Recent Posts

    Umat ​​Kristen Diserang Setelah Dihasut oleh Imam Masjid di Khartoum, Sudan


    Akibat seruan dari para pemimpin masjid di Khartoum timur, Sudan untuk membersihkan "wilayah Muslim" mereka dari umat Kristen Sudan Selatan, beberapa orang Kristen diserang di sana dan di kota tetangga Omdurman bulan ini, kata sumber-sumber.

    Pada akhir doa malam di sebuah Masjid di daerah Al-Jerif Timur, di tepi timur Sungai Nil Biru di Daerah Nil Timur Khartoum, para imam pada tanggal 6 Juni menyerukan warga untuk menyingkirkan orang-orang Kristen Sudan Selatan dari "wilayah Muslim," Sumber yang meminta anonimitas mengatakan kepada Morning Star News. Serangan terhadap orang-orang Kristen di daerah itu terjadi malam itu dan hari berikutnya.


    Dalam serangan terpisah pada hari Sabtu (20 Juni) di Omdurman, di seberang Sungai Nil di sebelah barat Khartoum, para pemuda Muslim meneriakkan slogan jihad "Allahu Akbar" menikam seorang Kristen hingga tewas dalam sebuah serangan terhadapnya di jalan dan empat orang Sudan Selatan lainnya di daerah Shigla, kata sumber lain dengan syarat anonim.

    Mariel Bang meninggalkan istri dan empat anaknya yang berusia mulai dari 1 hingga 4 tahun, kata sumber itu. Mariel berusia 35 tahun.

    Selain kematian Mariel Bang, ia menambahkan, serangan itu membuat salah seorang Kristen Sudan Selatan lainnya dalam kondisi kritis. Tiga orang Kristen lainnya yang diserang adalah wanita yang menderita luka ringan, katanya.

    "Kami akan membakar tempat ini," kata salah satu penyerang, menurut sumber itu.

    SERANGAN KHARTOUM

    Setelah seruan tanggal 6 Juni oleh para imam di Al-Jerif Timur Khartoum untuk membersihkan wilayah Sudan Selatan, tiga pemuda Muslim dengan tongkat dan senapan kemudian memukuli dua orang Kristen ketika mereka meninggalkan pasar lokal, kata sumber lain. Yang terluka serius adalah Ariere Sathor, 18 tahun, katanya.

    Baca juga: 10 Orang Tewas Dalam Serangan di Sebuah Sekolah Kristen Sudan Selatan


    "Serangan itu membuat salah satu dari dua orang Kristen [Sathor] dalam kondisi kritis setelah mengalami cedera di kepalanya," kata sumber itu. "Orang-orang Muslim yang menganggap wilayah itu sebagai wilayah Muslim berteriak, "Mereka [Sudan Selatan] harus meninggalkan tempat ini dengan paksa."

    Para pemimpin Masjid mengatakan kepada mereka pada saat shalat malam bahwa [orang-orang] Sudan Selatan adalah orang-orang kafir, penjahat dan pembuat alkohol, yang dilarang dalam Islam, katanya.

    Keesokan harinya, tanggal 7 Juni, gerombolan pria muda Muslim mengirim pengungsi Sudan Selatan mengungsi ketika mereka membakar 16 tempat penampungan terpal yang terbuat dari terpal plastik di mana para pengungsi itu tinggal di daerah Timur Al-Jerif, menurut sumber itu.

    "Para pemuda mengatakan mereka tidak ingin melihat mereka di daerah Muslim," kata sumber itu kepada Morning Star News.

    Dalam serangan itu, 10 orang Katolik Roma Sudan Selatan di daerah itu terluka, termasuk seorang wanita, Achoul Deng, katanya. Di antara yang terluka lainnya adalah Deng Akuiek, 25; Deng Amoul, 18; Malieng Dengdid; Gwot Amoul; dan Garang Arou Yien.

    Wanita Katolik yang terluka, Achoul Deng, mengatakan pria Muslim telah lama melecehkan wanita Kristen di Al-Jerif East.

    Baca juga: 'Tolong Jangan Robohkan Gereja Kami': Umat Kristen di Mesir Menangis Memohon Belas Kasihan


    "Masalah ini mengganggu kita," katanya, "dan itu tidak dapat diterima - tapi apa yang bisa kita lakukan, oh Tuhan?"

    Menyusul serangan pada tanggal 6-7 Juni, Muslim menyebut diri sebagai Komite Perlawanan Al-Jerif Timur (Hai-Gerief Shriq) turun ke media sosial untuk menjelaskan mengapa mereka menyerang dan membakar tenda-tenda pengungsi Sudan Selatan. Dalam pernyataan Facebook mereka, mereka mengkritik polisi karena tidak menangkap orang-orang Kristen karena kejahatan yang tidak ditentukan.

    "Kami menyalahkan pasukan polisi dalam pesan ini karena tidak tersedia pada saat dibutuhkan," kata pernyataan itu.

    Serangan itu terjadi di tengah harapan bahwa penganiayaan terhadap orang Kristen akan menurun di bawah pemerintahan transisi yang baru.

    Setelah Omar al-Bashir digulingkan sebagai presiden pada April 2019, pemerintah bersumpah pada 8 September 2019 yang dipimpin oleh Perdana Menteri Abdalla Hamdok, seorang ekonom, ditugaskan untuk memerintah selama masa transisi 39 bulan. Ini menghadapi tantangan untuk memberantas korupsi lama dan "negara dalam" Islamis yang berakar pada 30 tahun kekuasaan Bashir.

    Baca juga: Masuk Kristen, Rumah Mantan Syekh di Uganda Dibakar Penduduk Desa, Istrinya Dipukul


    Menyusul pemisahan Sudan Selatan pada tahun 2011, Bashir telah bersumpah untuk mengadopsi versi syariah (hukum Islam) yang lebih ketat dan hanya mengakui budaya Islam dan bahasa Arab. Para pemimpin Gereja mengatakan otoritas Sudan menghancurkan atau menyita Gereja-gereja dan literatur Kristen terbatas dengan dalih bahwa sebagian besar orang Kristen telah meninggalkan negara itu setelah pemisahan diri Sudan Selatan.

    Pada bulan April 2013, Menteri Bimbingan dan Wakaf Sudan saat itu mengumumkan bahwa tidak ada lisensi baru yang akan diberikan untuk membangun Gereja-gereja baru di Sudan, dengan alasan penurunan populasi Sudan Selatan. Sudan sejak tahun 2012 telah mengusir orang-orang Kristen asing dan bangunan Gereja yang dibuldozer. Selain menyerbu toko-toko buku Kristen dan menangkap orang-orang Kristen, pihak berwenang mengancam akan membunuh orang-orang Kristen Sudan Selatan yang tidak pergi atau bekerja sama dengan mereka dalam upaya mereka menemukan orang-orang Kristen lainnya.

    Setelah Bashir digulingkan, para pemimpin militer awalnya membentuk dewan militer untuk memerintah negara itu, tetapi demonstrasi lebih lanjut membuat mereka menerima pemerintahan transisi dari warga sipil dan tokoh-tokoh militer, dengan pemerintahan yang sebagian besar sipil akan dipilih secara demokratis dalam tiga tahun. Orang-orang Kristen diharapkan memiliki suara yang lebih besar di bawah pemerintahan baru.

    Mengingat kemajuan dalam kebebasan beragama sejak Bashir digulingkan pada bulan April, Departemen Luar Negeri AS mengumumkan pada tanggal 20 Desember bahwa Sudan telah dihapus dari daftar Negara-Negara Kepedulian Khusus (CPC) yang terlibat dalam atau mentolerir “sistematis, berkelanjutan dan mengerikan” pelanggaran kebebasan beragama ”dan ditingkatkan menjadi daftar pantauan.

    Baca jua: Wanita Sudan Selatan dan Keluarganya Beralih Kepada Yesus Setelah Gereja Membantu Bangun Kembali Rumahnya


    Sudan telah ditetapkan sebagai Negara Kepedulian Khusus oleh Departemen Luar Negeri AS sejak tahun 1999.

    Sudan berada di peringkat ke-7 dari daftar negara-negara paling sulit untuk menjadi seorang Kristen, World Watch List 2020 Open Doors.

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Umat ​​Kristen Diserang Setelah Dihasut oleh Imam Masjid di Khartoum, Sudan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel