Recent Posts

    Iran Keluarkan Surat Perintah Untuk Menangkap Presiden Trump


    Iran mengajukan petisi kepada Interpol untuk membantu menangkap Presiden Donald Trump pada hari Senin.

    Jaksa Teheran Ali Alqasimehr menuduh Presiden dan 35 pejabat lainnya membunuh Jenderal Qassem Soleimani dalam serangan drone pada 3 Januari, mengatakan Trump menghadapi "tuduhan pembunuhan dan terorisme."

    AP melaporkan bahwa Interpol kemudian menolak surat perintah penangkapan dan "tidak akan mempertimbangkan permintaan seperti ini." Tetapi tuduhan itu menyoroti pertikaian yang sedang berlangsung antara Iran dan Amerika Serikat, sebagian besar dipicu oleh penarikan dukungan Trump untuk perjanjian nuklir Teheran.


    Meskipun Interpol membantah, Alquasimehr berjanji bahwa Iran akan terus mencari Trump dan pejabat tinggi lainnya. Jaksa Agung Teheran Ali Alqasi Mehr berjanji untuk menuntut Trump segera setelah kepresidenannya berakhir, menurut CNN.

    Alquasimehr juga meminta "pemberitahuan merah" dari Interpol, yang dapat membatasi perjalanan tersangka. Negara-negara lain tidak diharuskan untuk memberlakukan pemberitahuan tersebut dan Interpol tidak mungkin untuk memenuhi permintaan itu juga.

    Perwakilan khusus Amerika untuk Iran, Brian Hook, mengatakan bahwa surat perintah tersebut "konyol", menyebutnya sebagai aksi propaganda. Permohonan Iran tersebut juga melanggar Undang-undang Interpol yang "tegas (melarang) organisasi tersebut melakukan intervensi atau aktivitas politik, militer, keagamaan, atau ras."

    Sebuah pesawat tak berawak AS membunuh Soleimani di Bandara Internasional Baghdad awal tahun ini. Iran menyebut serangan itu sebagai "pembunuhan" dan menuduh warga negara Iran Seyed Mahmoud Mousavi Majd dengan pengkhianatan karena mengungkapkan lokasi Soleimani. Jenderal itu memimpin Pasukan Quds Iran, paramiliter elit Korps Pengawal Revolusi Islam, yang menjaga Pentagon adalah ancaman bagi perdamaian Amerika.

    Baca juga: Israel Tunda Rencana Aneksasi Tepi Barat


    "Jenderal Soleimani secara aktif mengembangkan rencana untuk menyerang diplomat Amerika dan anggota layanan di Irak dan di seluruh wilayah," kata Pentagon. Soleimani, menurut para pejabat, bertanggung jawab atas kematian ratusan orang Amerika dan sekutu AS. Iran membalas dengan serangan terhadap markas Irak yang menampung pasukan AS, menurut CNBC.

    Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran pada awal tahun 2018, mengklaim bahwa kesepakatan itu "mengerikan," "sepihak," dan "seharusnya tidak pernah dibuat."

    Baca juga: Donald Trump Luncurkan Koalisi Evangelis Saat Ia Bela Keputusan Atas Iran

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Iran Keluarkan Surat Perintah Untuk Menangkap Presiden Trump"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel