Recent Posts

    Yesus Muncul Dalam Mimpi Wanita Buddhis yang Mencoba Melakukan Bunuh Diri


    Dipenuhi dengan keputus-asaan, seorang wanita Buddhis Rusia berusaha mengambil nyawanya sendiri. Tetapi Yesus menampakkan diri kepadanya dalam mimpi yang menawarkan pengharapan dan kedamaian baru, dan awal kehidupan baru di dalam Kristus.

    Menurut sebuah laporan oleh SEND International, Yulia dibesarkan oleh orang tua Buddhis yang berpendidikan yang tinggal di Rusia. Dengan standar lokal, mereka berhasil menetap. Keluarganya secara teratur mengunjungi kuil setempat untuk beribadah dan memberi hormat kepada Buddha. Meskipun ayahnya adalah seorang insinyur dan ibunya seorang ahli biokimia, Yulia gagal mendapatkan pendidikan dan tidak menikmati pekerjaannya membersihkan rumah.


    Ketika ayahnya meninggal tiba-tiba, ibunya membenamkan dirinya dalam spiral depresi, alkoholisme, dan pelecehan. Hari demi hari, pertengkaran dan perdebatan pun terjadi dan semakin banyak masalah. Suatu hari, ketika Yulia berusia 21, ibunya –dalam keadaan marah karena mabuk– menyuruhnya pergi. Kata-kata terakhir yang penuh kebencian dari ibunya adalah, "Pergi saja. Aku bahkan tidak peduli. Dan jika kau mati, aku bahkan tidak akan menangis."

    Di kedalaman keputusasaannya, Yulia melakukan perhitungan atas hidupnya. Ibunya memberi tahu dia bahwa dia tidak peduli dan orang-orang yang disebut teman meninggalkannya pada saat dia sangat membutuhkan mereka. Dia tidak memiliki pendidikan dan membenci pekerjaannya. Jadi dia memutuskan untuk mengambil nyawanya.

    Pengalaman bunuh diri yang hampir membunuhnya

    Yulia berdiri sendirian di kamar tidurnya yang kecil dan menjemukan. Dengan tali yang dia temukan, Yulia membuat simpul yang diikat dengan kasar, yang dia gantung dari kasau di tengah ruangan. Dia menumpuk meja kecil di atas meja riasnya dan mulai memanjat untuk meraih tali tersebut dan menempatkannya di lehernya.

    Dia memikirkan teman-temannya yang singgah di awal hari itu. Wajah mereka mengkhianati pengetahuan mereka tentang rasa sakitnya, tetapi bukannya tinggal untuk berbicara, mereka meninggalkannya sendirian.

    Dia lebih kesepian sekarang daripada ketika ibunya menendangnya keluar rumah. Suara-suara di kepalanya terus memberitahunya betapa tidak berguna dan tidak dicintainya dia dan bahwa hidup tidak layak dijalani.

    Baca juga: Bagaimana Sebuah Lagu Ibadah Membawa Seorang Biksu Buddha kepada Kristus


    Ketika Yulia menyeimbangkan diri di atas meja, pikiran-pikiran tentang penolakan, keraguan, dan depresi memenuhi benaknya. Tiba-tiba, ibunya berjalan ke kamarnya dan melihat perabotan dan jerat tersebut. Dia melawan Yulia dan berteriak agar dia berhenti.

    Yulia berbagi rasa sakit dan keputusasaan yang dia rasakan. Dia menjelaskan betapa dibuang dan sendiriannya dia melihat dirinya sendiri karena kata-kata ibunya. "Ibuku sendiri membenciku, apa lagi yang harus dilakukan?"

    Ibunya sangat tersentuh dan sedih dengan pengakuan Yulia dan berkata, "Kami tidak bisa hidup tanpa kamu. Ayo kembalilah ke rumah dan mulai hidup baru." Yulia ingat bahwa kepulangan itu adalah salah satu malam paling bahagia dalam hidupnya.

    Beberapa hari kemudian, seorang pria Kristen setempat berkunjung ke rumahnya.

    "Yulia, apakah kamu tahu ada Tuhan?" dia bertanya.

    "Ya," katanya.

    "Tuhan ini bukan Buddha," katanya. "Dia adalah Yesus Kristus yang mencintaimu dan memberikan hidup-Nya untukmu."

    Yulia mengatakan kata-katanya menusuk hatinya karena dia pikir tidak ada yang mencintainya.

    Baca juga: Kesaksian Seorang Gadis yang Bermimpi Tentang Seekor Burung Merpati dan Alami Kesembuhan oleh Roh Kudus


    Seminggu kemudian, Yulia memiliki "mimpi yang luar biasa" ketika Yesus menampakkan diri kepadanya. Dia menanyakan kepada Yesus pertanyaan paling dalam di hatinya, seperti 'Mengapa ayahku meninggal begitu muda' dan 'mengapa ibuku mabuk-mabukan' dan 'mengapa aku memiliki semua masalah ini?'

    Dalam mimpi itu, Yesus menatap jiwanya dalam-dalam dan berkata, "Percayalah pada-Ku dan berdoa, Yulia, dan Aku akan menyelamatkanmu."

    Sebulan berlalu dan pria Kristen itu mengundang Yulia ke persekutuan Kristen setempat di mana Tuhan menggunakan ibadah dan pembacaan Alkitab untuk menyentuh hatinya sekali lagi.

    Setelah beberapa pertemuan, pemimpin itu menantangnya dan bertanya, "Apakah Anda percaya Yesus adalah Tuhan yang asli?"

    "Ya, aku percaya."

    "Apakah kamu ingin bertobat dari dosa-dosamu?" tanyanya.

    Baca juga: Saya Penganut Buddha, Hidup Dalam Kegelapan Selama Lebih Dari 30 Tahun, Tetapi Yesus Kristus Menyelamatkan Saya


    "Ya, mau," tegasnya. Yulia berlutut, melakukan doa pertobatan, dan dilahirkan kembali di dalam Yesus Kristus.

    Sejak dia mulai mengikuti Yesus, dia mengakui bahwa dia masih memiliki beberapa masalah – tetapi dia tidak lagi menghadapinya sendirian. Dia memiliki Tuhan dan Juruselamatnya di sisinya – dan Dia telah memberkatinya dengan pekerjaan merawat orang, pernikahan, dan seorang anak. Betapa hidup ini akan dia lewatkan jika dia menyerah pada rencananya, dan bukan Tuhan.

    Baca juga: 23.000 Warga Kamboja Mendengar Injil, Lebih dari 1.300 Menyerahkan Hidup Kepada Kristus di Festival Franklin Graham

    (Sumber: Godreports)

    Belum ada Komentar untuk "Yesus Muncul Dalam Mimpi Wanita Buddhis yang Mencoba Melakukan Bunuh Diri"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel