Recent Posts

    Bagaimana Imad ud-Din Lahiz, Penulis Islam Produktif, Mubaligh, dan Penerjemah Quran Menemukan Yesus Kristus


    "Beberapa Muslim ortodoks tidak dapat percaya bahwa saya benar-benar menjadi seorang Kristen, sebuah pendapat yang diungkapkan oleh orang-orang di Qaroli dan di tempat lain. Karena itu, saya menganggap perlu untuk menceritakan kisah lengkap saya sedemikian rupa sehingga semua orang yang mengenal saya tahu bahwa subjek dari akun ini adalah benar-benar saya." 

    Imad ud-Din Lahiz (1830-1900) adalah seorang penulis, mubaligh dan penerjemah Al-Quran, berubah agama menjadi Kristen.


    Latar Belakang 

    Imad ud-din Lahiz termasuk di antara generasi keempat dari para cendekiawan Islam dalam keluarga. Ayahnya, Mohammed Siraj ud-din, kakek dan kakek buyut semuanya adalah maulana. Keluarga Lahiz berasal dari Panipat, sebuah kota yang terletak di negara bagian Haryana India pada era modern. Orang-orang Muslim di Panipat memiliki reputasi sebagai orang yang taat kepada Islam dan fasih dalam bidang hukum Islam.

    Imad ud-Din Lahiz adalah seorang penulis yang produktif. Ia menerjemahkan Al-Quran ke dalam bahasa Urdu dan juga menyusun beberapa ulasan Alkitab. Selain tulisan-tulisan Lahiz tentang Islam, sejarahnya, iman dan praktiknya, terjemahan Al-Qurannya ke dalam bahasa Urdu dan banyak ulasan Alkitabnya, ia menulis banyak bantahan terhadap karya-karya Sir Sayyid Ahmad Khan dan Mirza Ghulam Ahmad, pendiri gerakan Ahmadiyah dalam Islam.

    Dia membantu Rahmatullah Kairanawi bersama Muhammad Wazîr Khân mewakili pihak Muslim dalam debat Muslim-Kristen yang dipublikasikan secara luas yang menampilkan Kristen Jerman Karl Gottlieb Pfander di Agra, pada 1854.

    Ketertarikan yang timbul dari debat tersebut mendorong sejumlah Muslim untuk membaca literatur Pfander dan mempertimbangkan pertanyaan-pertanyaan yang telah dibahas.

    Beberapa, seperti Imad ud-Din Lahiz sendiri dan Sufi Mawlawi Safdar Ali yang juga hadir dan teman dekat, kemudian masuk Kristen. Imad ud-din Lahiz sangat terkesan dengan argumen Pfander dalam karyanya Mizan Al Haqq (Keseimbangan Kebenaran) sehingga ia mencatat tentang perubahan agamanya menjadi Kristen:

    "Kami sekarang dapat, saya kira, mengatakan bahwa kontroversi tersebut sebenarnya telah selesai ... [bahwa] orang-orang Kristen telah memperoleh kemenangan penuh, sementara lawan kita telah dikalahkan secara nyata."


    Konversi 

    Lahiz masuk agama Kristen di Amritsar pada tanggal 29 April 1866 bersama dengan ayahnya yang sudah lanjut usia dan saudara lelakinya. Penyebab utama di balik perubahan agamanya adalah untuk memastikan pencapaian keselamatannya. Perubahan agamanya diikuti oleh istrinya, lima putra dan empat putrinya.

    Ini adalah catatannya sendiri dari dokumen yang dimaksud:

    "Penulis menjadi seorang Kristen pada tanggal 29 April 1866 hanya demi mendapatkan keselamatan. Tetapi banyak orang, di antara mereka para tetua, teman-teman, kenalan, dan lainnya, telah mengungkapkan berbagai gagasan mereka tentang saya. Ada yang mengatakan bahwa Imad ud-Din hanyalah orang fiktif, keraguan yang dimiliki oleh beberapa orang di Peshawar. Yang lainnya mengatakan bahwa saya menjadi seorang Kristen untuk keuntungan duniawi. Beberapa Muslim ortodoks tidak dapat percaya bahwa saya benar-benar menjadi seorang Kristen, sebuah pendapat yang diungkapkan oleh orang-orang di Qaroli dan di tempat lain. Karena itu, saya menganggap perlu untuk menceritakan kisah lengkap saya sedemikian rupa sehingga semua orang yang mengenal saya tahu bahwa subjek dari akun ini adalah benar-benar saya."

    Karya-Karya

    Imad-ud Din Lahiz menulis otobiografinya pada tahun 1866. Setelah menjadi seorang Kristen, Lahiz menulis sebuah buku berjudul Tahqiq ul-Iman mengkritik orang-orang Maulana yang menurutnya tidak perlu menaruh kepercayaan pada Islam.

    Buku-buku yang dihasilkannya antara lain:


    • Tahqiq ul-lman,
    • Hidayat ul-Muslimin,
    • Haqiqi Irfan,
    • Naghma-i Tamburi,
    • Talim-i Muhammadi,
    • Tarikh-i Muhammadi,
    • Ittifaqi Mubahatha,
    • Athar-i Qiyamat,
    • Tafsir-i Mukashafa,
    • Waqiat-i Imadiyya

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Bagaimana Imad ud-Din Lahiz, Penulis Islam Produktif, Mubaligh, dan Penerjemah Quran Menemukan Yesus Kristus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel