Recent Posts

    Stephen Hawking Mengatakan Tidak Ada Tuhan, Anak Jenius 11 Tahun Ini Membuktikan Dia Salah


    Terkadang anak-anak kita tumbuh untuk melakukan hal-hal luar biasa, tetapi sebagian besar tidak tumbuh bercita-cita menjadi ahli astrofisika. Ilmuwan Stephen Hawking mengatakan bahwa tidak ada Tuhan, tetapi jenius yang berusia 11 tahun yang bernama William Maillis ini membuktikan bahwa dia salah dengan mengatakan hal itu.

    William Maillis mungkin terlihat seperti bayi biasa sampai dia mulai berbicara dalam kalimat penuh ketika dia baru berusia beberapa bulan! Menurut ayahnya, William akan tumbuh untuk melakukan lebih dari itu. Lahir di Pennsylvania, William Maillis membuktikan dirinya berbeda dari teman-temannya di setiap saat dalam hidupnya. Pada usia 21 bulan, William mengerti penambahan. Dia memecahkan masalah perkalian pada usia 2 tahun, dan pada saat yang sama sedang membaca buku anak-anak. Tidak hanya membaca - yang bukan untuk William - ia juga menulis sendiri cerita pendek sembilan halaman yang berjudul "Happy Cat".


    Ketika William berusia 4 tahun, dia belajar bahasa Yunani, memecahkan masalah aljabar, dan belajar bahasa isyarat. Pada usia 5 tahun, ia membaca buku teks geometri lebih dari 200 halaman hanya dalam satu malam. Hari berikutnya, dia memecahkan masalah keliling.

    Ketika William berusia 9 tahun, ia lulus SMA pada Mei 2016. William kemudian mendaftar di Universitas Carnegie Mellon pada musim gugur 2017.

    William dibesarkan dalam iman Kristen oleh ibu dan ayahnya. Ayah William, Peter Maillis, adalah seorang imam Ortodoks Yunani. Jika kehidupan William tidak cukup berhasil dicapai, dia bercita-cita untuk menjadi ahli astrofisika dan menggunakan sains untuk memajukan imannya. Dia ingin menyangkal beberapa teori Albert Einstein dan Stephen Hawking dengan menggunakan sains untuk membuktikan bahwa Tuhan itu ada.

    William Maillis Ingin Membuktikan Ke Dunia Ilmiah Bahwa Tuhan Itu Nyata

    Stephen Hawking pernah berkata, "Sebelum kita memahami sains, adalah wajar untuk percaya bahwa Tuhan menciptakan alam semesta, tetapi sekarang sains menawarkan penjelasan yang lebih meyakinkan."

    "Saya ingin menjadi ahli astrofisika sehingga saya dapat membuktikan kepada dunia ilmiah bahwa Tuhan memang ada," William berbagi.

    Baca juga: Perjalanan Peter Guirguis: 'Dari Ateisme Menuju Kristiani'


    Ketika ditanya tentang tujuannya, William mengatakan bahwa, "ada orang-orang ateis yang mencoba mengatakan bahwa tidak ada Tuhan, padahal dalam kenyataannya dibutuhkan lebih banyak iman untuk percaya bahwa tidak ada Tuhan daripada percaya bahwa ada Tuhan ... Karena lebih masuk akal bahwa sesuatu menciptakan alam semesta daripada bahwa alam semesta menciptakan dirinya sendiri. Diperlukan lebih banyak iman untuk mengatakan bahwa alam semesta menciptakan dirinya sendiri daripada mengatakan sesuatu yang lain menciptakan alam semesta karena itu lebih logis."

    Betapa indahnya bahwa William mengakui bahwa kecerdasannya adalah hadiah dari Tuhan dan bahwa ia ingin menggunakan karunia itu untuk menghormati-Nya. "Semua orang memiliki karunia dari Tuhan. Saya dikaruniai pengetahuan, sains, dan sejarah," kata William.

    Selain dari semua tonggak intelektualnya, orang tua William mengatakan dia hanyalah anak "normal". Dia suka video game, acara olahraga, teknologi, dan acara televisi.

    Masa depan William cerah. Dan jika masa lalunya berbicara dengan kemampuannya, maka dia akan melakukan hal-hal besar dalam hidupnya dan berbagi banyak pengetahuan dengan orang lain. Suatu hari ia mungkin menjadi orang yang mampu membuktikan kepada para ateis ilmiah bagaimana sains membantu kita untuk memahami Tuhan, daripada menyangkal keberadaan-Nya.

    Baca juga: Penyanyi Pop Britney Spears Bagikan Ayat Alkitab Buat 21 Juta Pengikutnya di Instagram


    VIDEO: William Maillis Berbagi Tentang Imannya



    VIDEO: William Maillis (11 Thn) Lulus dari St. Petersburg College



    (Sumber: God Updates)

    3 Komentar untuk "Stephen Hawking Mengatakan Tidak Ada Tuhan, Anak Jenius 11 Tahun Ini Membuktikan Dia Salah"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel