Recent Posts

    Teknologi Baru Google Ungkap Detail 'The Last Supper' Yang Belum Pernah Terlihat Sebelumnya

    Lukisan 'The Last Supper'

    Melalui penggunaan teknologi kamera digital Gigapixel, orang sekarang dapat melihat dari dekat karya agung Leonardo Da Vinci "The Last Supper."

    Jutaan orang telah melakukan perjalanan ke Milan, Italia, untuk melihat lukisan tercinta yang menggambarkan Kristus dan para murid-Nya pada Perjamuan Terakhir, yang perlahan-lahan memburuk selama bertahun-tahun. Perjamuan Terakhir bertempat di ruang makan Biara Santa Maria delle Grazie.


    Menurut UK Times, sebuah kamera Gigapixel dari Google memungkinkan pemirsa untuk memperbesar lebih dekat daripada sebelumnya untuk melihat gambar karya seni terbesar di dunia. Tim "kamera seni" dari raksasa teknologi ini menghabiskan waktu berjam-jam untuk membuat gambar resolusi tinggi dari salinan awal lukisan terkenal yang paling dihormati, yang selesai pada tahun 1498.

    Salinan lukisan asli mulai memudar dalam beberapa tahun karena Da Vinci menggunakan teknik eksperimental alih-alih lukisan dinding tradisional.

    "Google Arts & Culture telah menghabiskan tahun lalu di sana menciptakan gambar Gigapixel dari 20 karya seni paling terkenal termasuk 'Perjamuan Terakhir,' yang diperkirakan diciptakan oleh Giampietrino atau Boltraffio, yang merupakan murid Leonardo," UK Times melaporkan.

    Sekarang telah selesai, pemirsa dapat melihat detail terkecil yang sulit dilihat dalam salinan lukisan atau telah hilang dari aslinya.


    "Anda benar-benar dapat memperbesar ke tingkat detail terbaik yang belum pernah ada sebelumnya," kata Luisella Mazza, kepala operasi global di Google Arts and Culture.

    "Itu membuat yang tak terlihat jadi terlihat."

    Lukisan Perjamuan Terakhir
    Salinan "Perjamuan Terakhir" karya Leonardo da Vinci berukuran penuh yang dilukis oleh satu atau lebih muridnya.

    Kaki Yesus di lukisan dinding asli terpotong ketika sebuah pintu dimasukkan ke dinding ruang makan di mana Leonardo melukis, di mana ia mengoleskan cat pada plester kering menggunakan tempera telur alih-alih melukis pada plester basah.

    Di antara perincian lain yang bisa dilihat dengan teknologi baru yang semuanya hilang dari lukisan dinding aslinya adalah jari Thomas, yang menunjuk dengan cara yang kemudian menunjukkan keraguannya tentang kebangkitan Kristus. Itu juga menunjukkan tangan Yudas Iskariot, murid yang mengkhianati Yesus, menggenggam sekantong uang.


    Kamera seni gigapixel baru telah digunakan selama dekade terakhir di museum dan galeri di seluruh dunia dan dibuat khusus untuk membuat ratusan gambar close-up resolusi tinggi dari lukisan. Teknologi ini menggunakan laser dan sonar untuk menangkap detail lukisan paling rumit yang kemudian disatukan menjadi gambar "miliar piksel".

    Mazza mengatakan gambar digital close-up "Perjamuan Terakhir" hanyalah awal dari upaya masa depan di mana karya-karya besar lainnya juga akan diperiksa menggunakan teknologi canggih.

    "Anda bisa melihat sapuan kuas, celah dalam lukisan itu. Dalam kehidupan nyata akan sangat sulit untuk mendekati karya seni untuk alasan keamanan dan bahkan jika Anda bisa cukup dekat, berapa lama Anda bisa benar-benar berdiri di depan sebuah karya seni untuk memeriksa semua detail menarik ini," katanya.

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Teknologi Baru Google Ungkap Detail 'The Last Supper' Yang Belum Pernah Terlihat Sebelumnya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel