Recent Posts

    'Yesus Kristus Adalah Revolusioner Radikal Kulit Hitam Paling Terkenal Dalam Sejarah,' Kata Pemimpin Black Lives Matter


    Dalam sebuah wawancara dengan Fox News, Hawk Newsome, pemimpin Black Lives Matter dari New York, mengklaim bahwa Yesus adalah "revolusioner radikal kulit hitam paling terkenal dalam sejarah."

    Pada hari Rabu malam, pembawa acara Fox News Martha MacCallum menghadirkan Newsome di acaranya The Story untuk mendiskusikan pemikirannya tentang kekerasan dan Gerakan Black Lives Matter.


    MacCallum memulai wawancara dengan mencatat bahwa Newsome sebelumnya telah membuat komentar tentang perlunya kekerasan dalam situasi tertentu. MacCallum kemudian bertanya kepada aktivis itu, "Apa sebenarnya yang kamu harapkan untuk dicapai melalui kekerasan?"

    Newsome menjawab dengan mengutip bagaimana Amerika "dibangun di atas kekerasan," menambahkan, "untuk setiap orang Amerika yang menuduh kita bersikap kasar, hal itu sangatlah munafik."

    Newsome juga mencatat bahwa gerakan BLM adalah tentang "menyelamatkan nyawa", bukan "menyalahgunakan para petugas polisi."

    "Kami sedang berbicara tentang melindungi kehidupan dan tidak ada yang lebih Amerika dari pada itu," tegasnya.

    Newsome juga mengutip Second Amendment dan bagaimana hal itu munafik bagi orang Amerika untuk melihat orang kulit hitam sebagai kekerasan ketika mereka berbicara tentang "mempersenjatai diri dan membela diri."

    Baca juga: Donald Trump Bertemu Dengan Pemimpin Kulit Hitam untuk Membahas Reformasi Polisi, Anti-Rasisme


    "Tapi ketika orang kulit putih mengambil senapan serbu dan pergi ke ibukota negara kita, itu semua baik saja," tambah Newsome.

    MacCallum melanjutkan dengan menyebut Newsome dalam sebuah wawancara yang berbeda tentang keinginannya untuk "membakar habis sistem."

    "Jadi itu membuat saya berpikir bahwa Anda ingin membakarnya sampai tidak bersisa," kata MacCallum.

    Newsome menjawab: "Jika negara ini tidak memberi kami apa yang kami inginkan, maka kami akan membakar sistem dan menggantinya. Baiklah. Dan saya bisa berbicara secara kiasan, saya bisa berbicara secara harfiah. Ini masalah interpretasi," tambahnya.

    Newsome melanjutkan dengan mengutip keberhasilan yang dimiliki para perusuh kulit hitam pada 1960-an. Dia mengklaim bahwa ketika orang kulit hitam melakukan kerusuhan di tahun 60-an, mereka memiliki "pertumbuhan tertinggi dan kekayaan dan kepemilikan properti."

    Sementara Newsome tidak "memaafkan atau mengutuk kerusuhan tersebut," ia percaya bahwa pemberontakan saat ini akan menyebabkan perubahan di negara ini.

    Baca juga: Berpose dengan Alkitab di Depan Gereja St. John di Tengah Kerusuhan Sipil, Trump: "Amerika Akan Lebih Besar"


    "Ketika orang menjadi agresif dan mereka meningkatkan protes mereka, polisi dipecat, sekarang, Anda memiliki petugas polisi, Anda memiliki politisi Republik yang berbicara tentang reformasi polisi. Saya tidak memaafkan atau saya juga tidak mengutuk kerusuhan tersebut, tetapi saya hanya mengatakan apa yang saya amati," kata Newsome.

    MacCallum kemudian mengutip Dr. Martin Luther King, Jr, yang mengatakan, "Mari kita tidak puas sampai hari itu ketika tidak ada seorang pun lagi yang akan berteriak, 'Kekuatan Putih!' Ketika tidak ada yang akan meneriaki 'Kekuatan Hitam!' Tetapi semua orang akan berbicara tentang kekuatan Tuhan dan kekuatan manusia "

    "Apakah kamu setuju dengan itu?" tanyanya, mencatat bahwa Newsome menganggap Pendeta yang terakhir itu "anomali."

    "Aku cinta Tuhan," jawab Newsome. "Dan Tuhan dan Penyelamat saya, Yesus Kristus, adalah revolusioner radikal kulit hitam paling terkenal dalam sejarah," tegasnya.

    "Dia diperlakukan seperti Dr. King. Dia ditangkap pada kesempatan tertentu, dan dia juga disalibkan atau dibunuh."

    "Inilah apa yang terjadi pada para aktivis kulit hitam, kita dibunuh oleh pemerintah," lanjutnya. "Dan itu hanyalah kemunafikan dan supremasi kulit putih di Amerika dan di dunia yang menunjukkan kepada kita potret seorang pucat, Yesus yang berkulit putih," kata Newsome. "Yesus bukan kulit putih; kita semua tahu ini."

    Baca juga: Petugas Polisi Berdoa Bersama Pengunjuk Rasa Saat Demo Damai Kematian George Floyd


    MacCallum menjawab bahwa Yesus "adalah Yesus bagi semua orang Kristen dan orang-orang menafsirkannya dalam citra dengan cara yang berbeda."

    "Jelas, dia berasal dari Timur Tengah. Kita semua tahu itu. Itu sudah jelas," tambahnya.

    "Jadi, dia bukan orang kulit putih," kata Newsome lagi. "Kita semua tahu itu, kan? Kita semua tahu bahwa Yesus tidak berkulit putih, bukan?"

    Newsome mengulangi pertanyaan itu beberapa kali ketika MacCallum berusaha untuk menutup wawancara tersebut.

    "Saya menghargai dari mana Anda berasal dan saya menghargai Anda datang pada malam ini dan saya tahu Anda sangat bersemangat dan bahwa Anda menginginkan apa yang terbaik," kata MacCallum. "Jadi, setiap orang memiliki tujuan dan cara berbeda untuk sampai ke sana."

    "Saya hanya ingin pembebasan kulit hitam dan kedaulatan kulit hitam, dengan cara apa pun yang diperlukan," simpul Newsome.

    Baca juga: J├╝rgen Klopp: "Yesus Adalah Orang Yang Paling Penting Dalam Sejarah"

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "'Yesus Kristus Adalah Revolusioner Radikal Kulit Hitam Paling Terkenal Dalam Sejarah,' Kata Pemimpin Black Lives Matter"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel