Recent Posts

    Wanita Kristen Korea Utara Membahayakan Hidup, Berjalan 'Berjam-Jam' Untuk Dibaptis


    Seorang wanita Kristen Korea Utara yang melarikan diri secara ilegal ke China baru-baru ini dibaptis, meskipun tindakan seperti itu bisa mengakibatkan dia dipulangkan kembali ke negaranya dan dibunuh.

    Wanita itu, yang diidentifikasi sebagai "Bon-Hwa" oleh Open Doors, melintasi perbatasan lebih dari dua tahun lalu ke China, di mana merupakan tindakan ilegal membantu orang Korea Utara melarikan diri.

    Terlepas dari risikonya, mitra pelayanan Open Doors telah mendirikan "rumah aman" di sepanjang perbatasan untuk orang-orang Kristen Korea Utara dan juga untuk wanita-wanita yang dipaksa menikah. Di salah satu rumah aman inilah Bon-Hwa menjadi seorang Kristen.


    "Dia sangat ingin dibaptis sehingga dia tidak bisa menunggu lebih lama lagi," kata pendeta Open Doors yang membaptisnya.

    Dia tidak bisa dibaptis di kampung halamannya yang baru – itu akan terlalu berisiko – jadi dia dan dua orang Kristen lainnya, termasuk pendeta, berjalan ke lokasi terpencil.

    "Butuh berjam-jam untuk mencapai tempat itu," kata seorang staf Open Doors.

    Pendeta membuka upacara dalam doa, dan orang-orang Kristen membacakan Pengakuan Iman Rasuli. Tidak seperti pembaptisan di tempat lain di dunia, tidak ada kerumunan orang. Termasuk Bon-Hwa, hanya ada tiga yang hadir.

    Pendeta menjadi terharu.

    "Saya harus menahan diri dan fokus pada langkah-langkah upacara," katanya kepada Open Doors. "Atau yang lain, aku akan menangis dengan keras sendiri. Itu adalah momen yang sangat indah dan hak istimewa untuk membaptis orang percaya Korea Utara dalam situasi seperti ini."

    Baca juga: Pendeta Ini Selamatkan 300 Warga Korut Melalui 'Kereta Api Bawah Tanah'


    Pendeta itu mengajukan serangkaian pertanyaan, dan Bon-Hwa menjawabnya setiap kali:

    "Apakah Anda percaya bahwa Yesus adalah Juruselamat hidup Anda?"

    "Iya."

    "Apakah Anda percaya bahwa hanya melalui darah Yesus, Anda dapat masuk Surga setelah kematian?"

    "Iya."

    "Apakah Anda menerima bahwa Anda berdosa dan Anda hanya bisa diselamatkan oleh nama Yesus?"

    "Iya."

    Bon-Hwa juga menangis ketika dia dibaptis "atas nama Bapa, Putera dan Roh Kudus."

    "Itu adalah momen suci," kata Pendeta.

    Baca juga: Umat ​​Kristen Iran Merayakan Jiwa-Jiwa Baru Dalam Pembaptisan Massal


    Dia telah menghafal Mazmur 119, Roma 8 dan pasal-pasal Alkitab lainnya sejak pertobatannya.

    "Dia sangat sadar bahwa dia bisa ditangkap kapan saja," kata Open Doors, "namun dia bersandar pada Yesus."

    Baca juga: Sebelum Dibunuh, Misionaris Ini Membimbing 1.000 Orang Dari Korea Utara kepada Kristus

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Wanita Kristen Korea Utara Membahayakan Hidup, Berjalan 'Berjam-Jam' Untuk Dibaptis"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel