Recent Posts

    Gereja-Gereja di Tiongkok Diizinkan Dibuka Hanya Setelah Menunjukkan Loyalitas Kepada Partai Komunis

    bendera china

    Ketika pembatasan COVID-19 terus berlanjut di China, gereja-gereja di seluruh negeri itu mulai merencanakan pembukaan kembali.

    Tampaknya, bagaimanapun, beberapa gereja tidak diizinkan berkumpul kembali sampai jemaat menyanyikan lagu kebangsaan dan bendera nasional dikibarkan di bawah instruksi Partai Komunis Tiongkok, Bitter Winter melaporkan.

    Pada 14 Juni, Gereja The Lishting Catholic di distrik Shunhe, Kaifeng dibuka kembali untuk pertama kalinya dalam lima bulan.


    Dalam sebuah pertemuan yang dihadiri sekitar 20 orang, seorang imam membunyikan lonceng di gereja menyambut dibuka kembali dengan upacara pengibaran bendera. Menurut Bitter Winter, pejabat pemerintah menghadiri upacara dalam kapasitas pengawasan.

    "Kami dengan sungguh-sungguh mengibarkan bendera nasional di sini hari ini setelah epidemi, menyaksikan buah dari semua orang yang bekerja bersama di bawah kepemimpinan Xi Jinping yang mengarahkan pemerintah dan Partai," kata imam itu.

    Juga pada hari itu, di distrik Shunhe, Gereja Kristen Gangxi dibuka kembali di bawah kondisi yang disebutkan di atas. Menurut seorang jemaat, para pemimpin Gereja juga diperintahkan untuk memuji penanganan para pemimpin Tiongkok terhadap pandemi COVID-19.

    "Gereja akhirnya dibuka kembali setelah lima bulan, 147 hari, atau 21 Minggu, tetapi alih-alih menyanyikan lagu pujian untuk Tuhan, pemerintah meminta kita untuk mengibarkan bendera nasional dan menyanyikan lagu kebangsaan, memuji kemenangan Xi Jinping dalam memerangi epidemi," kata jemaat itu.

    "Ini benar-benar bertentangan dengan iman kami," tambah mereka.

    Untuk membuka kembali, gereja-gereja dilaporkan diminta untuk mendukung patriotisme Tiongkok dan memberi tahu orang-orang percaya "kisah-kisah yang mengharukan tentang pertempuran Tiongkok dengan pandemi," kata Dua Dewan Kristen China di Henan, Zhejiang, dan provinsi lain.

    Baca juga: China Secara Paksa Mencopot Salib Dari 250 Gereja di Satu Provinsi


    Seorang Pendeta dari Gereja Quannan, gereja Kristen terbesar di kota Quanzhou di provinsi tenggara Fujian, mencatat bahwa ia diberitahu oleh para pejabat untuk memuji Xi Jinping atas penanganannya terhadap COVID-19 dan untuk mengkritik AS atas penanganan mereka terhadap virus corona baru.

    Pastor melanjutkan dengan mencatat bahwa ia dituntut untuk menegaskan "keunggulan sistem sosialis" dan mempromosikan cinta untuk "sistem sosialis dan Partai Komunis."

    Menurut seorang anggota Gereja, "Departemen Pekerjaan Front Bersatu dan Biro Urusan Agama menuntut untuk mengadakan upacara pengibaran bendera dan mempromosikan patriotisme."

    Mereka menambahkan, "Mulai sekarang, semua Gereja harus melakukannya, atau mereka akan ditutup, dan para pemimpin mereka diberhentikan."

    Baca juga: Hukum Keamanan Nasional Menjadi 'Ancaman Bagi Umat Kristen' di Hong Kong

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Gereja-Gereja di Tiongkok Diizinkan Dibuka Hanya Setelah Menunjukkan Loyalitas Kepada Partai Komunis"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel