritanya di tangan penduduk desa yang kesal karena dia meninggalkan perpaduan Hindu dan ritual suku tradisional membuat para anggota keluarga dan para pemimpin Kristen daerah tersebut percaya bahwa dia diperkosa dan dibunuh sebelum hewan memakan tubuhnya, kata mereka.

    Baca juga: Remaja Kristen Dimutilasi oleh Kaum Radikal di India, 3 Tahun Setelah Pertobatannya


    "Tidak ada cara untuk mengetahui siapa orang-orang yang memperkosa saudara ipar saya dan kemudian membunuhnya, jadi para polisi dan pihak berwenang berpikir lebih baik menyebutnya sebagai serangan oleh binatang buas," kata saudara iparnya, Bhajnath Mandavi sambil terisak, kepada Morning Star News.

    Bhajnath Mandavi adalah adik laki-laki Bhola Mandavi, yang meninggal karena suatu penyakit empat tahun lalu, meninggalkan Bajjo Bai Mandavi dengan anak-anak yang sekarang berusia 6, 8, 12 dan 17.

    Para penduduk desa telah menggelar pertemuan empat kali untuk membahas tindakan terhadapnya, kata Pastor Rupesh Kumar Salam kepada Morning Star News.

    "Dia diancam dan diminta untuk meninggalkan imannya dan memeluk kembali agama sebelumnya, tetapi dia berani membela imannya," kata Pastor Salam, yang memimpin sebuah gereja dengan sekitar 120 orang di dekat Kue Mari.

    Bajjo Bai Mandavi telah menghadiri kebaktian hari Minggu di sana secara teratur bersama anak-anaknya. Di desa Kumud, keluarganya adalah salah satu dari dua keluarga Kristen di antara 21 keluarga lainnya.


    Keluarga-keluarga suku Hindu melarangnya mengambil air dari keran desa, memaksanya berjalan bermil-mil untuk itu, kata Pastor Salam.

    "Dia dengan berani melawan semua rintangan dan menolak untuk menyangkal imannya bahkan setelah dia mulai menerima ancaman kematian dari penduduk desa ekstrimis Hindu," kata Pastor Salam kepada Morning Star News. "Bajjo Bai menjadi seorang Kristen lebih dari tiga tahun yang lalu, dan sejak itu menghadapi perlawanan keras dari penduduk desa."

    Dia secara teratur berbicara tentang ancaman dan pengasingan yang dia dan anak-anaknya hadapi dari penduduk desa suku Hindu, katanya.

    "Saya selalu mengatakan kepadanya bahwa kami berdoa untuknya dan semuanya akan baik-baik saja - kami tidak pernah bisa membayangkan bahwa dia akan menghadapi kebrutalan yang demikian," kata Pastor Salam. "Dia diperkosa dan kemudian dibunuh oleh ekstremis agama karena iman Kristennya."

    Adik ipar Mandavi mengatakan bahwa saudara laki-lakinya sendiri, yang tinggal di desanya, tidak akan berbicara dengannya setelah ia menjadi seorang Kristen tiga tahun lalu.

    "Tidak seorang pun kecuali satu keluarga Kristen yang akan berbicara dengan Bajjo Bai dan anak-anaknya," katanya.

    Baca juga: 'Jangan Pernah Lepaskan Imanmu Pada Yesus', Pria Kristen India Memberitahu Istrinya Sebelum Massa Hindu Membunuhnya


    Keluarga suku Hindu yang berpengaruh di desa itu kemungkinan besar terlibat dalam dugaan pemerkosaan dan pembunuhan, kata seorang sumber yang dekat dengan keluarganya yang meminta anonimitas.

    "Penduduk desa dan kami semua tahu siapa mereka, tetapi tidak ada tindakan yang diambil terhadap mereka," kata sumber itu. "Mereka memiliki banyak uang untuk memungkinkan mereka menjaga diri dari masalah."

    Jika ini adalah pembunuhan, maka ini menjadi pembunuhan ketiga yang termotivasi oleh agama terhadap seorang Kristen di India dalam beberapa minggu ini. Di desa Bari, negara bagian Jharkhand, para pengikut agama suku pada 7 Juni menculik dan membunuh Kande Munda. Pada malam 4 Juni di negara bagian Odisha, para pengikut agama suku menculik Sambaru Madkami yang berusia 16 tahun karena keyakinannya sebelum menikam dan merajamnya hingga mati.

    Di negara bagian Uttar Pradesh pada 28 Mei, para penduduk desa mencoba membunuh pendeta Dinesh Kumar dalam suatu penyergapan yang membuatnya tidak sadarkan diri.

    PERMAINAN KOTOR DILENYAPKAN

    Sisa-sisa tubuh setengah telanjang ditemukan di hutan belantara oleh pengemudi traktor yang lewat yang penuh dengan bahan konstruksi jalan, kata Pastor Salam.

    Sopir itu memberi tahu polisi, dan orang-orang Kristen tiba di lokasi tubuh tersebut dengan para petugas, katanya.

    Baca juga: Orang-Orang Kristen di India Ditolak Pemakaman untuk Anggota Keluarga


    Kepala Kumud dan empat desa pegunungan lainnya, Gurcharan Bhandari, membantah melakukan pelanggaran kotor tersebut.

    "Dia mungkin dibunuh oleh binatang buas," kata Bhandari kepada Morning Star News.

    Meskipun dia belum melihat laporan polisi, dia mengatakan bahwa laporan itu menyatakan bahwa dia dibunuh oleh binatang buas. Para anggota keluarga dan pemimpin gereja juga belum menerima salinan laporan polisi.

    Kepala desa mengatakan bahwa otopsi dilakukan di lokasi di mana mayat itu ditemukan. Meskipun baik dia, anggota keluarga korban atau pemimpin gereja tidak menerima salinan laporan otopsi tersebut, Bhandari mengatakan itu mengindikasikan bahwa dia dianiaya hingga mati oleh binatang buas.

    Kepala desa mengatakan bahwa sudah biasa bagi hewan liar untuk menyerang manusia di hutan belantara tetapi mengakui bahwa tidak ada serangan seperti itu pernah terjadi di daerah di mana dia mengumpulkan kayu bakar. Dia mengatakan serangan terakhir terjadi tiga tahun lalu di bagian yang jauh berbeda dari hutan belantara.

    Bhandari mengatakan bahwa dia curiga seekor beruang mungkin telah membunuhnya tetapi tidak dapat menjelaskan mengapa hanya kakinya yang tampaknya telah dimakan.

    Siya Yadav, yang menggembalakan sebuah gereja di Keshkal, 18 mil dari Kumud, mengatakan dia melihat mayat itu saat mengendarai mobilnya setelah pembangunan jalan memaksanya untuk memutar melalui hutan belantara pada tanggal 28 Mei, tetapi dia tidak berhenti untuk melihat lebih dekat.

    Baca juga: 5 Orang Kristen di India Diserang dan Diancam Dibunuh Setelah Menolak Menyangkal Iman Mereka kepada Kristus


    Dia mengunjungi tempat itu kemudian dan mengatakan seekor binatang liar mungkin memakan mayat itu setelah berbaring di padang belantara selama berhari-hari.

    "Kita dapat melihat bahwa dia mati di satu tempat di mana seikat kayu terletak - ada tanda-tanda jelas bahwa dia diseret oleh binatang buas ke tempat lain dan dari sana ke tempat ketiga," Pastor Yadav mengatakan kepada Morning Star News.

    PENCARIAN KEADILAN 

    Saudara ipar Bhajnath Mandavi mengatakan bahwa ia merawat dua anak yang lebih muda dari almarhum. Anak berusia 12 tahun itu telah hidup bersama kerabatnya yang lain yang berjarak 30 mil jauhnya selama setahun terakhir, katanya.

    "Saya masih shock. Saya tidak tahu akan seperti apa masa depan keempat anaknya," kata Mandavi, yang tidak dapat menghadiri pemakaman saudara iparnya karena pembatasan coronavirus.

    Putra tertua, seorang pekerja kontrak di negara bagian Tamil Nadu, juga terpaksa melewatkan pemakaman karena pembatasan perjalanan, katanya.

    "Putra tertua tidak bisa pulang bahkan pada saat kematian ibunya," kata Mandavi.

    Bajjo Bai Mandavi telah menyokong keluarganya sebagai buruh harian. Seorang pendeta senior dan pemimpin Kristen di daerah itu mengatakan bahwa orang yang masuk agama Kristen di daerah pedesaan India semakin menghadapi ancaman dan pengucilan yang dideritanya.

    Baca juga: Pendeta Diseret, Dipukul oleh 150 Gerombolan Saat Berdoa Untuk Orang Sakit di India



    "Boikot sosial itu sangat nyata," kata Pastor Son Singh kepada Morning Star News. "Hal itu dipraktikkan bahkan terhadap para pejabat tinggi pemerintah ketika mereka menerima Kristus, jadi apa yang bisa kita katakan tentang wanita ini yang hanya orang miskin dan juga seorang janda?"

    Presiden Forum Kristen Chhattisgarh Arun Pannalal mengatakan kematian Bajjo Bai Mandavi mencontohkan kekerasan terhadap orang Kristen yang secara rutin dilenyapkan.

    "Ini adalah suatu kejahatan terhadap komunitas minoritas, dan para pihak berwenang tidak melakukan apa-apa tentang itu," kata Pannalal kepada Morning Star News. "Forum Kristen Chhattisgarh akan bergerak ke Pengadilan Tinggi jika masalah ini tidak ditangani dengan serius."

    Komisi AS tentang Kebebasan Beragama Internasional pada tanggal 28 April mendesak Departemen Luar Negeri A.S. untuk menambahkan India sebagai "Negara yang Memerlukan Perhatian Khusus" ke daftar negara-negara dengan catatan buruk melindungi kebebasan beragama.

    India diperingkat oleh Open Doors USA sebagai negara terburuk ke-10 di dunia dalam hal penganiayaan terhadap umat Kristen. Negara ini berada di peringkat ke-31 pada 2013, tetapi posisinya telah memburuk sejak Narendra Modi dari Partai Bharatiya Janata berkuasa pada tahun 2014.

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Karena Imannya Kepada Kristus, Seorang Ibu Kristen Dari Empat Anak di India Dianiaya, Diperkosa Sebelum Dibunuh"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel