Recent Posts

    Hukum Keamanan Nasional Menjadi 'Ancaman Bagi Umat Kristen' di Hong Kong


    Pemberlakuan undang-undang keamanan nasional yang kejam di Hong Kong minggu ini telah menimbulkan kekhawatiran atas nasib orang-orang Kristen.

    Andrew Boyd, juru bicara Release International, yang mendukung orang-orang Kristen yang dianiaya di seluruh dunia, mengatakan ia "sangat prihatin" dengan peristiwa yang terjadi di Hong Kong.

    Dia mengatakan penerapan undang-undang keamanan yang baru menimbulkan pertanyaan penting tentang hak-hak gereja di Hong Kong, ketika dia menyuarakan keprihatinan bahwa situasinya dapat dengan cepat mencerminkan daratan China, tempat orang Kristen dianiaya.


    "Di China, Partai Komunis menghancurkan gereja-gereja, menghancurkan salib dan memenjarakan pengacara HAM yang membela kebebasan beragama di pengadilan," katanya.

    "Masalah mendasar bagi orang-orang Kristen di China – dan di masa-masa mendatang di Hong Kong – adalah siapa yang memimpin gereja."

    "Di China, Partai Komunis ateis menuntut kesetiaan total dan melakukan kontrol penuh atas gereja."

    "Orang-orang Kristen di China daratan yang menyatakan bahwa sebagian besar hak asasi manusia – kebebasan beribadah – semakin menemukan diri mereka dituduh melakukan subversi dan menjadi ancaman bagi keamanan nasional."

    "Orang-orang Kristen Hong Kong sekarang menghadapi ancaman yang sama terhadap kebebasan beragama mereka."

    Baca juga: China Secara Paksa Mencopot Salib Dari 250 Gereja di Satu Provinsi


    Undang-undang baru yang menyapu ditujukan untuk menindak perbedaan pendapat dan meredam protes pro-demokrasi yang telah menentang cengkeraman Beijing yang semakin meningkat di Hong Kong selama tahun lalu.

    Undang-undang baru ini mengkriminalisasi pemisahan diri, subversi, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing untuk membahayakan keamanan nasional, yang secara efektif mengakhiri prinsip 'Satu negara, dua sistem' yang menyerahkan Hong Kong ke China oleh Inggris pada tahun 1997.

    Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah menanggapi dengan menawarkan hingga tiga juta penduduk Hong Kong kesempatan untuk menetap di Inggris dan akhirnya mengajukan permohonan kewarganegaraan.

    Di AS, Kongres pada hari Kamis mendukung sanksi pada bank yang melakukan bisnis dengan pejabat China yang melanggar otonomi Hong Kong.

    Penginjil dan komentator David Robertson mengatakan Gereja di Barat memiliki tanggung jawab untuk membela orang-orang Kristen di Hong Kong.

    Baca juga: Tiongkok Membebaskan Aktivis HAM Liu Xianbin Setelah Hukuman Penjara 10 Tahun


    "Ketika bank-bank mendukung rezim apartheid di Afrika Selatan, gereja-gereja dan para pegiat lainnya memimpin kampanye pelepasan investasi. Akankah Gereja sekarang melakukan hal yang sama untuk HSBC dan Chartered?" dia berkata.

    "PKC [Partai Komunis China] membenci gereja Kristen dan kami hanya bisa takut dengan apa yang akan dihadapi umat Kristen di Hong Kong di tahun-tahun mendatang."

    "Saya memiliki sejumlah kontak di Hong Kong dan juga beberapa orang di gereja saya yang memiliki saudara di kota. Mereka sangat prihatin."

    "Di satu sisi, situasi di Hong Kong adalah ujian nyata bagi Gereja di Barat, seperti halnya bagi negara-negara Barat."

    "Jika kita hanya memiliki suara untuk alasan budaya kita sendiri yang disetujui secara politis, tetapi tidak ada waktu untuk situasi di negeri yang jauh, bagaimana kita mencerminkan perintah Kristus untuk menjadi garam dan terang di seluruh dunia? Apakah kita benar-benar peduli atau apakah kita hanya tertarik menandakan kebajikan kita dalam budaya kita sendiri?"

    Baca juga: China Bubarkan Kebaktian Online Gereja Yang Sedang Berlangsung, Menahan Para Jemaat


    Mantan Uskup Agung Canterbury, Dr Rowan Williams, Uskup Leeds, Rt Rev Nick Baines, dan Uskup Coventry, Rt Rev Christopher Cocksworth, adalah di antara para penandatangan surat yang baru-baru ini menyatakan "keprihatinan serius" tentang implikasi dari hukum keamanan nasional.

    Surat itu, yang juga ditandatangani oleh Lord Patten, Sir Malcolm Rifkind dan ratusan anggota parlemen dan pejabat lainnya di seluruh dunia, menyerukan aksi bersama oleh komunitas internasional untuk mempertahankan otonomi Hong Kong.

    "Ini adalah serangan komprehensif terhadap otonomi kota, supremasi hukum, dan kebebasan mendasar. Integritas satu negara, dua sistem digantung oleh sebuah utas," bunyinya.

    "Ini adalah keluhan asli warga Hong Kong biasa yang memicu protes. Undang-undang draconian hanya akan meningkatkan situasi lebih lanjut, membahayakan masa depan Hong Kong sebagai kota internasional China terbuka.

    Baca juga: 30 Petugas Polisi Menggerebek Gereja Rumah di Guangdong, China


    "Jika komunitas internasional tidak dapat mempercayai Beijing untuk menepati janjinya ketika datang ke Hong Kong, orang akan enggan untuk mengambil kata pada hal-hal lain."

    "Pemerintah simpatik harus bersatu untuk mengatakan bahwa pelanggaran mencolok Deklarasi Sino-Inggris ini tidak dapat ditoleransi."

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Hukum Keamanan Nasional Menjadi 'Ancaman Bagi Umat Kristen' di Hong Kong"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel