Recent Posts

    Dari Penguasa Narkoba menjadi Pendeta: Bagaimana Seorang Pria New York Temukan Kebebasan di Balik Jeruji


    Herman Mendoza memiliki semuanya — uang, kesuksesan, gundik, dan rumah yang indah di Poconos. Tetapi kerajaan yang ia bangun runtuh ketika ia ditangkap karena menjual narkoba, memaksanya berlutut di mana ia akhirnya menerima Kristus.

    Menurut CBN News, pengalaman Mendoza dengan narkoba dimulai sejak remaja dengan saudaranya. Dia terus bereksperimen selama bertahun-tahun sampai kehilangan pekerjaan di usia 20-an.


    "Saya menikah dan tinggal bersama istri saya dan saya diberhentikan dari pekerjaan yang saya kerjakan," kata Mendoza kepada The PureFlix Podcast. "Jadi saya sangat membutuhkan uang."

    Dia bermitra dengan saudaranya dan keduanya tenggelam jauh ke dalam perdagangan narkoba, sebagian besar menjual kokain. Segera, uang itu mulai mengalir dan Mendoza merasa di atas dunia. Dia berpesta dari satu pesta ke pesta lain, bepergian ke pesisir timur dengan saudaranya mendistribusikan narkoba dan mengumpulkan gundik. Akhirnya, ia memiliki rumah di Poconos untuk keluarga intinya dan serangkaian apartemen di sekitar kota untuk para gundiknya.

    "Saya pikir, 'Hei, ini cara mudah untuk menghasilkan uang dan menjadi kaya,'" katanya.

    Tapi titik puncaknya tidak bertahan lama. Keberhasilan Mendoza yang baru ditemukan terhenti ketika polisi menemukan kokain di bagasi mobilnya, menandai penangkapan pertamanya. Dia tertegun, takut dengan apa yang mungkin terjadi pada istri dan anaknya saat dia di penjara.

    Dia menghadapi 25 tahun untuk dijalani tetapi mencapai kesepakatan dengan jaksa penuntut bahwa dia akan dibebaskan lebih awal. Meskipun penangkapan itu mengguncangnya, kebebasannya tidak mengubah perilakunya.


    "Saya bodoh ... dan saya langsung kembali ke apa yang mereka sebut di jalanan, 'permainan,'" katanya.

    Belum sampai penangkapan keduanya setelah dibebaskan yang mengubah raja obat bius itu. Ketika perjuangan hukumnya meningkat, Tuhan sedang bekerja dengan saudaranya. Dia telah menjadi seorang Kristen di balik jeruji besi dan mendorong Mendoza untuk melakukan hal yang sama. Dan pada saatnya, dia melakukannya.

    "Saya menyerahkan hidup saya kepada Tuhan ... tidak ada jalan lain," kata Mendoza. "Saya berkata, saya perlu mencoba Tuhan, saya sudah mencoba yang lain. ... Saya punya jutaan dolar, tetapi itu tidak pernah memuaskan."

    Dalam bukunya, Shifting Shadows, ia mengingat pengalaman memercayai Kristus sebagai pembebasan.

    "Tiba-tiba, tidak masalah lagi bahwa saya ada di balik jeruji besi; Saya lebih bebas di sini daripada sebelumnya," katanya.

    Herman Mendoza
    Herman Mendoza

    Setelah dibebaskan lagi, Mendoza memilih jalur baru. Sebagai seorang pembicara internasional, ia berkeliling dunia untuk menyatakan kasih Tuhan dan melayani sebagai pendeta pendamping di Promise Ministries di New York.

    "Saya dulunya adalah orang mati yang berjalan, dan sekarang saya hidup di dalam Kristus."

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Dari Penguasa Narkoba menjadi Pendeta: Bagaimana Seorang Pria New York Temukan Kebebasan di Balik Jeruji"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel